Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bali mendesak para influencer untuk akhirnya berbuat lebih baik di negara ini

Jalan-jalan di masa pandemi
Bali mendesak wisatawan dan influencer untuk akhirnya berbuat lebih baik di negara ini

Wanita muda di pantai di Bali

© Getty Images

Masyarakat Bali biasanya dianggap sangat ramah dan toleran, itulah salah satu alasan mengapa berlibur di pulau ini begitu digemari oleh banyak orang. Tetapi pada saat ini ada ketidakpuasan besar di antara penduduk.

Berlibur di pulau Bali Indonesia adalah impian bagi banyak orang. Bagi sebagian besar dari kita, itu akan tetap menjadi mimpi selama pandemi global Corona belum dikalahkan. Pulau yang indah dengan pantai putih dan pohon palem adalah tempat untuk relaksasi total dan waktu bebas stres. Namun saat ini, segelintir orang yang mudik meski Corona dan berlibur di Bali membuat warga yang sangat santai menjadi panas terik.

Di atas segalanya, para pengunjung pulau yang tidak mau mematuhi aturan Corona yang saat ini menyebabkan ketidakpuasan terbesar. Mereka tidak memakai masker meskipun di tempat-tempat tertentu diwajibkan, tidak menjaga jarak dan mengabaikan peraturan. Selain itu, ada perilaku keterlaluan lainnya: misalnya, dua YouTuber baru-baru ini membuat video lelucon di mana Anda dapat melihat cara berbelanja dengan topeng lukis di supermarket Bali – sehingga membahayakan diri mereka sendiri dan orang lain. Seorang influencer Rusia memotret dirinya sendiri di Instagram saat dia melaju ke laut dengan sepeda motor dari dermaga. Dikatakan bahwa pasangan memfilmkan film porno di gunung suci.

60 wisatawan telah diusir dari negara itu

Semua kejadian tersebut kini membuat pulau Bali menjadi tidak sabar. “Ya, turis memberi kami penghasilan. Tapi perilaku mereka membahayakan penduduk, dan tugas mereka adalah merawat mereka. Tidak bisakah Anda lebih peka?” dikutip surat kabar Inggris, The Guardian. Gelantik. Dan satu hal lagi yang mengganggunya: “Alasan Bali telah pulih dengan sangat baik dari pandemi adalah bahwa ada beberapa kasus Covid di sini. Tetapi orang asing yang merekam pengikut mereka secara online bagaimana mereka melanggar aturan menyampaikan perasaan bahwa Bali tidak akan aman. .”

Sementara itu, beberapa turis yang sangat kasar telah diusir dari negara itu – total 60 orang, termasuk influencer Lia C dan Josh Baler Lin, yang leluconnya disebarkan menggunakan masker bedah berwarna-warni. Bahkan setelah mereka dipecat, mereka berdua menunjukkan sedikit pengertian. Namun, bukan hanya YouTuber dan Instagrammer yang menyusahkan warga Bali, tapi wisatawan pada umumnya. Kapolsek Ruby Sabtiadi mengkritik Kapolsek Ruby Sabtiadi: “Banyak turis tidak menunjukkan rasa hormat terhadap aturan Corona, yang berlaku untuk mereka dan juga penduduk setempat. Sedikit rasa hormat”

Balon menuntut lebih banyak solidaritas

Niloh Gilantik mencontohkan, banyak penduduk pulau yang enggan mengkritik wisatawan karena mereka bertanggung jawab atas sebagian besar pendapatan. Sementara itu, kemarahannya sangat besar. Dia mendesak wisatawan: “Untuk orang asing yang memiliki banyak pengikut: tunjukkan solidaritas dengan orang-orang Bali! Bersimpatilah. Anda juga bisa memberi diri Anda posting kontroversial, dan sebagai gantinya cari tahu bagaimana keadaan orang-orang yang Anda tamui!”

itu: “Penjaga”

dari berat

READ  Indonesia: Pensiunan Jerman dan Istri Dibunuh Dengan Kapak - Berita di luar negeri