Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Berita Ukraina: Menurut penasihat presiden Kyiv, banyak warga sipil tewas di Bucha

nSetelah berminggu-minggu pertempuran, tentara Ukraina telah mendapatkan kembali kendali penuh atas daerah di sekitar ibu kota, Kyiv, menurut sumber-sumber pemerintah. “Irben, Bucha, Hostomil Dan seluruh wilayah Kiev Wakil Menteri Pertahanan Hanna Maliar menulis di Facebook pada hari Sabtu.

Pemerintah Ukraina mengumumkan “penarikan cepat” pasukan Rusia di utara negara itu. Dan di pinggiran kota Kiev, Bucha, banyak mayat ditemukan di jalan-jalan setelah penarikan tentara Rusia.

Pasukan Rusia telah ditarik dari pinggiran barat laut Kyiv dalam beberapa hari terakhir Irbin Dan buka Mereka mundur setelah usaha mereka gagal untuk mengepung ibukota Ukraina.

Warga Irbin di jalan

Sumber: AP / Rodrigo Abd

buka Itu dihancurkan oleh serangan Rusia. Wartawan AFP melaporkan bahwa rumah-rumah dirusak oleh peluru artileri dan mobil-mobil yang rusak terlihat di jalan-jalan. Mereka melihat sedikitnya 20 mayat tergeletak di satu jalan di Bucha. Korban tewas mengenakan pakaian sipil. Pasukan Ukraina juga melaporkan menemukan puluhan warga sipil yang tewas di kota yang direbut kembali.

Banyak dari mereka ditembak mati oleh tentara Rusia, tulis penasihat presiden Ukraina Mikhailo Podolyak di Twitter Sabtu malam. “Mereka tidak berada di militer, mereka tidak memiliki senjata, dan mereka tidak menimbulkan ancaman,” tulisnya. “Berapa banyak dari kasus ini yang terjadi di wilayah pendudukan sekarang?”

Seorang pria melewati sisa-sisa kendaraan militer Rusia di Bucha, dekat ibukota Ukraina, Kyiv

Seorang pria melewati sisa-sisa kendaraan militer Rusia di Bucha, dekat ibukota Ukraina, Kyiv

Sumber: dpa / Serhii Nuzhnenko

Seorang anak laki-laki berdiri di antara puing-puing tank yang rusak tergeletak di jalan masuk di Bucha

Seorang anak laki-laki berdiri di antara puing-puing tank yang rusak tergeletak di jalan masuk di Bucha

Sumber: dpa / Oleksandr Ratushniak

Sebuah foto yang diposting oleh Podolak dalam tweetnya menunjukkan dua pria ditembak mati, salah satunya diborgol di belakang punggungnya. Gambar tidak dapat diverifikasi secara independen. Laporan lain oleh media Ukraina tentang dugaan kekejaman yang dilakukan oleh tentara Rusia tidak dapat diverifikasi atau dikonfirmasi.

DWO_AP_Ukraina_Krieg_Gebiete_0204_ag_1

Sumber: Infografis WELT / Anne Gathmann

Sementara itu, pihak berwenang mengubur sekitar 280 warga sipil di Bucha dalam sebuah kuburan massal. Jenazah tidak dapat dikuburkan selama pendudukan Rusia, menurut surat kabar “Ukrainaksa Pravda” milik pemerintah. Tiga makam kota masih dalam jangkauan tentara Rusia.

“Semua orang ini ditembak mati,” kata Wali Kota Anatoly Fedoruk. Jalan-jalan kota kecil dipenuhi dengan mayat. Ada mobil di jalan-jalan di mana seluruh keluarga terbunuh: anak-anak, wanita, nenek, pria.

Di sinilah Anda akan menemukan konten pihak ketiga

Untuk melihat konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan untuk transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena persetujuan tersebut diperlukan oleh penyedia konten yang disematkan sebagai penyedia pihak ketiga [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan mengatur sakelar sakelar ke AKTIF, Anda menyetujui ini (yang dapat dicabut kapan saja). Ini juga termasuk persetujuan Anda untuk mentransfer data pribadi tertentu ke negara lain, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Bagian 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui sakelar dan melalui Privasi di bagian bawah halaman.

Perubahan strategi: penarikan dari Greater Kyiv

Pemerintah Ukraina mengevaluasi “penarikan cepat” pasukan Rusia dari wilayah ibu kota Kiev Dan daerah utara Chernihiv Sebagai bukti perubahan strategi yang diumumkan oleh Moskow. Mikhailo Podolyak, seorang penasihat Presiden Volodymyr Zelensky, mengatakan militer Rusia sekarang ingin “mundur ke timur dan selatan dan mempertahankan kendali atas daerah-daerah pendudukan yang luas di sana.”

Menurut Zelensky, pasukan Ukraina tidak akan membiarkan tentara Rusia mundur tanpa perlawanan. “Mereka menembaknya. Mereka menghancurkan semua yang mereka bisa,” katanya dalam pidato video malamnya pada hari Sabtu. Rusia memiliki kekuatan yang cukup untuk memberi lebih banyak tekanan di Ukraina timur dan selatan. Apa tujuan pasukan Rusia? Mereka ingin menangkapnya. Donbass dan Ukraina selatan.” Apa tujuan kita? Untuk membela diri kita sendiri, kebebasan kita, negara kita dan rakyat kita.”

Di sini Anda akan menemukan konten dari Facebook

Untuk melihat konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan untuk transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena persetujuan tersebut diperlukan oleh penyedia konten yang disematkan sebagai penyedia pihak ketiga [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan mengatur sakelar sakelar ke AKTIF, Anda menyetujui ini (yang dapat dicabut kapan saja). Ini juga termasuk persetujuan Anda untuk mentransfer data pribadi tertentu ke negara lain, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Bagian 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui sakelar dan melalui Privasi di bagian bawah halaman.

Dengan berkurangnya tekanan militer di utara, Zelensky memperkirakan “serangan kuat” di timur, terutama pada apa yang telah dikepung selama berminggu-minggu. Mariupol. Penasihatnya Podolak mengatakan Ukraina sekarang membutuhkan “senjata berat” untuk maju ke daerah-daerah pendudukan di selatan dan timur “dan mendorong Rusia mundur sejauh mungkin”.

Menurut Zelensky, lebih dari 3.000 penduduk Mariupol “diselamatkan” dengan bus dan kendaraan khusus pada hari Jumat. Seorang koresponden AFP di Zaporizhia melihat puluhan bus membawa pengungsi ke sana. Banyak dari mereka menangis begitu mereka tiba.

Vereshok: Pengungsi Mariupol telah tiba di Zaporizhia

Mariupol Telah di bawah tembakan berat dari pasukan Rusia selama berminggu-minggu. Menurut informasi Ukraina, setidaknya 5.000 orang telah tewas di sana sejak dimulainya perang, dan sekitar 160.000 warga sipil dikatakan masih terjebak di kota yang sebagian besar hancur itu. Situasi kemanusiaan adalah bencana. Orang-orang memiliki sedikit akses ke air, makanan dan listrik.

Menurut Wakil Perdana Menteri Ukraina, 765 warga berhasil melarikan diri dari Mariupol dengan mobil mereka sendiri pada Sabtu. Irina Vereshuk mengatakan bahwa orang-orang dari Mariupol mencapai kota Zaporizhia, sekitar 230 kilometer ke arah barat laut.

“Orang-orang telah hidup tanpa air, tanpa listrik, tanpa perawatan medis selama berminggu-minggu”

Oana Bara dari Palang Merah Jerman (DRK) melaporkan pekerjaan organisasi bantuan di koridor pelarian Mariupol.

Komite Palang Merah Internasional mengatakan pada hari Sabtu bahwa tim yang terdiri dari tiga kendaraan dan sembilan anggota staf berencana pergi ke Mariupol untuk mengevakuasi penduduk kota. Pada hari Jumat, Palang Merah gagal dalam upaya untuk melakukannya karena belum menerima jaminan bahwa jalan itu aman. Dikatakan dari Mariupol bahwa Rusia mencegah akses ke kota.

Seorang juru bicara Komite Internasional Palang Merah mengatakan pada Sabtu malam bahwa tim, yang meninggalkan Zaporizhia di pagi hari, menghabiskan malam dalam perjalanan ke Mariupol dan belum tiba di kota.

Penduduk wilayah Donetsk dan Luhansk meninggalkan wilayah tersebut dengan kereta api

Penduduk wilayah Donetsk dan Luhansk meninggalkan wilayah tersebut dengan kereta api

Sumber: AP

Seorang ibu dengan anaknya di bus dalam perjalanan keluar dari Mariupol

Seorang ibu dengan anaknya di bus dalam perjalanan keluar dari Mariupol

Sumber: Reuters

Mariupol, yang dikepung oleh pasukan Rusia, menjadi sasaran beberapa serangan terburuk dalam perang Ukraina hingga saat ini. Antara lain, rumah sakit bersalin dan teater tempat warga sipil mencari perlindungan terkena serangan. Diperkirakan masih ada sekitar 100.000 orang di kota yang berpenduduk 430.000 jiwa sebelum perang. Mereka kekurangan air, makanan, bahan bakar dan obat-obatan.

Baca juga

Dewan kota Mariupol mengatakan sebelumnya pada hari Sabtu bahwa sepuluh bus kosong sedang dalam perjalanan ke Berdyansk, sebelah barat Mariupol, untuk menerima pengungsi yang tiba di sana sendirian.

Sabtu malam, antara lain, libur KharkivWilayah Donetsk Dan Luhansk Di Timur maupun di luar negeri Kherson di selatan bermuka masam Serangan telah dilaporkan. pada Dnipro dan Kremenchug Inland, infrastruktur penting, termasuk kilang minyak terbesar di negara itu, terkena, menurut sumber Ukraina. Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan mereka menggunakan “senjata presisi tinggi” untuk menghancurkan depot bahan bakar.

Di sinilah Anda akan menemukan konten pihak ketiga

Untuk melihat konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan untuk transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena persetujuan tersebut diperlukan oleh penyedia konten yang disematkan sebagai penyedia pihak ketiga [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan mengatur sakelar sakelar ke AKTIF, Anda menyetujui ini (yang dapat dicabut kapan saja). Ini juga termasuk persetujuan Anda untuk mentransfer data pribadi tertentu ke negara lain, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Bagian 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui sakelar dan melalui Privasi di bagian bawah halaman.

Sementara itu, kepala perunding Ukraina, David Arashamiya, mengumumkan kemajuan dalam pembicaraan damai dengan Moskow. Arashamiya mengatakan kepada televisi Ukraina pada hari Sabtu bahwa Rusia telah menyetujui “secara lisan” untuk tuntutan utama Kyiv. Hanya mengenai status Krimea, yang dicaplok Rusia pada 2014, masih belum ada kesepakatan. Namun, Moskow setuju dalam pembicaraan bahwa referendum tentang status netral Ukraina yang diminta oleh Rusia adalah “satu-satunya jalan keluar dari situasi ini”.

Militer Rusia ingin membuka koridor pelarian bagi orang asing

Militer Rusia mengumumkan pembukaan koridor pelarian untuk orang asing di kota Mariupol dan Berdyansk di Laut Azov pada hari Minggu. Seperti yang dikatakan Mayor Jenderal Mikhail Mizintsev, pada malam hari, menurut TASS, orang asing dapat meninggalkan kota pelabuhan Mariupol yang diperebutkan secara sengit ke arah Berdyansk.

DWO_AP_Ukraina_Flucht_bn_310322_1

Sumber: infografis WELT / Isabell Bischoff

Bahkan mereka yang berada di kota pesisir yang diduduki Berdyansk Orang asing yang masih hidup diizinkan meninggalkan wilayah tersebut – baik melalui darat melalui Krimea atau ke daerah yang dikuasai Ukraina. Alien ini sebagian besar adalah anggota awak kapal kargo yang telah dilarang di kedua pelabuhan sejak awal perang. Kepemimpinan Ukraina diminta untuk memastikan keamanan koridor pelarian

Anda dapat mendengarkan podcast WELT di sini

Untuk melihat konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan untuk transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena persetujuan tersebut diperlukan oleh penyedia konten yang disematkan sebagai penyedia pihak ketiga [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan mengatur sakelar sakelar ke AKTIF, Anda menyetujui ini (yang dapat dicabut kapan saja). Ini juga termasuk persetujuan Anda untuk mentransfer data pribadi tertentu ke negara lain, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Bagian 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui sakelar dan melalui Privasi di bagian bawah halaman.

“Kick-off Politics” adalah podcast berita harian WELT. Topik terpanas dianalisis oleh editor WELT dan tanggal hari ini. Berlangganan podcast di spotifyDan Podcast AppleDan musik amazon Atau langsung melalui RSS feed.

READ  Perang Ukraina: Paus Fransiskus dapat melakukan perjalanan ke Kyiv - Politik luar negeri