Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Biden mengatakan Israel mengusulkan gencatan senjata “sepenuhnya” dan penarikan pasukan

Biden mengatakan Israel mengusulkan gencatan senjata “sepenuhnya” dan penarikan pasukan

SAYAIsrael telah mengusulkan perjanjian “komprehensif” baru dalam negosiasi gencatan senjata yang gagal di Jalur Gaza, menurut Presiden AS Joe Biden. Biden mengatakan di Gedung Putih pada hari Jumat bahwa hal ini mencakup “gencatan senjata total,” penarikan pasukan Israel dari Jalur Gaza selama enam minggu, dan pembebasan sandera Hamas. Biden meminta gerakan Islam Hamas untuk menyetujui perjanjian tersebut. Dia menambahkan: “Sudah waktunya untuk mengakhiri perang ini.”

Media Israel menafsirkan pidato keras Biden sebagai upaya untuk berbicara langsung kepada publik Israel. Saluran 12 terkemuka memotong berita dan menayangkan pidato Biden langsung dari Washington. Menurut saluran tersebut, Israel sebelumnya mencegah publikasi rinciannya.

Menurut Biden, rencana tersebut dibagi menjadi tiga fase: Fase pertama akan berlangsung selama enam minggu, di mana tentara Israel akan menarik diri dari Jalur Gaza. Pada saat yang sama, para sandera Israel – terutama perempuan, orang tua dan yang terluka – akan dibebaskan dari kendali Hamas, begitu pula ratusan tahanan Palestina di penjara-penjara Israel. Warga sipil diharapkan dapat kembali ke rumah mereka di Jalur Gaza, dan 600 truk akan mengirimkan bantuan ke daerah tersebut setiap hari.

Biden mengatakan bahwa selama enam minggu ini, perwakilan Israel dan Hamas harus terus merundingkan gencatan senjata permanen, sesuai proposal tersebut. Oleh karena itu, gencatan senjata akan tetap berlaku jika perundingan dilanjutkan.

Baca juga

Pada tahap kedua, seluruh sandera yang tersisa, termasuk tentara pria, akan dibebaskan. Pasukan Israel akan mundur sepenuhnya dari Jalur Gaza. Fase ketiga berupaya untuk memulai proses rekonstruksi komprehensif di Jalur Gaza.

Biden menggambarkan tawaran Israel sebagai “peta jalan menuju gencatan senjata permanen dan pembebasan semua sandera.” Jika Hamas benar-benar menginginkan gencatan senjata, Hamas dapat membuktikannya dengan menyetujui kesepakatan tersebut.

READ  Berlibur: Warga Jerman Meninggal dalam Tur Kapal, Pria dan Anak Hilang News

Berbicara kepada Israel, Biden mengatakan bahwa Israel dapat memasuki perjanjian tersebut tanpa rasa takut akan keamanannya. Setelah beberapa bulan berperang, Hamas tidak lagi mampu melakukan pembantaian seperti yang terjadi pada 7 Oktober lalu.

Biden melanjutkan: “Saya tahu ada beberapa orang di Israel yang tidak setuju dengan rencana ini dan akan menuntut agar perang terus berlanjut tanpa batas waktu.” Ia mengeluh bahwa “beberapa pihak, bahkan dalam koalisi yang berkuasa, telah dengan jelas menyatakan bahwa mereka ingin menduduki Jalur Gaza.” Mereka ingin terus berperang selama bertahun-tahun, dan membebaskan para sandera bukanlah prioritas mereka. Namun Biden menekankan: “Saya meminta kepemimpinan Israel untuk mendukung kesepakatan ini” – meskipun ada banyak tekanan.

DWO_AP_Gaza_310524

Operasi darat Israel di Jalur Gaza

Sumber: OpenStreetMap; Dunia infografis

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu kemudian merujuk pada tujuan perang Israel. Kantor Netanyahu mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Jumat malam bahwa perang tidak akan berakhir sampai semua sandera kembali dan kepemimpinan serta kemampuan militer Hamas dihancurkan.

Dia menambahkan bahwa Perdana Menteri Israel memberikan lampu hijau kepada tim perunding untuk mengajukan proposal yang dapat mencapai tujuan yang sama. Tidak jelas dari surat itu apakah yang dimaksud adalah usulan Biden.

Hamas baru-baru ini memperkuat posisinya

Guna melanjutkan perundingan gencatan senjata dan pembebasan sandera di Jalur Gaza, Hamas belakangan ini memperkuat posisinya.

Bahkan setelah Presiden AS Joe Biden menyampaikan proposal baru kepada Israel, Hamas sekali lagi bersikeras untuk mengakhiri perang secara final. Pada Jumat malam, organisasi Islam tersebut mengumumkan bahwa niat yang diungkapkan dalam pidato Biden adalah positif, termasuk tujuan gencatan senjata permanen. Hal yang sama juga berlaku pada rencana rekonstruksi Jalur Gaza. Hamas siap menanggapi secara konstruktif setiap usulan yang menunjukkan komitmen jelas Israel terhadap poin-poin tersebut.

READ  Rusia mengakhiri pemilihan presidennya hari ini

Namun, selama Israel tidak menghentikan pertempuran di Jalur Gaza, Hamas belum siap untuk bernegosiasi, kata organisasi teroris tersebut. Pemimpin Hamas Ismail Haniyeh menegaskan kembali pada hari Jumat bahwa tuntutan dasar kelompok Islam, yaitu gencatan senjata permanen dan penarikan penuh Israel, “tidak dapat dinegosiasikan.”

Menteri Luar Negeri Annalena Baerbock berharap mendapatkan proposal kesepakatan Gaza yang disampaikan Presiden AS Joe Biden. Politisi hijau menulis pada Jumat malam di “Platform

Di sini Anda akan menemukan konten dari pihak ketiga

Untuk melihat konten yang disematkan, Anda perlu mendapatkan persetujuan yang dapat dibatalkan atas transfer dan pemrosesan data pribadi, karena penyedia konten yang disematkan memerlukan persetujuan ini sebagai penyedia layanan pihak ketiga. [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujuinya (dapat dibatalkan kapan saja). Hal ini juga mencakup persetujuan Anda terhadap transfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat mencabut persetujuan Anda kapan saja menggunakan kunci dan privasi di bagian bawah halaman.

Setiap hari sandera tetap berada di tangan teroris Hamas dan kematian warga sipil Palestina di Gaza adalah satu hari yang terlalu lama.

Pekan lalu, Israel memberi lampu hijau untuk melanjutkan perundingan dengan Hamas. Mediator Mesir, Qatar dan Amerika Serikat telah berusaha mencapai kesepakatan tersebut selama berbulan-bulan, namun sejauh ini mereka belum berhasil. Perang telah berlangsung selama lebih dari tujuh bulan.

Di sini Anda akan menemukan konten dari pihak ketiga

Untuk melihat konten yang disematkan, Anda perlu mendapatkan persetujuan yang dapat dibatalkan atas transfer dan pemrosesan data pribadi, karena penyedia konten yang disematkan memerlukan persetujuan ini sebagai penyedia layanan pihak ketiga. [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujuinya (dapat dibatalkan kapan saja). Hal ini juga mencakup persetujuan Anda terhadap transfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat mencabut persetujuan Anda kapan saja menggunakan kunci dan privasi di bagian bawah halaman.

Pejuang Hamas melakukan serangan besar terhadap Israel pada 7 Oktober, menewaskan 1.189 orang, menurut laporan Israel. Selain itu, 252 orang disandera di Jalur Gaza. Menurut informasi Israel, 121 sandera masih ditahan oleh Hamas. Disebutkan, 37 di antaranya sudah meninggal dunia. Menanggapi serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, Israel telah melakukan aksi militer skala besar di Jalur Gaza.

READ  Hambatan Penutupan Deklarasi: Rusia sudah menjadi penghalang sebelum KTT G20