Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Energi murah dari Rusia: pemasok batubara terbesar ketiga di India

Energi murah dari Rusia: pemasok batubara terbesar ketiga di India

Status: 04/08/2022 13:48

Setelah menyerang Ukraina, Rusia menjadi pemasok batu bara terbesar ketiga ke India. Ada permintaan besar untuk minyak dan pupuk Rusia di India.

Rusia kini menjadi pemasok batu bara terbesar ketiga ke India. Impor batubara di India tumbuh lebih dari seperlima dari Juni ke rekor 2,06 juta ton, menurut data yang dirilis hari ini oleh konsultan India Coalmint. Secara historis, Rusia telah menjadi pemasok batu bara terbesar keenam ke India, setelah Indonesia, Afrika Selatan, Australia, dan Amerika Serikat, dengan Mozambik dan Kolombia bergantian di antara lima negara teratas.

Karena perang Ukraina, Uni Eropa dan Jepang memberlakukan embargo batubara terhadap Rusia. Namun, Rusia tidak terpengaruh dan menunjukkan bahwa ada permintaan yang besar di seluruh dunia.

Diskon tinggi sebagai insentif

India adalah produsen, importir, dan konsumen batubara terbesar kedua di dunia. Di masa lalu, negara Asia Selatan terutama mengimpor kokas, yang terutama digunakan dalam industri baja, dari Rusia. Australia adalah pemasok penting lainnya di sini. Namun, diskon besar yang ditawarkan pemasok Rusia kepada pelanggan India dalam beberapa bulan terakhir telah menciptakan insentif untuk membeli lebih banyak batubara termal.

Ini terutama digunakan untuk pembangkit listrik. Impor batubara termal dari Rusia naik 70,3 persen pada Juli dari Juni ke rekor 1,29 juta ton, sementara impor kokas tumbuh lebih dari dua pertiga menjadi lebih dari 280.000 ton.

Impor dari Rusia berlipat ganda

India percaya bahwa persetujuan baru-baru ini dari bank sentral lokal untuk pembayaran barang dalam mata uang lokal, rupee, akan secara signifikan meningkatkan perdagangan bilateral dengan Rusia. Sejak Rusia menginvasi Ukraina, impor dari Rusia telah meningkat hampir lima kali lipat, menjadi lebih dari $15 miliar.

READ  Perang Ukraina: Perdebatan Berkelanjutan Tentang Mendesain Ulang Pasokan Energi - Ekonomi supraregional

Karena barang-barang Rusia lainnya juga banyak diminati di India. The Washington Post melaporkan bahwa impor pupuk dari Rusia telah meningkat tajam dalam beberapa bulan terakhir. Rusia sekarang adalah pemasok pupuk terbesar India, menurut data pemerintah India. Departemen Keuangan AS mengklarifikasi pada 14 Juli bahwa produk pertanian dan pupuk dibebaskan dari sanksi AS. Impor minyak bunga matahari Rusia juga meningkat tajam.

Impor minyak meningkat drastis

India juga semakin beralih ke minyak Rusia. Seperti yang dilaporkan Bloomberg News baru-baru ini, Rusia saat ini mengirimkan sekitar 1 juta barel (159 liter) per hari. Menurut penyedia data Refinitiv, Rusia mengirim hanya 0,06 juta barel per hari ke India tahun lalu. Pada Januari dan Februari tahun ini, misalnya, India sama sekali tidak mengimpor minyak dari Rusia, menurut data dari perusahaan analisis komoditas Kpler.

Minyak dari Rusia juga menarik bagi India karena negara Rusia memberikan pemotongan harga, sementara dalam beberapa kasus harga energi di pasar dunia meningkat secara signifikan.

Seberapa buruk ekonomi Rusia?

Sejauh mana sanksi yang dijatuhkan oleh dunia Barat mempengaruhi ekonomi Rusia dengan latar belakang perdagangan dengan wilayah lain di dunia, saat ini menjadi bahan perdebatan luas. Sebuah studi baru-baru ini oleh Yale School of Management melukiskan gambaran bencana ekonomi Rusia. Sanksi yang dijatuhkan oleh negara-negara Barat sejak awal invasi ke Ukraina “tidak hanya berhasil” tetapi “benar-benar melumpuhkan ekonomi Rusia di semua tingkatan”.

Moskow selalu menekankan bahwa sanksi adalah pemotongan yang menyakitkan. Tapi mereka merugikan penulis lebih dari ekonomi Rusia.