Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hanya ide-ide ekstremis yang membantu melawan boikot permanen – Friday

Dan sekarang ke olahraga. Agung? Di saat seperti ini? Inilah reaksi yang perlu dibicarakan oleh siapa pun yang tertarik pada olahraga. Dan dia harus, karena itu adalah penangkal petir. Dia memfokuskan hasratnya pada sesuatu yang tidak penting, dibuat-buat – jika Anda membiarkannya menjadi olahraga. Tapi ini sekarang dipertanyakan tidak seperti sebelumnya. Politik mengancam untuk mengikisnya.

Ini ditunjukkan, misalnya, oleh lapangan sepak bola. Di Eropa, hampir tidak ada kurva ekstrim yang tidak bisa menuntut boikot Piala Dunia di Qatar. Dan hampir tidak ada federasi nasional yang dikenal suka meninggalkan Qatar anti-gay dengan ban kapten: pelangi “satu cinta”, setidaknya hampir – di sepak bola pria, di mana belum ada pemain papan atas yang keluar. Tapi mari kita tinggalkan pembagian rambut. Dan kami fokus pada disiplin tertinggi dalam mempolitisasi olahraga: pencarian lokasi untuk acara-acara utamanya.

Arab Saudi menjadi tuan rumah Asian Winter Games (!) 2029 – negara kedua Qatar, yang juga melambangkan iklim. Dan negara ini, yang dulu memiliki segalanya karena kita membutuhkannya, sekarang juga menginginkan Piala Dunia Pria FIFA 2030, dalam kesepakatan dengan Mesir dan Yunani: kasus boikot sepertiga atau dua pertiga? Kami mengandalkan oposisi Spanyol dan Portugal, yang, dengan pengecualian beberapa abad kekuasaan asing berdarah di seluruh dunia, tidak ada yang bisa disalahkan. Terutama karena mereka sekarang menjadi tuan rumah bersama Ukraina! Sungguh pernyataan yang kejam untuk menyangkal hal ini kepada negara yang menindas! Mungkin orang melihat sesuatu secara berbeda di Afrika. Atau di India dan Indonesia, di mana perang ini tidak dilihat sebagai titik balik, tetapi hanya merupakan hasil khas dari pertikaian di Eropa yang jauh. Tapi apa yang mereka tahu? Dan bisakah mereka menendang?

READ  Berikut cara menonton siaran langsung serial Gateshead Diamond League

Haruskah acara olahraga internasional besar diadakan di AS antara tahun 2003 dan 2011, yang memulai Perang Irak? Bagaimana Inggris yang kuat bisa mendapatkan Olimpiade 2012 saat itu? Karena masalah Uyghur, perdebatan tentang memboikot Olimpiade Beijing musim dingin ini telah berkecamuk. Mereka telah menunggu untuk kembali: Minta maaf atas pembantaian kolonial yang terjadi selama Pemberontakan Boxer – hampir sesuai dengan olahraga! Di mana batasan dan standar di sini? Apakah kita memerlukan undang-undang pembatasan atau katalog? Ini mengarah langsung ke segala sesuatu dan tidak ada apa pun dalam mediasi politik umum di dunia yang semakin pluralistik ini.

Piala Dunia FIFA di Andorra, San Marino dan Liechtenstein

Ya, olahraga adalah politik – tetapi hanya secara tidak langsung. Dalam ruang seni yang diciptakan oleh aturan, ia melakukan utopia berani memiliki sesuatu di bumi di mana setiap orang dapat berpartisipasi dengan kesempatan yang sama. Ini cukup rumit, seperti yang dijelaskan oleh sistem Olimpiade: karena penyertaan sementara, setiap olahraga harus menjawab pertanyaan kualifikasi itu sendiri, siapa yang harus dianggap sebagai wanita dan kapan. Pertanyaan ilmu sosial lainnya tidak hanya membanjiri olahraga. Mereka mengancam untuk membatasi dari dunia yang menandai dia di tempat pertama.

Bagaimana Anda keluar dari sini? Terus mengabaikan ketidakadilan dan perasaan ketidakadilan? Tidak. Karena tanpa koneksi ke dunia nyata, olahraga juga tidak bisa eksis – dan di sinilah diskusi politisasi berperan.

Hanya satu ide radikal yang membantu: Olahraga global harus menggunakan spooling netral! Ini membutuhkan tempat yang stabil yang menyerupai Olympia kuno dalam satu hal: jauh dari kultus di sekitar Olimpiade, itu harus sangat tidak penting untuk peduli dengan semua orang – dan masih sangat senang dengan olahraga yang dengan hati-hati beradaptasi dengan kebiasaan ofensif jika ragu.

READ  Sebuah studi internasional tentang manajemen asosiasi - laporan buruk tentang asosiasi olahraga

Sesuatu dengan sedikit Representasi Relatif Kontinental harus bekerja. Olahraga Air ke Cabo Verde? Musim dingin berspesialisasi di Bhutan, di mana ada salju dan indeks kebahagiaan yang menyenangkan ini sebagai ukuran pembangunan negara? Bagaimana dengan Palau dan Kiribati? Sepak bola pergi ke Andorra, San Marino dan Liechtenstein – yang terakhir adalah titik pertemuan negara-negara Alpen, yang berhasil menyelenggarakan turnamen sepak bola pria yang tidak kontroversial pada tahun 2008, tetapi tidak lagi cukup netral. Mungkin di sela-sela Olimpiade untuk tempat ketiga dalam suasana yang merangsang Kepulauan Faroe, komite seleksi umum komunitas olahraga global dapat dibentuk, yang akan memilih kamp darurat yang benar-benar tidak kontroversial – sampai dunia politik bersatu sedikit lagi.

Dan akhirnya, kembali ke olahraga!