Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hasil studi baru menunjukkan bahwa ratusan juta penduduk dunia peduli terhadap alam


4 Bacalah menitnya

Menjelang Hari Internasional untuk Keanekaragaman Hayati, penelitian baru oleh Unit Informasi Ekonomi (EIU), yang ditugaskan oleh Dana Margasatwa Dunia (WWF), menunjukkan bahwa keprihatinan publik tentang alam telah menurun sebesar 16% dalam lima tahun terakhir telah meningkat dan semakin meningkat. masih berlangsung. Jadi selama pandemi.

Laporan tersebut berjudul “Alarm Ramah Lingkungan: Mengukur Kesadaran, Partisipasi, dan Tindakan Global untuk AlamDia menunjukkan itu ada di sana Peningkatan signifikan dalam jumlah orang yang menjadi lebih sadar akan krisis planet sehingga mengubah perilaku mereka untuk membawa perubahan positif. WWF menyebutnya “bangun lingkungan”.

Fokus penelitian adalah menangkap perhatian terhadap kemunculan aktivitas digital 65% lebih di Twitter menyebutkan berbicara tentang masalah alam. Dalam empat tahun terakhir saja, sebutan publik dan penyebutan keanekaragaman hayati di platform media sosial saja telah tumbuh dari 30 juta menjadi 50 juta. Selain banyak influencer seperti Pope Francis, BBC dan The New York Times. Mereka bersuara melawan kekejaman yang dilakukan terhadap alam dengan pesan-pesan ini Ini menjangkau total penonton sekitar 1 miliar orang.

Peneliti memeriksa perilaku konsumen menggunakan pola klik Google. Negara-negara di Asia dan Amerika Latin menduduki puncak daftar penelitian terkait alam, dengan negara-negara seperti Indonesia sebesar 53% dan India sebesar 190%. Kekhawatiran terbesar (96%) tentang hilangnya alam sebagai masalah global yang sangat besar datang dari responden Amerika Latin Perubahan opini publik yang semakin meningkat ini terutama disebabkan oleh negara-negara berkembang yang menderita efek merusak dari kerugian alam.

Dalam siaran pers dari Ratu Hijau“Hasil penelitian ini sangat jelas: kekhawatiran tentang dampak yang kita miliki terhadap alam berkembang pesat, terutama di pasar negara berkembang di mana masyarakat paling merasakan dampaknya,” kata Marco Lambertini, Direktur Jenderal WWF. . Deforestasi, perikanan yang tidak berkelanjutan, kepunahan dan degradasi ekosistem. ”

READ  Cara baru untuk memindahkan ular telah ditemukan dan ini sangat menakutkan

Orang-orang bahkan mengubah kebiasaan pembelian mereka karena meningkatnya kekhawatiran tentang data yang menunjukkan bahwa a Sejak 2016, penelusuran barang tahan lama meningkat 71%. Di negara-negara seperti Inggris, Amerika Serikat, Jerman, Australia dan Kanada, serta negara berkembang dengan Indonesia sebesar 24% dan Ekuador sebesar 120%, memaksa berbagai sektor seperti mode, makanan, kosmetik dan farmasi untuk berubah dan bergerak. untuk menanggapi tren konsumen baru ini.

Hasil penelitian ini sangat jelas: kekhawatiran tentang dampak terhadap alam berkembang pesat, terutama di negara berkembang karena masyarakat semakin merasakan dampak deforestasi, perburuan yang tidak berkelanjutan, kepunahan spesies, dan degradasi ekosistem.

Marco Lambertini, Direktur Pelaksana, WWF

Sejak 2016 Lebih dari 159 juta tanda tangan Ini telah direkam untuk kampanye keanekaragaman hayati yang menyerukan para pengambil keputusan untuk mengambil tindakan drastis untuk melestarikan dan memulihkan alam untuk planet ini serta untuk generasi mendatang.

Misalnya, di Danube dan Carpathians, ribuan warga menandatangani petisi untuk menunjukkan dukungan mereka terhadap Water Framework Directive. Kampanye crowdfunding diselenggarakan tahun lalu di Slovakia dan Ukraina untuk menghilangkan penghalang, dan 51.000 orang lainnya baru-baru ini menandatangani petisi di Slovakia yang melarang perburuan serigala.

Lambertini menambahkan: “Sains dan bisnis jelas. Opini publik jelas sekarang. Dan – solusinya juga jelas. Perusahaan mendukung transformasi model ekonomi dan pembangunan kita menuju model yang pada akhirnya melihat alam sebagai kewajiban moral kita terhadap semua kehidupan di Bumi dan layanan vital yang diberikannya bagi perekonomian kita, kesejahteraan kita, kesehatan kita dan kesehatan kita. “Kita menghargai keamanan. Ini adalah “kebangkitan lingkungan” historis sejati dan kesempatan untuk menyeimbangkan kembali hubungan kita dengan planet ini.

READ  Jakarta, Indonesia: Tenggelam dalam angsuran - citra satelit minggu ini

Penelitian ini hanya menunjukkan bahwa para pemimpin tidak dapat lagi mengabaikan kekhawatiran ini dan merespons dengan kebijakan dan investasi yang kuat yang akan membantu membalikkan hilangnya keanekaragaman hayati dan memastikan dunia yang ramah alam, dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan yang terdaftar di Paris dan tujuan secara selaras. Persetujuan.


Gambar fitur milik Keith Arnold / WWF.