Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Imigran: Sepasang suami istri Swiss membangun rumah impian mereka di Malaysia

Imigran: Sepasang suami istri Swiss membangun rumah impian mereka di Malaysia

Peter Holzer, 71, selalu kosmopolitan dan bersemangat tentang perjalanan. Segera setelah mendaftar di sekolah, dia mengucapkan selamat tinggal ke Swiss untuk pertama kalinya dan tinggal di Australia selama empat tahun. Di sana ia bertemu istrinya saat ini Jane pada tahun 1971.

Pasangan itu menikah di Papua Nugini, tempat Holzer bekerja di kantor perencanaan. Pada tahun 1974 mereka kembali ke Swiss dan mencari nafkah di perdagangan bunga. “Kami telah mengimpor bunga potong yang telah diproses menjadi karangan bunga dan pengaturan, dan telah memasok rantai toko, grosir, dan sekitar 400 toko bunga,” kata seorang pembaca Blick.

Pasangan ini berhasil bekerja di seluruh Eropa dari Swiss selama 26 tahun dan membesarkan dua anak mereka di sini.

Awal yang baru setelah masa sulit

Pukulan keras dalam keluarga mengubah segalanya. Ketika putra dewasa pasangan itu meninggal pada akhir 2000-an, mereka menjual bisnis dan vila mereka dan pindah ke tanah air Jin, Singapura, dan kemudian ke Kuala Lumpur selama dua tahun.

Pasangan itu telah tinggal di Langkawi, sebuah kepulauan dari 99 pulau di Malaysia, dekat perbatasan Thailand di Laut Andam selatan, selama tiga belas tahun. “Kematian putra kami adalah saat yang sulit bagi kami dan kami harus menerima kehilangan itu,” kata Jane Holzer.

READ  Bantuan Internasional: Indonesia meningkatkan pencarian kapal selam yang hilang - Panorama