Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jaksa Agung Konfirmasi Penyelidikan Sebastian Kurz

Di Austria, Kanselir Federal sedang diselidiki: khususnya, ini terkait dengan kecurigaan ketidakjujuran dan penyuapan. Tapi Sebastian Kurz membela diri terhadap tuduhan tersebut.

Kanselir Austria Kurz (ÖVP) berada di bawah tekanan yang meningkat. Kantor Kejaksaan Ekonomi dan Korupsi (WKStA) sekarang sedang menyelidiki kasus kedua terhadap perdana menteri yang konservatif. Dan kali ini tentang dugaan pelanggaran kepercayaan, korupsi dan penyuapan, otoritas mengumumkan pada hari Rabu. Kurz membantah tuduhan itu.

“Saya yakin bahwa tuduhan ini akan segera berubah menjadi palsu,” katanya. “Kali ini juga, ada tuduhan palsu dengan sistem yang sama. Pesan teks selalu diambil di luar konteks untuk membuat tuduhan kriminal dari mereka.” Pria berusia 35 tahun itu sudah diselidiki atas dugaan kesaksian palsu dalam penyelidikan parlemen. Sementara Partai Hijau, mitra dalam koalisi, telah mundur untuk saat ini, oposisi dengan suara bulat menyerukan agar Kurz mengundurkan diri.

Beberapa inspeksi rumah

Menurut kantor kejaksaan, sembilan terdakwa lain dan tiga asosiasi sedang diselidiki selain penasihat, kadang-kadang dengan berbagai bentuk partisipasi. Dalam rangka itu, menurut otoritas, pemeriksaan rumah dilakukan di beberapa lokasi pada Rabu, termasuk masing-masing kantor dua kementerian. VP mengkonfirmasi penggerebekan di Kanselir, markas partai dan Kementerian Keuangan.

Menurut partai, mereka yang dekat dan penasihat rektor akan terpengaruh. Menurut informasinya sendiri, pihak berwenang sedang menyelidiki kecurigaan bahwa antara 2016 dan 2018, setidaknya, dana dari Kementerian Keuangan digunakan untuk mendanai jajak pendapat yang bermotif politik dan terkadang dimanipulasi oleh Lembaga Penelitian Opini. Kurz menjabat sebagai menteri luar negeri hingga 2017 sebelum mengambil alih kepresidenan VP pada Mei 2017. Dalam pemilihan baru pada Oktober 2017, Partai Rakyat muncul sebagai kekuatan terkuat dan Kurz menjadi kanselir.

READ  RKI: Varian Alpha masih berlaku - delta masih jarang تزال

Van der Bellen: “Kecelakaan serius”

Menurut Kantor Kejaksaan, hasil survei dipublikasikan di departemen editorial harian Austria dan media lain milik grup ini – tanpa mengumumkannya sebagai iklan. Menurut pihak berwenang, diduga pejabat pemerintah sebagai imbalan melakukan pembayaran kepada perusahaan media sebagai bagian dari kerjasama media dan periklanan. Menurut WKStA, bukti yang ditemukan selama pencarian rumah dan penilaian sekarang akan ditampilkan. Tidak ada rincian lain yang diberikan.

Presiden Federal Alexander van der Bellen berbicara di sela-sela acara yang meriah. “Kami menyaksikan insiden yang tidak biasa dan sangat serius hari ini,” katanya tentang penggerebekan tersebut. Dia mengimbau untuk merenungkan dasar-dasar supremasi hukum. Salah satu tugas Kejaksaan adalah mengusut kecurigaan, tanpa memperdulikan reputasi orang, dan mencari tuduhan dan ketidakbersalahan. Untuk saat ini, Anda hanya tahu ada investigasi yang sedang berlangsung, kata Van der Bellen.

VP: “Pertunjukan Rin”

VP mengkritik penggerebekan tersebut. “Kami tidak memiliki pemahaman tentang inspeksi kandang yang dilakukan hari ini. Dari sudut pandang kami, itu hanya show-and-fit,” kata presiden klub VP August Wojger. “Setelah tuduhan palsu, yang kini menjadi tidak berdasar, semakin banyak tuduhan yang dibuat tentang peristiwa yang sebagian terjadi lima tahun lalu. Ini selalu terjadi dengan tujuan dan urutan yang sama: untuk menimbulkan kerusakan serius pada Partai Rakyat dan Sebastian Kurz, Wakil Sekretaris Jenderal VP,” kata Wakil Sekretaris Jenderal VP Gabe Schwartz.

Mitra koalisi, Partai Hijau, ragu-ragu. “Kami memiliki kepercayaan penuh pada peradilan. Ia melakukan tugasnya tanpa memperhatikan rakyat. Kami akan melihat bagaimana kelanjutannya,” kata Sigrid Maurer dari Greens Club.

Menurut beberapa harian, itu adalah iklan untuk harian sterreich. Surat kabar itu membantah tuduhan itu. “Tidak pernah ada kesepakatan antara Mediengruppe sterreich dan Kementerian Keuangan mengenai pembayaran survei melalui iklan.” Semua pembayaran iklan diungkapkan oleh kementerian di bawah Undang-Undang Transparansi.

READ  Voting di Swedia: PM Löfven kehilangan mosi tidak percaya

Pihak oposisi menginginkan sesi pribadi

Partai-partai oposisi Austria sekarang mendesak diadakannya sidang khusus Majelis Nasional. Dalam komunikasi bersama dari SPÖ, FPÖ dan Neos, Wakil Presiden SPÖ Club Jörg Lichtfried seperti dikutip mengatakan ia harus memberikan tanggapan singkat di depan Parlemen dan publik. “Kami sangat curiga,” kata pemimpin SPÖ Pamela Rende Wagner. Sidang Istimewa tersebut harus diadakan sesegera mungkin.

“Jika pemerintah dan Presiden Federal juga tidak mampu bertindak, Parlemen harus menarik rem darurat. Mengingat perkembangan saat ini, pengunduran diri Rektor tidak bisa dihindari,” kata Herbert Kekl, ketua partai FP. Jika Kurz tidak mengambil skor sendirian, FPÖ ingin mengajukan mosi tidak percaya. Partai oposisi juga menyerukan Neus Kurz untuk mengundurkan diri.