Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kegagalan total Zuckerberg - Facebook, Instagram, dan Whatsapp untuk 3,5 miliar pengguna tidak dapat diakses - Berita

Kegagalan total Zuckerberg – Facebook, Instagram, dan Whatsapp untuk 3,5 miliar pengguna tidak dapat diakses – Berita

  • Jika terjadi gangguan yang meluas, banyak layanan grup Facebook tidak lagi tersedia selama lebih dari enam jam pada Senin malam.
  • Facebook mengumumkan bahwa alasan kegagalan adalah perubahan konfigurasi yang salah. Kegagalan tidak mempengaruhi data pengguna.
  • Selama waktu ini, Twitter menikmati tingkat popularitas yang luar biasa tinggi dari pengguna Facebook yang tidak stabil yang mencari penjelasan.

Insinyur grup telah meminta maaf kepada pengguna di Twitter. masalah telah teratasi.

Kelompok itu menulis dalam sebuah pernyataan bahwa kegagalan itu karena “masalah jaringan”. Perusahaan tidak mengungkapkan siapa yang membuat perubahan konfigurasi yang relevan atau apakah itu direncanakan. Sekitar 3,5 miliar orang di seluruh dunia telah terputus dari layanan Grup Facebook.

Pintu grup juga terkunci

Gangguan itu sangat sulit dikendalikan sehingga, menurut New York Times, Facebook harus mengirim tim ke pusat datanya di Santa Clara, California untuk mencoba “menyetel ulang manual” server.

The New York Times menulis bahwa selain platform komunikasi internal Facebook sendiri, kunci pintu digital kantor dan teknologi lain yang terhubung ke jaringan juga gagal. Dua pakar keamanan TI yang tidak disebutkan namanya dari Facebook mengatakan kepada surat kabar itu bahwa serangan siber tidak mungkin menyebabkan masalah.

Downdetector, yang mendokumentasikan insiden TI, menggambarkan kegagalan tersebut sebagai “yang terbesar yang pernah ada”. Dikatakan telah menerima 10,6 juta pesan kesalahan dari Amerika Serikat dan Eropa, serta negara-negara seperti Kolombia dan Singapura.

Twitter adalah yang ketiga yang lucu

Layanan Facebook tidak lagi dapat digunakan mulai sekitar pukul 18:00 CST. Jam tangan Twitter hanya menekan untuk berbagi informasi tentang kegagalan – dan pesaing Facebook mengetahuinya. “Halo semuanya,” kicau akun SMS tersebut.

READ  Bank of Korea menaikkan suku bunga utama

Untuk Facebook, yang saat ini berada di bawah tekanan politik yang meningkat di Amerika Serikat, kegagalan beberapa jam, seolah-olah, merupakan puncak memalukan dari minggu-minggu yang sudah buruk. Baru pada hari Minggu, seorang mantan karyawan mengidentifikasi dirinya sebagai pelapor dan menuduh internet menempatkan keuntungan di atas kesejahteraan pengguna.

Sentralisasi infrastruktur jaringan membawa risiko

Cacat yang dapat ditelusuri kembali ke kesalahan jaringan terjadi lagi dan lagi di web. Salah satunya telah memastikan bahwa beberapa situs untuk sementara tidak dapat diakses pada bulan Juli. Pemusatan infrastruktur jaringan pada penyedia besar juga memastikan bahwa kegagalan perusahaan dapat menjatuhkan sebanyak mungkin layanan dan situs web dari jaringan.

Di jaringan, pengguna mengejek kegagalan

Postingan Facebook ditutup pada sekitar negatif lima persen. Bahkan setelah itu, perusahaan itu masih bernilai sekitar $920 miliar di bursa saham. Setelah gejolak teratasi, harga sementara naik 0,36 persen pada perdagangan pasca-penutupan.

Berbagi Facebook kehilangan nilai

Terutama di negara-negara miskin seperti Indonesia, Sri Lanka dan Myanmar, keruntuhan seperti itu juga berdampak pada bisnis dan wiraswasta. Banyak bisnis dilakukan di sana melalui Facebook dan WhatsApp.