Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kelalaian atau risiko yang diperhitungkan – Ukraina kehilangan beberapa Su-27

Kelalaian atau risiko yang diperhitungkan – Ukraina kehilangan beberapa Su-27

Memang tidak bisa dimengerti, namun kedua pihak yang bertikai seringkali memarkir pesawat tempur berharga mereka tanpa perlindungan di udara terbuka. Ukraina telah menghancurkan dua Mikoyan MiG-31 ​​dan merusak setidaknya satu Sukhoi Su-57. Pada hari Senin, Rusia menyerang pangkalan udara Mirgorod Ukraina di wilayah Poltava. Setelah melakukan pengintaian dengan bantuan drone, angkatan bersenjata kemungkinan besar menembakkan rudal Iskander yang dilengkapi dengan munisi tandan. Sebuah video yang diposting di media sosial menunjukkan efek simultan.

Konten media sosial

Konten editorial yang direkomendasikan

Pada titik ini kami menampilkan konten tambahan yang melengkapi artikel. Klik tombol untuk membuka situs web seluler kami.

Kerugian bisa dihindari?

Seperti biasa, informasi yang diberikan kedua belah pihak berbeda mengenai kerugian yang ditimbulkan. Menurut pihak Rusia, enam pesawat Su-27 dinonaktifkan, dan dua di antaranya hancur total. Tentara Ukraina mengakui kerusakan yang terjadi, namun dampaknya jauh lebih kecil dibandingkan apa yang diumumkan musuh. Selain itu, pesawat tersebut berhasil disingkirkan. Terlepas dari jumlah pesawat operasional yang benar-benar rusak, setiap kerugian dianggap serius. Apalagi jika hal itu bisa dihindari. Serangan tersebut bukanlah yang pertama terjadi. Dalam sembilan bulan terakhir, Ukraina juga kehilangan pesawat MiG-29 dan Su-25 dengan cara ini.


© Kementerian Pertahanan

Lapisan pesawat untuk melindungi dari serangan drone
Helikopter serang Rusia meniup kamuflase

Drone pengintai tetap tidak terganggu

Oleh karena itu, keputusan memarkir mobil di luar ruangan menuai banyak kritik. Terutama karena pilot Ukraina berusaha membuat operasi mereka tidak dapat diprediksi. Sekitar 20 bandara tersedia. Menurut seorang jenderal Amerika, pesawat hampir selalu mendarat di tempat yang berbeda dengan tempat lepas landasnya. Ada hal lain yang saat ini menimbulkan ketidakpuasan: drone pengintai musuh mampu terbang di atas lapangan terbang dan daerah sekitarnya tanpa gangguan selama sekitar tiga jam – meskipun telah terdeteksi sebelumnya.

READ  Pelihat buta Baba Wanga memprediksi virus dari Siberia


© Angkatan Udara Rusia (Artyom Anikiev)

Apakah mereka memakai kinchal?
Rusia kehilangan MiG-31 pertamanya dalam perang Ukraina

F-16 di garis bidik

Hal ini juga menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana rencana Ukraina untuk melindungi jet tempurnya di masa depan. F-16 Fighting Falcon pertama diperkirakan tiba musim panas ini. Pada tanggal 1 Juli, pemerintah Belanda mengeluarkan izin ekspor untuk penjualan 24 mesin tersebut. Rusia kemudian akan melakukan segala daya untuk membuat pesawat Amerika tidak berbahaya.

Artikel ini mungkin berisi tautan ke penyedia layanan yang darinya FLUG REVUE dapat menerima komisi (disebut “tautan afiliasi”). Informasi lebih lanjut di sini.