Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Konferensi Iklim COP26: Jerman mengambil jalan terpisah dalam hal mesin pembakaran - Ekonomi

Konferensi Iklim COP26: Jerman mengambil jalan terpisah dalam hal mesin pembakaran – Ekonomi

Jelas bahwa Jerman, Amerika Serikat dan Cina, serta produsen mobil Jerman Volkswagen dan BMW, menolak untuk menghapus mesin pembakaran sebelumnya. Tidak seperti 30 negara lain, operator armada dan wilayah serta pabrikan Ford, General Motors dan Daimler, mereka tidak ingin berkomitmen pada mesin pembakaran.

Setidaknya itulah pelajaran dari beberapa hari terakhir di Konferensi Iklim Dunia di Glasgow. Secara khusus, ini berkaitan dengan fakta bahwa pada tahun 2040, hanya mobil tanpa emisi dan kendaraan komersial ringan yang dapat dijual di seluruh dunia dan di pasar terkemuka pada tahun 2035, sebagaimana dinyatakan dalam iklan yang tersedia untuk Tagesspiegel.

Ini adalah inisiatif Inggris. Pengiklan juga tidak melihat solusi netral iklim dalam bahan bakar elektronik. 30 negara yang menandatangani perjanjian tersebut antara lain Inggris Raya, Kanada, Belanda, Selandia Baru, Irlandia, Polandia, Turki, India, Ghana, Meksiko, dan semua negara Skandinavia. Ada juga 19 operator armada, termasuk Uber, Ikea dan Siemens, serta enam wilayah dan kota, termasuk California, Washington, dan Catalonia.

Di mana BMW masih bisa menjual mobil?

Menurut informasi yang tersedia untuk Tagesspiegel, penandatangan deklarasi tersebut mewakili sekitar 15 persen dari pasar mobil global (11,5 juta kendaraan). Jika Anda menambahkan negara dan wilayah lain yang juga telah mengumumkan tanggal penghentian mesin pembakaran internal, terutama Uni Eropa, pangsa ini akan meningkat menjadi lebih dari 29 persen dari penjualan mobil global. Artinya, lebih dari 26 persen penjualan BMW saat ini berasal dari negara-negara yang ingin mengganti mesin pembakaran dengan kendaraan tanpa emisi.

READ  Digital Nomads: Saat Pekerjaan Kantor yang Suram Menyulut Kepanikan | hessenschau.de

BMW mengatakan tidak ada tanggal akhir yang ditetapkan selama penciptaan infrastruktur pengisian listrik hijau yang memadai tidak pasti. “Kami pikir ini buruk untuk iklim,” katanya pada konferensi industri untuk Handelsblatt. Karena di banyak tempat di dunia, mobil tua dengan emisi CO2 yang tinggi akan terus melaju karena kurangnya fasilitas pengisian. Namun, BMW bertujuan untuk menjadi netral CO2 pada tahun 2050 sejalan dengan kesepakatan iklim Paris.

[Aktuell beliebt bei T+: E-Auto zweiter Klasse – Können Plug-in-Hybride bald nicht mehr an allen Säulen laden? Lesen Sie hier, weshalb es mit Zuschüssen und Vorteilen für PHEVs bald vorbei sein könnte]

Volkswagen telah mengkonfirmasi bahwa mereka akan segera mengubah jajaran modelnya menjadi mobil bertenaga baterai. Tetapi laju transformasi ini bervariasi dari satu wilayah ke wilayah lainnya, tergantung pada kebijakan lokal mana yang dapat mendorong investasi pada kendaraan elektronik dan infrastruktur pengisian daya. Volkswagen ingin keluar dari perdagangan mobil bermesin bakar di Eropa antara tahun 2033 dan 2035, dan beberapa saat kemudian di Amerika Serikat dan Cina. Kepala Volkswagen Herbert Diess mengatakan pada konferensi Handelsblatt bahwa dia tidak ingin berkomitmen pada tanggal mesin pembakaran terakhir. “Mungkin masuk akal di Amerika Selatan untuk mendorong pembakaran dengan bahan baku terbarukan pada tahun 2035.”

Daimler melihatnya berbeda dari VW dan BMW

Dari pabrikan Jerman, hanya Daimler yang merupakan salah satu penandatangan LOI. Group President Ola Källenius mengatakan pada konferensi “Handelsblatt” bahwa komitmen tersebut tidak bertentangan dengan tujuan terkenal Mercedes-Benz. Ini berarti bahwa pada tahun 2030 kami ingin menawarkan mobil listrik murni secara eksklusif dengan tambahan: asalkan kondisi pasar mengizinkan. Ini juga membuat pintu belakang terbuka. Callinius juga menekankan bahwa seseorang tidak boleh “berbicara tentang larangan, tetapi tentang apa yang kita lakukan untuk membuatnya berhasil.” Intinya adalah bahwa semuanya diperlukan pada saat yang sama: rangkaian kendaraan listrik, infrastruktur pengisian daya, dan listrik hijau.

READ  Crowe dalam kehidupan "santai" di Bali
tanda asap. Jerman tidak ingin berkomitmen untuk mematikan mesin pembakaran pada tanggal tertentu.Markus Fuhrer / d

Mengingat perkembangan global, ini adalah kuncinya. Sementara ada kecenderungan hati-hati menjauh dari mobil di Jerman, misalnya, gairah untuk mobil hanya tentang peningkatan kecepatan di negara lain. Pada tahun 2050, jumlah mobil di seluruh dunia akan meningkat sekitar 1 miliar – 99 persen di negara-negara berpenghasilan menengah ke bawah. Ini termasuk negara-negara Bank Dunia dengan pendapatan per kapita tahunan antara 1046 dan 4.125 USD, misalnya banyak negara Afrika dan Amerika Tengah, serta India, Indonesia, Vietnam, dan Ukraina.

Mobilitas listrik sangat penting di negara-negara berkembang

Dua dari tiga kendaraan akan berada di negara-negara ini pada tahun 2050, Rob de Jong, kepala Unit Mobilitas Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP), mengatakan di Forum Transportasi Internasional di COP26 minggu ini.Sulit bagi mereka untuk melistriki armada mereka — tetapi jika mereka gagal. Dengan mengubah arah, mencapai target iklim Paris kemungkinan besar tidak mungkin. “Jika negara-negara ini tidak bergabung dengan pergeseran global menuju kendaraan tanpa emisi dan mobilitas listrik, kita akan menghadapi masalah besar,” de Jong memperingatkan.

[Wenn Sie alle aktuellen Entwicklungen zur Coronavirus-Pandemie live auf Ihr Handy haben wollen, empfehlen wir Ihnen unsere App, die Sie hier für Apple- und Android-Geräte herunterladen können.]

Dia melihat peluang bagus untuk mobilitas berkelanjutan di negara-negara ini: mereka terutama mengimpor kendaraan dari luar negeri dan kebanyakan dari mereka tidak memproduksi mobil atau bahan bakar untuk diri mereka sendiri. Namun, untuk saat ini, pemerintah tersebut belum membuat komitmen terhadap tujuan iklim, misalnya dalam bentuk penolakan impor kendaraan dengan mesin pembakaran internal.

De Jong mengatakan ada kekurangan peraturan dan standar yang diperlukan, pendanaan untuk mobilitas listrik yang awalnya lebih mahal, infrastruktur yang diperlukan, dan daur ulang baterai lama. Namun dalam pandangannya, ini terutama masalah kesadaran: “Negara-negara ini siap mengikuti perubahan.”

Namun, tolok ukurnya sangat tinggi: sektor transportasi harus mengurangi emisi gas rumah kaca hingga 80 persen di seluruh dunia pada tahun 2050 – dengan peningkatan mobilitas yang diharapkan. “Kendaraan listrik yang ditenagai oleh listrik terbarukan pada umumnya adalah satu-satunya cara untuk mencapai tujuan ini di mobil,” kata Rachel Moncrieff, Associate Director International Council on Clean Transportation (ICCT) dan pendukung Transitional Council on Zero Vehicles. Mincrief menekankan bahwa agar sektor transportasi menjadi netral iklim dalam 30 tahun, hanya mobil elektronik yang harus dijual mulai tahun 2035 agar memiliki cukup waktu untuk dikonversi. Hingga saat ini, pangsa mobil elektronik dalam total penjualan global hanya 0,5 persen.