Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kuning atau coklat?: Pada tingkat kematangan berapa pisang paling sehat?

Tidak ada yang berubah warna, tekstur dan rasanya secara alami seperti pisang. Tapi tidak hanya itu, komponennya juga berubah selama proses pematangan. Tapi apa artinya itu bagi kesehatan kita?

Terlambat suatu hari dan muncul bintik-bintik coklat pada pisang – Anda biasanya membeli pisang dengan warna hijau, tetapi setelah beberapa hari buahnya berubah menjadi kuning cerah dan muncul bintik-bintik coklat kecil di kulit.

Tetapi pada tahap pematangan apa pisang paling sehat dan menyediakan zat paling vital?

Seberapa sehat pisang?

Pisang memiliki banyak efek menguntungkan bagi tubuh. Ini kaya akan mineral seperti potasium, yang terutama dibutuhkan oleh sel-sel tubuh.

Tetapi buah kuning juga ideal sebagai pemasok magnesium dan dengan demikian berkontribusi pada metabolisme energi di otot dan sel saraf.

Pada saat yang sama, pisang kaya akan serat, yang memiliki efek positif pada pergerakan usus dan pencernaan.

Buah adalah pendamping yang populer, terutama di kalangan atlet – latihan keras membutuhkan sumber energi yang cepat.

Tetapi bagaimana pisang dapat mencapai semua manfaat ini pada saat yang bersamaan? Secara klinis, ini tidak mungkin. Manfaat pisang sepenuhnya tergantung pada seberapa matangnya mereka.

Sementara pisang hijau sangat kaya akan pati (serat) dan potasium, pisang berkulit coklat cocok sebagai sumber energi yang cepat, karena kandungan gulanya meningkat tajam seiring dengan pematangan.

Sebuah sebuah pelajaran Dari Indonesia dijelaskan bahwa komponen pisang juga berubah selama proses pematangan, sehingga buahnya memberikan berbagai manfaat.

Tapi kapan pisang memasok bahan dalam jumlah banyak?


© COCOK UNTUK MENYENANGKAN / Dibuat dengan Canva

1. pisang – hijau dan belum dewasa

kaya akan kekuatan

Pati merupakan sumber energi terpenting bagi tubuh manusia karena menyediakan energi permanen yang dibutuhkan tubuh dalam kehidupan sehari-hari dan juga untuk aktivitas olahraga.

READ  Haruskah kita pergi pada Paskah?

Pati terdiri dari banyak molekul glukosa terkait yang terutama diserap melalui makanan seperti kentang atau pasta.

Tetapi pisang hijau, yaitu yang belum matang, juga menunjukkan kandungan pati yang tinggi dibandingkan dengan tahap pematangan lainnya.

Pati yang diserap hanya dapat dipecah secara perlahan oleh usus halus, sehingga hanya glukosa yang dilepaskan ke dalam darah secara bertahap. Ini memiliki keuntungan bahwa kadar gula darah Anda hanya naik perlahan dan Anda merasa kenyang lebih lama.

Sedangkan untuk pisang hijau, jarang mengandung gula sederhana (fruktosa dan glukosa) dan tidak memberikan energi cepat bagi tubuh.

Pisang hijau adalah alternatif yang ideal, terutama bagi penderita diabetes, karena kadar gula darah hanya naik secara berkala.

Mempromosikan pencernaan

Bakteri Usus Bergizi: Tidak seperti pisang kuning, pisang hijau kaya akan serat. Usus halus tidak dapat mencernanya, sehingga mencapai usus besar dan dipecah oleh bakteri usus.

Dengan cara ini, secara langsung merangsang pertumbuhan bakteri di usus besar dan meningkatkan seluruh flora usus. Pada saat yang sama, kandungan serat yang tinggi memastikan rasa kenyang yang lebih besar, karena membuat perut lebih kenyang – sempurna untuk mengurangi waktu di antara waktu makan.

Sumber potasium yang kaya

Pisang mentah mengandung potasium tiga kali lebih banyak daripada pisang matang, dan dengan demikian merupakan sumber potasium yang ideal, dan potasium adalah elektrolit yang ditemukan terutama di sel otot.

Ini secara efektif bertanggung jawab untuk pertukaran impuls saraf dan dengan demikian mendukung kontraksi otot, fungsi jantung dan pengaturan tekanan darah. Pada saat yang sama, ia mendukung pembentukan protein dan glikogen dan karenanya berpartisipasi secara signifikan dalam proses pertumbuhan otot.

READ  Menyelamatkan terumbu karang Nasional geografis

2. Pisang – kuning dan setengah matang

Kaya akan magnesium

Magnesium mungkin merupakan nutrisi yang paling menarik bagi para atlet – kandungan magnesium dalam pisang kuning paling terlihat selama proses pematangan, tetapi ada di semua tahap.

Nutrisi secara khusus terlibat dalam metabolisme energi untuk fungsi otot dan saraf, dan karena itu penting untuk kontraksi otot.

Jika terjadi kekurangan magnesium, penderitanya akan mengalami lebih banyak kejang otot. Pada saat yang sama, magnesium mendukung pertumbuhan tulang dan gigi dan memastikan stabilitas yang lebih besar.

Tahap dewasa dengan kandungan protein tertinggi

Tentu saja, pisang tidak dikenal karena kandungan proteinnya yang tinggi – tetapi penelitian di atas oleh para peneliti Indonesia menunjukkan bahwa warna pisang juga menentukan kandungan protein dari buah tersebut.

Ditemukan bahwa pisang hijau memiliki kandungan protein paling rendah, tetapi kandungan airnya tinggi.

Pisang kuning yang kuat memiliki protein 2% lebih banyak daripada pisang hijau – tetapi itu tidak menjadikannya bom protein yang kuat.

3. Pisang – berwarna coklat dan sangat matang

catu daya cepat

Bintik-bintik coklat pertama terlihat di kulit, tetapi ini membuat pisang menjadi camilan yang cocok, terutama untuk para atlet.

Pisang yang matang sepenuhnya memiliki persentase tertinggi gula sederhana (fruktosa dan glukosa), yang mudah dipecah oleh usus kecil dan dilepaskan ke dalam aliran darah.

Ini berarti bahwa tubuh memiliki cadangan energi yang cepat, yang dapat memiliki efek positif terutama pada beban pendek dan mencegah kelelahan dini.

Untuk unit latihan panjang, di sisi lain, cadangan energi harus penuh, karena gula sederhana hanya merupakan sumber energi yang pendek tetapi cepat.

Pisang coklat juga berguna setelah latihan, karena dapat dengan cepat mengisi kembali simpanan glukosa dan dengan demikian memastikan pengisian yang optimal – dan dalam hal ini rasanya sangat manis.

READ  Pertemuan Menteri Luar Negeri G7 - AS vs China: Gulat tentang Asia Tenggara - Berita

Tapi hati-hati: pisang coklat tidak cocok untuk penderita diabetes karena menyebabkan kadar gula darah naik dengan sangat cepat.

mudah dicerna

Pada tahap akhir pematangan, ternyata kandungan pati sangat rendah, sehingga persentase molekul glukosa rantai panjang jauh lebih rendah. Akibatnya, usus kecil harus berusaha lebih sedikit untuk memecah molekul individu.

Ini membuat pisang lebih mudah dicerna dan menenangkan pencernaan, tidak seperti pisang hijau.

Dalam hal ini, pisang sangat manis dan cocok untuk resep makanan penutup – tetapi ini seharusnya tidak menjadi alasan untuk makan pisang cokelat.

Pilihan pisang dapat bergantung sepenuhnya pada tujuan individu, karena nutrisi lebih penting bagi tubuh daripada rasa.

Mengapa pisang menjadi coklat?

Anda biasanya membeli pisang hijau, karena mereka harus bertahan selama mungkin. Pada tahap pematangan ini, seseorang berbicara tentang buah yang belum matang.

Tergantung pada penyimpanan dan suhu ruangan, perlahan berubah warna setelah beberapa hari dan berubah menjadi kuning. Dengan demikian, ia telah mencapai setengah kedewasaannya.

Omong-omong: Pisang lebih cepat matang jika disimpan di sebelah apel. Karena apel mengeluarkan gas etilen, yang sangat mempercepat pematangan.

Dengan munculnya bintik-bintik coklat pertama, pisang mulai matang sepenuhnya. Tekstur pisang berubah dengan perubahan warna, kulit menjadi semakin tipis dan seluruh buah menjadi lebih lembut.