Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pekan Film Indonesia di Windhoek – Budaya dan Hiburan

Ketika orang berbicara tentang Indonesia, Bali pertama kali terlintas dalam pikiran – tetapi negara berpenduduk lebih dari 264 juta orang ini memiliki banyak hal untuk ditawarkan. KBRI Windhoek kembali membuktikannya pada pekan ini dengan Pekan Film kesayangannya, yang kini telah diselenggarakan untuk kelima kalinya.

Von Eva Marie lahir

Semua pihak yang tertarik diundang untuk menonton film Indonesia yang berbeda setiap hari di French Namibia Cultural Center (FNCC) dan mengenal budaya Timur Jauh lebih baik. Acara yang didukung oleh Asosiasi Pariwisata “Wonderful Indonesia” dan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI tersebut menghadirkan lima film yang diputar. Film-film yang menggambarkan berbagai daerah di negara ini dan lingkungan hidup masyarakat Indonesia yang beragam dipilih.

Hal pertama yang Anda perhatikan ketika memasuki showroom FNCC adalah prasmanan – ada “Bolu Kukus” (kue bolu kukus Indonesia), pangsit goreng, kacang manis, kopi dan teh. Namun, yang paling tidak biasa adalah bola-bola adonan kecil berwarna pastel yang terbuat dari tepung beras, yang disajikan dengan teh jahe panas yang sangat manis dan kacang yang disebut “Wedang Ronde”. Diminum secara tradisional pada hari-hari dingin yang langka atau saat hujan agar tetap hangat, minuman ini adalah awal yang sempurna untuk membenamkan diri Anda di dunia lain. Rok dan gaun staf kedutaan bergaya tradisional Sulawesi – bergaris dan kotak-kotak dalam warna-warna cerah.

Film terkait saat ini

Setelah Duta Besar Indonesia Eddy Basuki dan istrinya, Madame Mala Basuki, secara pribadi menyambut setiap tamu dan mengambil tempat duduk mereka, pemutaran perdana film “Emma” dimulai. Drama yang mengambil tempat di pulau Sulawesi di Indonesia tengah ini diangkat dari kehidupan ibunda Wakil Presiden Jusuf Kalla, Athera.

READ  Bintang Man City Gundogan menyumbangkan 3.000 makanan untuk orang-orang yang membutuhkan di Indonesia

Subjek film ini agak rumit, karena ini tentang poligami dan tantangan yang dihasilkan untuk semua yang terlibat. Potret keluarga Indonesia di tahun 1950-an dilukis dengan sangat emosional dan sedikit dramatis, hanya lima tahun setelah kemerdekaan dari Belanda – sangat berkaitan dengan isu-isu terkini. Poligami masih diterima karena begitu pentingnya agama Islam di negara ini. Sekitar 90 persen penduduk Indonesia beragama Islam. Poligami tidak lagi lazim seperti di tahun lima puluhan, ketika film yang diputar dirilis. Jenis pernikahan ini jarang hidup di depan umum. Namun, pada tahun 2008 sekelompok perempuan dipanggil untuk memprotes undang-undang nasional Indonesia yang mengizinkan poligami dan poligami. Mereka tidak dilarang. Politisi laki-laki khususnya menunjukkan sedikit pemahaman tentang penghapusan poligami.

Masyarakat Indonesia dicirikan oleh pluralitas agama. Banyak komunitas agama yang berbeda hidup bersama, kebanyakan dengan damai, di daerah-daerah tertentu di negara ini. Sebagian besar pemeluk di Indonesia adalah Islam, Budha, Hindu, Kristen, dan Konghucu. Secara total, ada lebih dari 200 agama tidak resmi, dan tidak ada agama wajib negara.

Dalam “Emma”, sang ibu digambarkan menarik diri dari kehidupan rumah tangganya, bertanggung jawab atas anak-anak dan dapur. Berbeda dengan Indonesia pada tahun 1950-an, perempuan Indonesia saat ini tidak lagi hanya berdiam diri di rumah. Tentu saja, Anda berpartisipasi dalam pekerjaan dan kehidupan sosial, mencapai impian Anda dan menjadi lebih mandiri. Dengan atau tanpa kerudung. Tentu saja, perkembangan ini juga seiring dengan pendidikan tinggi bagi perempuan, yang berarti mereka dapat melakukan pekerjaan dengan lebih baik. Jadi, tentu saja, ada juga lebih banyak persaingan antara satu sama lain. Hanya mereka yang mampu yang tinggal di rumah.

READ  Daftar RKI Zona Bahaya Corona: Travel warning untuk negara mana? Ini berlaku untuk Spanyol, Kroasia, Belanda dan Co.

Malam film menyatukan orang

Polina Gupta, seorang pegawai kedutaan, mengatakan bahwa orang Indonesia suka pergi ke “Layar Tancaps” – yang setara dengan pemotretan di luar ruangan. “Layar” berarti kanvas dan “Tancap” berarti “dipotong di tanah” (layar harus dipasang ke tanah). Sebulan sekali, pemerintah daerah di Indonesia menyediakan tempat atau padang rumput, terutama di pedesaan, untuk memutar berbagai film yang kebanyakan produksi Indonesia. Tetangga, teman dan keluarga berkumpul bersama, Anda duduk di atas selimut dan Anda diberi makan makanan khas lokal di warung makan kecil. Film aksi dan hantu serta drama sangat populer di Indonesia. Eko Uwais adalah salah satu aktor paling terkenal di industri film Indonesia. Dia bermain di produksi Hollywood seperti Star Wars atau Mile 22.

Pekan Film Indonesia FNCC didasarkan pada contoh Layar Tancap. Orang-orang dari budaya yang berbeda berkumpul untuk makan dan minum bersama. Anda menonton film bersama, Anda mengenal budaya Indonesia lebih baik, dan kemudian mungkin satu atau yang lain akan bermain dengan ide bepergian ke sana sendiri.

Film terakhir dari serial ini akan tayang perdana pada hari Jumat, 11 Oktober 2019 pukul 18.30 di FNCC: “12 Minutes.”