Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pemilu AS 2024: Akankah Hillary Clinton Kembali Melawan Donald Trump? – Politik di luar negeri

Itu – setelah 2020 – mungkin kampanye pemilihan paling keras, paling kotor, aneh, sembrono, dan populis yang pernah terjadi di demokrasi Barat. Donald Trump (75) vs. Hillary Clinton (74). Sekarang skenario horor mengancam banyak orang: versi baru dari kampanye Pemilu Kotor 2016.

Presiden AS Joe Biden (79) berada di Gedung Putih hanya selama satu tahun pada 20 Januari. Tapi di AS, sudah ada spekulasi yang menggebu-gebu tentang siapa yang bisa menjadi penggantinya pada 2024. Dan nama dua rival politik lama yang sudah terkubur: Donald J. Trump (75) dan Hillary Clinton (74) masih bermunculan!

Ada apa di balik spekulasi peluncuran duel 2016?

Ketika Kongres AS menandai peringatan penyerbuan Capitol oleh pendukung radikal Trump pada 6 Januari, hanya satu dari 212 anggota parlemen dan 50 anggota Partai Republik yang muncul.

Sinyalnya: Partai tidak ingin menuding Donald Trump, yang dituduh oleh kaum liberal mengobarkan kerusuhan dengan teorinya tentang pemilu yang dicuri.

Partai Republik adalah alasan keraguan mereka

Pertama, Trump mengumpulkan sumbangan yang tak tertandingi, dan menurut “Wall Street Journal” pada tahun 2021 itu melebihi 112 juta dolar. Kedua, belum ada kandidat senior baru untuk Partai Besar Lama (GOP) 2024. Tidak ada yang setenar Donald Trump. Tidak ada yang bisa terpolarisasi seperti dia.

Tetapi yang tidak kalah pentingnya: sejak mantan pemain sulap real estat dilarang dari jejaring sosial Facebook, Twitter, dan Youtube, ia terus meningkat dalam hasil survei. 52 persen orang Amerika masih mengatakan mereka tidak menyukainya. Tapi itu sembilan poin persentase lebih rendah dari tahun lalu.

Dia sendiri telah secara tidak langsung menyatakan pada bulan September bahwa dia ingin melakukan upaya ketiga di Gedung Putih. “Hanya diagnosis yang buruk oleh dokter yang dapat menghentikan saya,” tambah Oracle, “tetapi saya merasa baik…”

READ  Pernyataan tentang yang tidak divaksinasi: Macron berpegang teguh pada garis keras

^ Meskipun Trump membatalkan pidato 6 Januari dalam waktu singkat, ia berencana untuk terus tampil pada 15 Januari di dekat Florence, Arizona.

Hillary Clinton menyaksikan dengan penuh minat jajak pendapat yang membawa bencana dari Joe Biden dan Kamala Harris (57). Mantan menteri luar negeri AS dan calon presiden, yang telah lama keluar dari politik setelah gosip pemilu melawan Trump, tiba-tiba kembali menjabat.

Di MSNBC News, dia baru-baru ini memperingatkan partainya agar tidak terlalu mengidentifikasi diri dengan sayap kirinya. “Pemilu dan mayoritas dimenangkan tidak di demokrasi yang mendalam, tetapi di daerah pemilihan yang sulit bagi kita untuk menang,” katanya.

Sederhananya: Demokrat harus mengusir apa yang disebut negara ayunan dari Partai Republik, yang terkadang liberal dan terkadang konservatif. Tapi ini tidak akan berhasil jika party benar-benar bergeser ke kiri.

Dia dengan terang-terangan mengkritik Joe Biden dan Kamala Harris: “Jika kita tidak memiliki gedung putih yang dapat kita andalkan untuk menjadi sehat, sadar, stabil, dan produktif, maka itu tidak masuk akal bagi kita.”


Mantan Presiden Bill Clinton Mempromosikan Istrinya HillaryFoto: aliansi gambar / Foto AP

Suaminya, mantan Presiden Bill Clinton (75), pun sudah mempromosikannya. Dalam sebuah wawancara dengan majalah People, dia berkata tentang istrinya, “Dia adalah kandidat yang paling memenuhi syarat dalam hidup saya – dan itu termasuk saya.” Kita pernah melakukan kesalahan.

Tabloid Amerika New York Post Pada hari Rabu, ia langsung menulis di keterangan: “Hillary Clinton vs Donald Trump 2024 – Ya, Hidup Menjadi Film Horor.”