Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Presiden Indonesia Tolak Kunjungan Putin ke G20

Elmau – Presiden Rusia Vladimir Putin tidak akan melakukan perjalanan ke Indonesia secara langsung untuk menghadiri KTT G20 pada musim gugur, menurut Perdana Menteri Italia Mario Draghi. Presiden Indonesia Joko Widodo, yang menjadi tuan rumah pertemuan G20, membuat pernyataan pada hari Selasa setelah KTT G7 di Bavaria, di mana Jokowi terkadang hadir sebagai tamu. “Widoto menolak ini dan kategoris. Dia (Putin) tidak akan datang.

Tidak jelas apakah pemimpin Kremlin bermaksud untuk berpartisipasi dalam KTT G20 melalui tautan video. “Kita lihat saja apa yang terjadi,” kata Draghi. Menurut kantor berita Rusia Interfax, penasihat kebijakan luar negeri Putin Yuri Ushakov mengatakan: “Yah, itu jelas bukan Draghi. Panggilan itu datang dan kami merespons secara positif.

Putin ingin berpartisipasi dalam KTT G20

Pada hari Senin, Putin mengatakan Ushakov ingin mengambil bagian dalam pertemuan puncak di pulau Bali di Indonesia pada pertengahan November – tetapi dibiarkan terbuka seperti apa bentuknya. Presiden Indonesia Widodo mengkonfirmasi partisipasi Putin pada akhir April. Jadi bagaimana Barat akan menanggapi hal ini tidak jelas akhir-akhir ini.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengomentari kemungkinan pertemuan Putin dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky di KTT G20, melawan negara yang dia perangi selama lebih dari empat bulan: “Kami tidak terlalu peduli apakah dia (Zelensky) berkeliaran di suatu tempat di sela-sela KTT di Bali atau tidak,” kata Lavrov. Meski Ukraina bukan anggota, Zelenskyj diundang oleh pemerintah Indonesia.

READ  Sedikitnya 7 orang tenggelam saat sekelompok orang mencoba selfie di Indonesia