Berita Utama

Berita tentang Indonesia

‘Saya Tidak Hanya Ingin Menyalin Film Batman’ – Percakapan dengan Niels Bokelberg tentang ‘Batman Among the Dead’ dan Kemungkinan Podcast Fantasi | Minggu Radio

Bulan ini, Spotify meluncurkan podcast barunya, Batman Among the Dead. Pahlawan yang akrab dari layar lebar sekarang harus menjadi inspirasi bagi penggemar podcast di seluruh dunia. Naskah asli untuk podcast fantasi calon berasal dari penulis skenario Amerika David S. Goyer, yang telah mengerjakan sejumlah film Batman. “Batman unter Toten”, tersedia secara eksklusif di Spotify, telah diterjemahkan ke dalam delapan bahasa dan diadaptasi secara paralel dengan pasar lokal masing-masing. Pada tanggal 3 Mei, tidak hanya episode pembukaan versi Jerman yang ditayangkan secara online, tetapi juga versi lokal Brasil, Prancis, India, Indonesia, Italia, Jepang, Meksiko, dan Amerika Serikat.

“Batman Unbured”, seperti yang dikenal di pasar berbahasa Inggris, adalah podcast pertama yang diterapkan oleh Spotify dan Warner Bros. dan DC sebagai bagian dari kemitraan multi-tahun. Film “Batman Among the Dead” menyembunyikan thriller psikologis. Dalam seri audio, kita bertemu Bruce Wayne alias Batman sebagai dokter forensik yang berurusan dengan pembunuh berantai yang mengerikan, penuai, di Gotham. Suara yang dikenal untuk versi Jerman dapat dimenangkan: Murathan Muslu berbicara Bruce Wayne alias Batman, Alexander Scheer the Harvester. Peran lainnya termasuk Justus von Dohnányi, Lavinia Wilson, Frederick Lau dan Christoph Maria Herbst.

“Batman unter Toten” diproduksi bekerja sama dengan Pool Artists di Berlin. Di Jerman, Nils Böckelberg mengarahkan podcast Batman untuk pemirsa lokal. Kami berbicara dengannya tentang karyanya tentang “Batman unter Toten,” tantangan umum dalam mengimplementasikan podcast dan kemungkinan yang melekat pada podcast fiksi – dan apa yang mungkin dilakukan radio dalam hal kata-kata dalam beberapa tahun terakhir telah terjadi.

Bokelberg, yang kemudian dikenal sebagai broker VIVA pada 1990-an, mempelajari pengarah seni. Dia adalah pembuat podcast sendiri (“Gästeliste Geisterbahn”, “NBE – The Nilz Bokelberg Experience”, “Kill Royal”) dan pada tahun 2017, bersama dengan Bernie Meyer dan istrinya saat ini, produser podcast Maria Lorenz Bokelberg, menulis untuk Antenne Byrnes -Label podcast. Lautgot menyadari podcast kejahatan yang sebenarnya “Dunkel Heimat”. Untuk Spotify, Bokelberg juga telah mengadaptasi podcast Amerika “Sandra” sebagai “Susi” untuk pemirsa Jerman pada tahun 2020.

Nils Bockelberg, Foto: Nils Bockelberg / Patricia Haas

Radio minggu ini: Dibandingkan bekerja di film dan televisi, apa yang membuat penyutradaraan podcast fiksi berbeda?

Niels Bokelberg: Tantangan dengan mengarahkan audio atau podcasting adalah bahwa saya tidak memiliki tingkat gambar, yang masih harus saya buat entah bagaimana. Saya harus memastikan pendengar memikirkan gambar-gambar ini, atau setidaknya dapat membuat gambar yang kira-kira cocok dengan yang ada dalam pikiran saya. Tentu saja, melihat gambar lebih rumit, tetapi pada saat yang sama memberikan keamanan lebih bagi saya sebagai sutradara, karena saya dapat mengarahkan pandangan pemirsa ke tempat yang saya inginkan. Dengan podcast, saya harus mencoba membuat ini dengan bahasa, intonasi, jeda, kebisingan, dan suasana sehingga pendengar selalu dapat menemukan jalan di sekitar bagian dan selalu tahu persis di mana kita berada dan siapa yang berbicara.

READ  Epic: Tonton trailer baru untuk video game "Demon Slayer"! Segera hadir di Playstation dan XBOX!

Radio minggu ini: Apa yang sangat penting bagi Anda ketika memilih pembicara untuk “Batman Among the Dead”?

Niels Bokelberg: Anda harus memberikan suara yang tidak hanya sesuai dengan peran tetapi juga mudah untuk dibedakan. Bahkan dengan “podcast laber” ada masalah perutean jika host terdengar terlalu mirip – dengan podcast fiksi itu jauh lebih tidak praktis, jadi ini adalah kriteria yang kami perhatikan secara khusus. Berbagai versi podcast internasional ditampilkan secara bersamaan di seluruh dunia, itulah sebabnya saya tidak dapat menggunakan warna audio versi bahasa Inggris sebagai panduan saat memilih pembicara, misalnya. Saya tumbuh bersama Batman, saya tahu semua filmnya. Ini menciptakan gagasan tertentu tentang aktris dan aktor mana yang dapat mewujudkan peran dengan baik. Kemudian kami memutuskan untuk memasukkan pemeran dalam tim dengan perusahaan produksi Pool Artists dan Spotify.

Niels Bokelberg dan Frederic Lau, Foto: Spotify / Timothy Thessen

Radio minggu ini: Bagaimana tepatnya adaptasi dan lokalisasi bekerja untuk pasar Jerman, apa kelonggaran yang Anda miliki sebagai sutradara?

Niels Bokelberg: Kami mendapatkan skrip DC asli dari AS untuk terjemahan, yang ditulis oleh David S. Goyer, yang bekerja di Dark Knight dan mengenal dunia Batman dengan baik. Misalnya, karena Riddler adalah bagian dari cerita yang kami ceritakan di podcast, kami dihadapkan pada tantangan untuk menerjemahkan teka-teki yang terus-menerus dia tanyakan ke dalam bahasa Jerman dengan cara yang mempertahankan makna, tetapi tetap berbunyi dan mengikuti suara Riddler. Sejauh menyangkut kebebasan mengarahkan, saya tentu terikat oleh buku-buku, tetapi saya memiliki kebebasan dalam hal interpretasi, bagaimana dia mengatakannya, siapa yang berbicara kepada siapa dan di mana suara lebih antusias. Sebenarnya ada beberapa adegan di mana kami berbeda dari versi bahasa Inggris dalam beberapa perasaan untuk karakter.

“Seseorang dapat memiliki karakter mereka sendiri, suasana hati mereka sendiri di podcast – selama mereka koheren”

Niels Bokelberg

Radio minggu ini: Batman adalah topik yang sebagian besar pendengar harus segera membayangkannya, jadi apakah itu membuat suara lebih mudah diterapkan? Atau apakah sangat menantang untuk mereproduksi dunia film dan komik Batman yang sudah dikenal sebagai podcast?

Niels Bokelberg: Saya mendekatinya dengan sangat tenang dan tanpa rasa takut. Bagi saya – lahir pada tahun 1976 – Batman Michael Keaton adalah Batman hebat pertama di bioskop – dia membuat saya terpesona saat itu. Sejak itu, saya telah melihat banyak karakter Batman lainnya di bioskop, semuanya dengan nada yang sama sekali berbeda – dan itu bahkan tidak dimulai dari komik. Karakter Batman telah melalui banyak perubahan selama beberapa dekade terakhir, terus-menerus menemukan kembali dirinya sendiri. Saya tidak ingin hanya menyalin film Batman, seseorang dapat memiliki karakternya sendiri, suasana hatinya sendiri di podcast – selama itu tetap bersama.

“Salah satu kekuatan ‘Batman Of the Dead’ adalah ia mengubah mitologi Batman di atas kepalanya.”

Niels Bokelberg

Radio minggu ini: Siapa target penonton “Batman Among the Dead”?

READ  Selancar Angin: Mengapa Finn Springbourne Memandangi Badai Musim Gugur

Niels Bokelberg: Salah satu kekuatan podcast dan skrip ini adalah bahwa legenda Bruce Wayne dan Batman, dengan semua liku-liku yang dibuat plotnya, sangat terbalik sehingga Anda sedikit memisahkan diri dari ekspektasi Anda sendiri tentang Batman. Di sisi lain, itu membuat podcast ini menarik bagi penggemar Batman, yang memiliki pandangan yang sama sekali berbeda tentang kisah Batman. Pada saat yang sama, ini juga menarik bagi orang-orang yang belum pernah berurusan dengan Batman sama sekali, karena mereka mendapatkan cerita yang sangat menarik di sini, yang dengannya mereka dapat masuk ke dalam legenda Batman.

Murathan Muslu, Foto: Spotify / Timotheus Theisen

Radio minggu ini: Apakah desain suaranya sama di semua versi podcast internasional?

Niels Bokelberg: Kami telah bekerja dengan Kami adalah Produser yang telah mengedit, merekam, dan mendesain suara untuk kami. Ada basis suara internasional yang telah dikirimkan ke semua orang dan kemudian diadaptasi. Karena dialog dalam bahasa Jerman seringkali lebih panjang, diperlukan sound engineer yang baik yang dapat memperpanjang atau memperpendek suasana.

Radio minggu ini: Mendengarkan episode pertama, saya perhatikan bahwa selain elemen indah “Batman Among the Dead”, ada juga banyak dialog, tentang apa semua ini?

Niels Bokelberg: Saat menulis trek audio, seseorang selalu dihadapkan pada keputusan untuk memilih narator yang menggambarkan adegan dan membimbing kita melaluinya, atau apakah itu harus diselesaikan tanpa narator—dan kemudian bergantung padanya, melalui dialog untuk memberi tahu ruangan. Saya pikir “Batman Of the Dead” melakukan pekerjaan dengan baik tanpa narator dan malah mencoba menceritakan semuanya melalui dialog dengan suara.

“Saya pikir podcast di ruang audio fiksi sedikit lebih menarik, bahkan mungkin lebih berani sekarang”

Niels Bokelberg

Radio minggu ini: Drama radio telah ada begitu lama, impuls baru apa yang bisa diidentifikasi oleh podcast fiksi? Apa potensi podcast fiksi?

Niels Bokelberg: Saya pikir podcast fiksi adalah peluang bagus untuk membuat lebih banyak orang bersemangat menceritakan kisah melalui audio. Podcast memberikan ruang bagi narasi sekuensial yang salah satunya lebih bebas, juga dalam kaitannya dengan ekspektasi pendengar. Oleh karena itu, podcast lebih mirip Netflix daripada acara radio mirip Netflix. Tentu saja ada juga drama radio yang bagus. Tapi saya pikir podcast di ranah audio fantasi sedikit lebih menarik, mungkin sedikit lebih berani, dan rata-rata sekarang. Model podcast memiliki banyak narasi fiktif, karena juga memungkinkan untuk format campuran dan membuka audiens yang berbeda yang mungkin tidak melihat-lihat perpustakaan audio dan media dari drama radio, tetapi terutama tertarik pada media podcast.

READ  Intelijen Bisnis Global dan Analisis Perangkat Lunak Analisis Pasar Produk Estimasi Aktual, Pendapatan, dan Prakiraan Hingga 2029 | IBM, Oracle dan Microsoft

Radio minggu ini: Apa sebenarnya yang dimaksud dengan formula campuran?

Niels Bokelberg: Sebagai contoh, saya juga melakukan Kill Royal, yang merupakan podcast kejahatan nyata dengan Bernie Meyer tentang kejahatan kerajaan bersejarah. Tentu saja, karena biasanya tidak ada dokumen audio, kami memproses beberapa adegan dalam grafik untuk mengilustrasikannya, yang juga merupakan bentuk dongeng. Podcasting masih merupakan media yang sangat baru di Jerman, meskipun pertumbuhannya signifikan. Saya pikir banyak bentuk baru akan ditemukan. Broker telah membuktikan dirinya, dan sekarang orang mulai menjelajahi perbatasan di langkah berikutnya.

Neelam Farouk mengisi suara Renee Montoya, Foto: Spotify / Timothy Theissen

Radio minggu ini: Bisakah merek besar dan menawan seperti Batman bertindak sebagai kunci untuk membuka podcast fantasi?

Niels Bokelberg: Akan sangat bagus, saya sangat berharap begitu. Saya juga berharap Batman akan membuka pintu untuk lebih banyak podcast DC. Masih banyak pahlawan dan anti-pahlawan panas di alam semesta DC yang dapat Anda podcast dengan – dalam berbagai format podcast. Saya pikir podcast Batman seperti ini dapat memastikan banyak orang melihat bahwa Anda juga dapat memberi tahu topik lain sebagai podcast dan berani membuat sedikit lebih banyak.

“Keberhasilan podcast telah memperjelas bahwa ada keinginan besar untuk kata-kata”

Niels Bokelberg

Radio minggu ini: Anda menyebutkan pengisahan cerita berurutan sebagai aspek sentral dari podcast (tiruan). Jika Anda melihat sedikit ke belakang dalam sejarah radio, Anda akan menemukan sesuatu seperti ini pasti ada di radio di masa lalu.

Niels Bokelberg: Tentu, banyak hal yang sekarang tersedia sebagai podcast dilakukan oleh radio di masa lalu. Namun, di radio swasta semakin banyak dikatakan: orang tidak ingin sepatah kata pun, orang ingin mendengar musik. Inilah sebabnya mengapa radio – radio swasta, tetapi juga radio publik sampai batas tertentu – telah sedikit mengabaikan suku kata dalam beberapa tahun terakhir. Dan ini, menurut saya, sedikit di kaki radio saya. Keberhasilan podcast telah memperjelas bahwa ada keinginan besar untuk berbicara – ketika berbicara tentang hal-hal yang benar-benar dipedulikan orang.

Foto: Spotify

Episode baru “Batman Among the Dead” muncul setiap hari Selasa. Empat dari 10 episode yang direncanakan saat ini sedang online.