Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Selamat tinggal pada perbendaharaan: Manajer Green Vault sedang pensiun

MDR KULTUR: Ketika saya datang ke Dresden pada tahun 1993, sudah diputuskan untuk membangun kembali kastil. Konsepnya masih diproses, termasuk uang. Gudang senjata masih berada di galeri timur Galeri Alte Meister dan kubah hijau diperlihatkan di Albertinum. Bagi seorang pria berusia 37 tahun, bergabung adalah pekerjaan yang luar biasa dan tentunya sebuah tantangan. Apakah jelas bagi Anda bahwa ini akan menjadi pekerjaan karir Anda, sehingga untuk berbicara?

Dirk Sindram: Tidak, tapi ini keberuntungan besar. Saya sangat senang datang ke Green Vault, dan untuk sejarawan seni muda saya saat itu, Green Vault adalah wahyu dari jauh, karena itu benar-benar museum perbendaharaan. Ketika saya menjadi direktur Grünes Gewölbe, saya sudah berpikir: “Tidak ada yang lebih baik yang bisa terjadi pada Anda” – dan itu benar.

Apakah Anda terkejut dengan ukuran kepemilikan? Banyak karya yang masih disimpan dan membutuhkan restorasi. Warisan Luar Biasa – Apakah Anda Menyadarinya Sebelumnya?

Saya tidak menyadarinya. Tentu saja, saya melihat pameran yang sangat indah di Albertinum yang dibuat oleh Menshausen, yang juga mencoba menggambarkan kubah hijau bersejarah, yaitu perbendaharaan Barok Augustus the Strong, dengan potongan-potongan dinding dan meletakkan segala sesuatu dalam konteks. Pada tahun 1993 kantor saya masih di Albertinum dan sebuah gudang di sana. Anda tidak akan percaya berapa banyak potongan kecil yang indah dapat disatukan di gudang kecil. Dan butuh waktu lama untuk mengetahui apa yang kami miliki. Saat ini, semua barang yang sangat penting dipajang, dan sebagian kecil masih ada di gudang. Saat itu gudangnya jauh lebih besar.

Tugas selama tujuh atau delapan tahun pertama tidak hanya untuk melanjutkan museum di Albertinum, tetapi juga untuk berkenalan dengan potongan-potongan individu. Dan saya punya ide sejak awal untuk menyajikan Green Vault dalam dua bagian: di satu sisi, di Historical Green Vault, yang harus sedekat mungkin dengan apa yang dibuat August the Powerfull antara tahun 1723 dan 1729. Kemudian museum lain, the New Today Green Vault, di mana hal-hal Individu sedemikian rupa sehingga dapat ditampilkan secara optimal. Apa yang ada dalam pikiran saya adalah untuk menampilkan hal-hal yang mengubah kerajinan tangan menjadi harta seni. Selama penelitian saya, saya memperhatikan bahwa apa yang kami miliki di sana tidak hanya dibuat oleh pengrajin yang bermaksud baik, tetapi juga sesuatu yang dibuat oleh Dinglinger yang segera menghabiskan seluruh rumah di Dresden.

READ  Proyek unik: direncanakan untuk mendirikan peternakan serangga dan udang di Gießen

Mari kita tetap menggunakan istilah seni harta karun, yang Anda gunakan untuk hal yang sangat berbeda: untuk cangkir nautilus dan untuk mesin robot kecil yang rumit – apa gunanya istilah itu?

Harta seni memang barang mewah, barang koleksi. Mari kita tetap dengan cangkang Nautilus: mereka datang dari jauh, dari Indonesia. Hari ini Anda terbang ke sana dan hari berikutnya Anda mungkin akan kembali lagi. Tapi saat itu Anda harus pergi ke sana dengan kapal selama berminggu-minggu dan berbulan-bulan untuk mendapatkan sesuatu seperti itu sebagai komoditas. Mereka baru saja keluar di pasar, dan mereka didekorasi dan dibentuk seperti mug yang bisa Anda minum. Tapi tidak ada yang meminumnya, itu hanya barang untuk dikoleksi, seperti lukisan Andy Warhol atau Boyce hari ini. Sesuatu yang baru saja Anda masukkan ke dalam harta karun Anda. Kubah ini tersebar luas. Itu sebenarnya milik reputasi baik setiap pangeran.

Seperti biasa, Augustus dewasa yang kuat, dia sudah memiliki perbendaharaan terbesar saat itu dan syukurlah itu disimpan. Seni harta karun sebenarnya adalah hal yang sama sekali tidak berguna, seperti kopi emas di mana Anda tidak boleh minum kopi karena jari atau email Anda terbakar dan kemudian rusak. Ini hanya barang kolektor. Ini adalah sesuatu yang ditentang oleh pikiran borjuis, yang selalu ingin dimanfaatkan. (…) Selain seni harta karun, ada juga kerajinan emas dan perak dan kerajinan emas, yang juga digunakan di atas meja pada waktu itu dan yang kemudian diperkenalkan di Green Vault. Tapi Treasure Art berpura-pura bisa menggunakannya dan itu mengarah pada daya tarik.

Di kastil, kami mencoba untuk segera merasakannya: di satu sisi, menggunakan kaca anti-reflektif, agar tidak terlalu banyak mengungkapkan batas, sehingga untuk berbicara, tetapi untuk memberikan perasaan bahwa Anda benar-benar dapat merasakannya. setidaknya dengan matamu. Di mana ada museum seperti Green Vault dari abad ke-18, Anda dapat berjalan masuk dan kemudian berdiri tepat di depan harta seni tanpa dinding kaca atau apa pun di antaranya. Atau pergi ke museum lain dengan tenda Turki 20 meter dan segera Anda akan berada di lapangan turnamen dan kuda-kuda berdiri ke arah Anda. Jadi kedekatan ini adalah sesuatu yang kita gunakan untuk menciptakan ketegangan baru berulang kali. Sangat penting bagi saya untuk menciptakan rumah yang tidak membosankan, selalu memberikan wawasan baru.

Diwawancarai oleh Birgit Fritz dengan MDR KULTUR.