Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sensasi pemilihan: Orang asing Pedro Castillo menjadi presiden Peru – Politik Luar Negeri

Entah dari mana ke pusat kekuasaan!

Enam minggu setelah pemilihan putaran kedua, pengadilan pemilihan mengumumkan kandidat sayap kiri Pedro Castillo, 51, sebagai presiden baru Peru. Kandidat Marxis-Leninis Berry Lieber menerima 50,12 persen suara, demikian diumumkan oleh Electoral Tribunal. Populis sayap kanan Keiko Fujimori (46 tahun) memenangkan 49,87 persen di putaran kedua pemilihan.

Dalam beberapa minggu terakhir, Pengadilan Pemilihan harus mempertimbangkan sejumlah keluhan dan banding, terutama dari kubu Fujimori, itulah sebabnya pengumuman pemenang tertunda sekitar satu setengah bulan. Pada akhirnya, ada lebih dari 44.000 suara di antara kedua lawan.

Kemenangan pemilihan Castillo adalah tamparan keras di hadapan elit politik Lima. Sebagai orang luar mutlak, dia memenangkan putaran pertama pemilihan pada bulan April, tetapi sebelum kampanyenya dimulai dia bahkan tidak memiliki akun Twitter.

Seorang guru di sekolah desa tiba-tiba di Istana Republik

Dia berasal dari keluarga petani di provinsi utara Chota dan memimpin pemogokan guru pada tahun 2017. Pemerintah menuduhnya memiliki hubungan dengan simpatisan kelompok pemberontak sayap kiri Shining Path. Namun, juga dikatakan bahwa di masa mudanya ia tergabung dalam organisasi bela diri petani untuk melindungi diri dari pemberontak.

Sedikit yang diketahui tentang keyakinan politiknya dan tim pemerintahannya. Dia menyatakan bahwa jika dia memenangkan pemilihan, dia akan membangun negara sosialis, mengontrol media dan menghapus Mahkamah Konstitusi. Selama kampanye pemilu, ia juga mengkampanyekan reformasi konstitusi, restrukturisasi sistem pensiun, dan nasionalisasi industri gas.

Saham ambruk setelah tanda-tanda kemenangan pertama bagi kandidat sayap kiri muncul. Setelah kemenangan Castillo, pengamat khawatir pelarian modal dari investor asing. Hingga saat ini, Peru dianggap sebagai pasar yang sangat liberal di kawasan tersebut.

READ  Yunani membela penggunaan senjata sonik terhadap migran

Segera, penasihat ekonomi calon presiden mencoba menegaskan bahwa Castillo memiliki lebih banyak kesamaan dengan mantan Presiden Brasil Luiz Inácio Lula da Silva daripada dengan mantan Presiden sosialis Hugo Chavez dari Venezuela.

Faktanya, Castillo adalah solusi sementara. Dia hanya terpilih sebagai kandidat utama Per Libre dari Partai Marxis-Leninis karena pemimpin partai Vladimir Ceron tidak diizinkan mencalonkan diri karena tuduhan korupsinya.

Ilmuwan politik Gonzalo Pande dari El Comercio mengatakan keluarga Castillo mewakili pedesaan Peru, orang-orang yang jauh dari pusat kota. Petani dan masyarakat adat khususnya hampir tidak mendapat manfaat dari pertumbuhan ekonomi Peru yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir, dan mereka masih sering hidup dalam kemiskinan yang ekstrem. Castillo menunggang kuda pada tanggal kampanye di desa-desa, berulang kali menunjukkan dirinya dalam pakaian tradisional dengan topi bertepi lebar dan mantel.

Selain itu, dia pasti mendapat manfaat dari kenyataan bahwa banyak orang Peru sangat tidak menyukai mantan Presiden Alberto Fujimori, yang putri politiknya Keiko tidak pernah secara serius menjauhkan diri.

Mantan penguasa itu menjalani hukuman penjara 25 tahun karena pelanggaran berat hak asasi manusia. Selama masa jabatannya (1990-2000), pasukan keamanan Fujimori menindak sayap kiri dan pasukan yang diduga subversif, dan Parlemen digulingkan. Selain itu, puluhan ribu wanita Aborigin disterilkan secara paksa.

Setelah orang tuanya bercerai, Keiko Fujimori dianggap sebagai ibu negara selama bertahun-tahun dan menemani ayahnya dalam berbagai perjalanan ke luar negeri. Jika dia memenangkan pemilihan, dia ingin memaafkan ayahnya.

Tetapi bahkan jika Castillo dan Fujimori menganjurkan menentang ekstremisme di tingkat politik, mereka tidak jauh tertinggal dalam pandangan sosial dan politik mereka: Castillo juga mewakili pandangan konservatif keluarga dan menentang pernikahan sesama jenis dan aborsi. Sama seperti lawan neoliberalnya, ia bergantung pada eksploitasi sumber daya alam dan tidak terlalu mementingkan perlindungan lingkungan atau hak asasi manusia.

READ  Afghanistan: Menteri Luar Negeri China berbicara dengan Taliban

Tantangan yang dihadapi presiden baru sangat besar: Peru sangat terpengaruh oleh pandemi virus corona. Ini adalah salah satu negara dengan tingkat kematian tertinggi di dunia, dan ekonomi runtuh pada 12,9 persen. Di pedalaman negara, kelompok sempalan dari organisasi gerilya Sendero Luminoso (Jalan Cemerlang) masih aktif.

Tahun lalu juga ditandai dengan konflik pahit antara pemerintah dan Kongres. Meskipun Castillos Perú Libre adalah partai terkuat di Parlemen, ia tidak memiliki mayoritas sendiri. Kongres memiliki hak yang luas di Peru, di mana anggota parlemen telah mengusir tiga presiden dari jabatannya sejak 2018.

Jika Castillo tidak berhasil mengintegrasikan sebagian besar adegan pesta yang terfragmentasi, pengalaman kekuatan berikutnya tidak akan lama datang.