Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Thailand, Korea Selatan dan Indonesia berdebat: Balapan F1 lainnya di Asia?

Thailand, Korea Selatan dan Indonesia berdebat: Balapan F1 lainnya di Asia?

(Motorsport-Total.com) – Managing Director Liberty Greg Maffei yakin peluang Grand Prix di Asia Tenggara tinggi: Thailand, Korea Selatan, dan Indonesia tertarik menjadi tuan rumah balapan Formula 1 di tahun-tahun mendatang – bukan tidak mungkin!

Greg Maffei yakin balapan lain mungkin terjadi di Asia

Formula 1 percaya bahwa tiga balapan di Amerika Serikat sudah cukup untuk melayani pasar ini, sehingga mereka fokus ke wilayah lain untuk menangkap minat global yang semakin besar terhadap balap Formula 1.

Pada sebuah acara yang diadakan di Monaco pada Kamis malam Bisnis otomotifDi Motorsport Network, situs afiliasi dari Motorsport-Total.com, Maffei mengatakan kesuksesan Grand Prix Tiongkok menunjukkan potensi pendapatan.

“Kami beruntung bisa kembali menyelenggarakan perlombaan di Tiongkok tahun ini setelah empat tahun,” kenang CEO Liberty. “Ini sukses besar. Minat terhadap Tiongkok telah meledak, sekarang kami memiliki pengemudi asal Tiongkok.”

Balapan Formula 1 di Thailand segera?

“Ketika Anda memiliki pembalap dari satu negara dan tim dari satu negara, penting untuk melihat identitas budayanya. Itu sebabnya sangat bagus melihat perkembangan Tiongkok. Tapi ada banyak peminat di Asia, kami mencari minat” Banyak kota-kota di Asia, seperti yang Anda katakan: kami Formula dari Thailand, Seoul dan Indonesia.1 Ada banyak tempat yang ingin mengadakan perlombaan.

“Kami benar-benar melihat di mana fans kami berada, di mana mereka bisa berada, siapa yang bisa berlomba besar dan siapa yang bisa berlomba – dan semua persimpangan dari ketiga lingkaran tersebut,” kata Maffei. “Saya pikir Anda bisa dengan mudah menjalani balapan kedua di Asia Tenggara [neben China] Temukan.”

Mafi: GP Las Vegas sukses total

Maffei yang didampingi perwakilan terkemuka Grand Prix Las Vegas pada acara Kamis malam itu menjelaskan bagaimana Formula 1 bisa lebih memahami preferensi para penggemar melalui keputusannya untuk bertindak sebagai penyelenggara.

“Kami benar-benar telah mengubah permainan dalam banyak hal,” kata CEO Liberty. “Pertama, ini adalah bisnis B2B di mana kami memasok produk ke pengiklan lokal, yang kemudian menjualnya. Namun dengan F1TV dan acara yang kami selenggarakan sendiri, seperti di Las Vegas,” katanya, “kami memahami para penggemar dengan lebih baik. Lebih baik.”

“Kami adalah perusahaan yang bergerak langsung ke konsumen, dan kami memahami kebutuhan mereka. Hal ini memungkinkan kami untuk belajar lebih baik dan merespons kebutuhan mereka dengan lebih baik dari waktu ke waktu, termasuk di Las Vegas. Jadi saya sangat bersemangat untuk melihat apa yang bisa kami capai bersama . Ini akan menjadi pertunjukan yang hebat, dan akan sama menariknya dengan tahun pertama.” Saya yakin begitu.”

Katakan ya untuk paddock paling gila musim ini!

Kevin Schueren membawa Anda dalam tur singkat ke paddock di Grand Prix Las Vegas, menunjukkan, antara lain, kapel tempat Jacques Villeneuve menikah dan “Cawan Suci” Formula 1, paddock.

Untuk bagian video

Setelah penayangan perdana Grand Prix Las Vegas musim lalu yang sukses, meskipun ada masalah pada hari pertama karena penutup lubang got terlepas, Maffei mengharapkan acara yang lebih baik lagi tahun ini.

F1 belajar dari GP Las Vegas

Ditanya apa yang dia harapkan di Grand Prix Las Vegas kedua, Mafi menjawab: “Saya berharap kita memiliki balapan yang serupa atau bahkan lebih baik. Saya harap kita tidak pensiun dini – itu bagus!”

READ  Werder Bremen dengan BVB dan Gladbach untuk Indonesia?

“Saya pikir latihan kami berjalan sangat baik dan kami hanya bisa berharap balapannya akan bagus. Saya berharap kami akan belajar memperbaiki keadaan dan belajar melakukan sesuatu dengan lebih efisien karena terkadang kami bergerak terlalu cepat.”

“Saya sangat berterima kasih kepada tim GP Las Vegas dan mitra kami atas kecepatan kami menyelesaikan ini. Sungguh menakjubkan bisa menyelesaikan balapan ini dalam 15 bulan dari nol. “Lain kali kami akan menjadi lebih pintar dan kami akan menjadi lebih baik lagi. efisien dan tidak akan mengganggu masyarakat.”