Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Warga Kanada terpaksa meninggalkan Bali: Guru yoga dilarang menghadiri kelas orgasme

Orang Kanada harus meninggalkan Bali
Guru yoga dilarang berbagi orgasme

Di Bali, seorang guru yoga mempersiapkan kliennya dengan orgasme melalui latihan relaksasi. Pihak berwenang sama sekali tidak antusias dengan pertunjukan Kanada dan takut akan reputasi pulau liburan itu. Hasilnya: pria itu harus meninggalkan negara itu.

Karena dia menjanjikan kliennya “orgasme melalui yoga”, Kennedy ditolak masuk ke pulau Bali di Indonesia. Pihak berwenang mengatakan Christopher Kyle Martin menunjukkan kurangnya rasa hormat terhadap tradisi dan nilai-nilai lokal. Orang Kanada itu sebelumnya mengumumkan kursusnya “Orgasme Seluruh Tubuh Tantra” seharga €20 online.

Di Indonesia, acara tersebut menjadi viral di jejaring sosial dan membuat marah beberapa kelompok konservatif. “Kegiatan seperti ini dapat merusak reputasi Indonesia dan Bali sebagai tujuan liburan. Itu tidak menghormati adat Bali,” kata Gubernur Ai Wayan Koster dalam konferensi pers yang dihadiri Martin dan pejabat perbatasan yang bertanggung jawab. “Jika Anda ingin kembali, Anda harus menghormati adat kami,” kata gubernur kepada orang Kanada itu.

Otoritas imigrasi di pulau liburan mayoritas Hindu telah mengkonfirmasi bahwa Martin, yang memasuki negara itu dengan visa turis pada bulan April, telah diusir dari pulau itu. Namun, ia membantah jika mata kuliah yang dipelajarinya termasuk aktivitas seksual. Sebaliknya, itu seharusnya terutama tentang teknik pernapasan.

Bali telah mengusir orang asing beberapa kali di masa lalu yang mengabaikan adat dan hukum pulau itu. Tahun lalu, misalnya, seorang guru yoga Suriah dilarang menggelar acara ramai yang melanggar langkah Corona. Seorang influencer Rusia baru-baru ini masuk ke toko dengan masker wajah untuk menonton video.

READ  Cuaca di Bavaria: Perubahan besar sudah dekat - kekurangan kegelapan yang sudah akut