Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Wartawan BILD tentang serangan Rusia: ‘Kami tahu: kami bisa saja mati’ – Politik Luar Negeri

Mereka menyebut jalan menuju Lysichansk “jalan menuju neraka” (jalan menuju neraka): tentara Rusia menembak semua yang bergerak di sana – pada Rabu sore kami juga demikian!

Kami berangkat pagi-pagi sekali untuk berbicara dengan warga sipil di Lysechhansk di Ukraina timur, untuk melihat kehancuran, untuk melihat sendiri. Tempat itu sedang diserang secara intens oleh tentara Rusia dan mengancam akan dikepung.

Saat kami kembali pada siang hari di jalan terakhir ke luar kota, serangan terjadi! Empat ledakan berada beberapa meter di depan kita. Tak lama kemudian, terjadi ledakan lagi, dan jendela kami pecah.


Anggota BILD tidak terluka dan kaca mobil pecahFoto: Giorgos Motavis


Reporter BILD Paul Runzheimer bersembunyi dari tembakan Rusia di kursi belakang mobil

Reporter BILD Paul Runzheimer bersembunyi dari tembakan Rusia di kursi belakang mobilFoto: Giorgos Motavis

Kami berlomba secepat yang kami bisa, di sepanjang jalan tanah, debu berputar-putar di udara, dan kami hampir tidak bisa melihat apa pun. Ini adalah jalan menuju neraka.

Kami masih bisa mendengar pengeboman dari jauh, tetapi setelah setengah jam kami berhasil keluar dari jalan yang sedang diserang oleh tentara Rusia.

Kami bertiga saling berpelukan. Kami tahu kami bisa saja sudah mati sekarang.


Wakil Bild Paul Runzheimer (kanan), fotografer Giorgos Motavis dan reporter Vadim Moiseenko berdiri di depan mobil mereka setelah ditembak oleh pasukan Rusia.  Jendela belakang benar-benar hancur

Wakil BILD Paul Runzheimer, fotografer Giorgos Motavis dan reporter Vadim Moiseenko berdiri di depan mobil mereka setelah ditembak oleh pasukan Rusia. Panel belakang benar-benar rusak (kanan)Foto: Giorgos Motavis

Seorang reporter Prancis dibunuh di sini hanya beberapa minggu yang lalu. Hampir dua puluh wartawan tewas dalam perang Ukraina sejauh ini.

Kengerian yang kita saksikan juga menunjukkan betapa sengitnya perang di Timur. Apa yang kita lihat di Lysychansk menunjukkan drama penuh perang. Orang-orang yang telah tanpa air selama berbulan-bulan dan tidak ada listrik. Banyak bangunan yang hancur total, seperti pusat budaya yang dihancurkan oleh serangan udara.

Militer Rusia tidak ingin kengerian itu dilaporkan. Mereka juga mencoba mengintimidasi wartawan dengan serangan mereka terhadap wartawan.

Kami dan BILD akan terus melaporkan dari situs!

“Perang Putin” – Pengguna aplikasi dapat mendaftar untuk buletin baru kami di sini!

READ