Berita Utama

Berita tentang Indonesia

16 Tahun di Guantanamo: Tahanan Membuka Tentang Penyiksaan CIA

16 Tahun di Guantanamo: Tahanan Membuka Tentang Penyiksaan CIA

Ditahan setelah 16 tahun di Guantanamo

“Semakin kamu bekerja sama, semakin kamu menyiksaku”

Jumat, 03/02/2023 | 08:10

Amerika Serikat telah membebaskan seorang warga Pakistan yang telah dipenjara di Teluk Guantanamo selama 16 tahun setelah dia meributkan tuduhan penyiksaan oleh CIA. Pada hari Kamis, Departemen Pertahanan AS mengumumkan bahwa Majid Khan selanjutnya akan tinggal di negara bagian Belize di Amerika Tengah.

Pria berusia 42 tahun itu ditangkap di Pakistan pada tahun 2003. Dia disiksa oleh CIA selama interogasi selama bertahun-tahun dan kemudian dipindahkan ke Guantanamo. Pada Oktober 2021, dia dijatuhi hukuman 26 tahun penjara karena mendukung organisasi teroris Al Qaeda.

Seorang Pakistan yang ditahan berbicara tentang metode penyiksaan yang digunakan oleh CIA

Namun, dia dijanjikan pembebasan lebih awal sehubungan dengan pengakuan bersalah sebelumnya. Khan telah mengaku bersalah atas keterlibatannya dalam rencana yang gagal untuk membunuh mantan penguasa militer Pakistan Pervez Musharraf dan kemudian bertindak sebagai pemberi dana untuk serangan Islam di sebuah hotel di Indonesia.

Pada sidang hukumannya pada tahun 2021, Khan memberikan kesaksian yang mengerikan tentang penyiksaannya di tangan CIA. Itu adalah paparan publik pertama tentang metode penyiksaan yang digunakan oleh seorang tahanan yang dipindahkan ke Guantanamo setelah serangan teroris 9/11.

Bahkan setelah dia mengakui kejahatannya, mereka terus menyiksanya

Khan menceritakan diperkosa, dipukuli dan disiksa dengan air oleh interogator CIA. Dia ditahan di sel gelap selama beberapa hari, beberapa di antaranya digantung dengan rantai, tanpa makanan atau pakaian, sementara musik keras dimainkan dan penjaga menuangkan air es padanya. Dia mengakui tindakannya tetapi masih disiksa: “Semakin saya bekerja sama dan memberi tahu mereka, semakin mereka menyiksa saya.”

iklan

Pentagon sekarang mengatakan bahwa Khan telah memenuhi kewajibannya berdasarkan perjanjian kerja sama dan karenanya memperoleh pengurangan hukuman. Belize telah setuju untuk menerima Pakistan. “Saya telah diberi kesempatan kedua dalam hidup dan saya berniat memanfaatkannya sebaik mungkin,” kata Khan dalam pernyataan yang disebarkan oleh pengacaranya. “Saya sangat menyesali apa yang saya lakukan bertahun-tahun yang lalu dan menerima tanggung jawab untuk itu.”

Masih ada 34 tahanan di Guantanamo

Menurut Khan, dia kini ingin membuka restoran atau food truck di Belize. “Saya seorang juru masak yang luar biasa dan ingin memperkenalkan makanan Pakistan kepada semua orang di negara baru saya.” 3.000 kematian dihasilkan. Saat ini ada 34 tahanan di kamp kontroversial tersebut.

READ  Fakta Ciuman: 6 Fakta Menakjubkan Tentang Memeluk, Memukul, dan Berciuman