Berita Utama

Berita tentang Indonesia

3 Argumen Umum Menentang Penyangkalan Keberlanjutan

3 Argumen Umum Menentang Penyangkalan Keberlanjutan

“Secara umum, penilaian siklus hidup saya sama sekali tidak penting” – apakah pernyataan seperti itu terdengar akrab bagi Anda? Kami secara teratur menghadapi argumen yang diduga menentang keberlanjutan. Saatnya memberi Anda bantuan untuk berdebat tentang cara membatalkan alasan ini.

Keberlanjutan kini telah mencapai perdebatan sosial – akhirnya. Tetapi semakin banyak orang hidup lebih berkelanjutan, semakin besar resistensinya. Dia suka mendandani dirinya sendiri dengan argumen yang menentang keberlanjutan.

Argumen yang salah terhadap keberlanjutan

Kami telah mengumpulkan tiga alasan paling umum untuk menentang hidup berkelanjutan dan menjelaskan mengapa itu tidak benar. Anda siap untuk diskusi selanjutnya dengan teman dan keluarga.

1. “Lagi pula, saya tidak bisa menghentikan krisis iklim sendirian.

Sebanyak kami ingin menjawab sederhana: “Ya!” – Alasan di balik pernyataan ini sedikit lebih kompleks, karena tanggung jawab tersebar di banyak pundak. Itu benar, Anda sendiri tidak dapat menyelamatkan dunia, tetapi Anda sendiri dapat melakukan banyak kerusakan pada dunia (lingkungan): setiap potongan daging murah dari distributor menyebabkan penderitaan hewan. Setiap potongan sampah plastik dapat berarti kematian hewan jika plastik tertelan. Setiap kilometer yang Anda kendarai dengan mobil pembakaran mencemari udara dengan asap knalpot.

Anda mungkin tidak (belum) selalu memiliki kesempatan untuk menghindari semua pencemaran lingkungan, tetapi terkadang Anda melakukannya. Dan Anda dapat bekerja untuk memastikan bahwa politik dan bisnis menciptakan kondisi kerangka kerja yang diperlukan (seperti transportasi umum yang terjangkau dan berkembang dengan baik) dalam kasus lain juga.

Atau apakah Anda ingin melihat kembali kehidupan Anda nanti dan menyadari bahwa Anda bahkan belum mencoba menjalani kehidupan yang hijau? Dan bahwa Anda menunggu orang lain untuk mengambil langkah pertama? Dengan situasi ini, sulit untuk mengetahui apakah orang lain tidak merasakan hal yang sama seperti Anda.

READ  Permintaan Pasar Resistor Semikonduktor Global, Strategi Pengembangan, Tren Masa Depan 2022-2029 | Grup Fujifilm, JSR, Hitachi Chemicals

Kabar baiknya adalah: Anda tidak sendirian. Perlindungan lingkungan dan iklim selalu ditampilkan di masyarakat, bahkan jika keputusan politik biasanya memakan waktu lebih lama. Semakin banyak perusahaan juga bekerja untuk menjadi lebih berkelanjutan. mengapa? Karena semakin banyak orang yang hidup (semakin) berkelanjutan dan mereka juga menuntut perilaku ini dari perusahaan. Jadi, jika Anda adalah panutan, itu meningkatkan tekanan pada bisnis dan politisi untuk mengikutinya. Dan bersama-sama kita bisa mencapai banyak hal.

Tip Bacaan: 5 Kemenangan Konservasi: Apa yang Telah Dicapai Gerakan Lingkungan

2. “Kami di Jerman tidak banyak berkontribusi terhadap perubahan iklim dari perspektif global, mari kita mulai dulu dari China. “

Argumen palsu menentang keberlanjutan ini salah karena dua alasan: pertama, Jerman telah lama berkontribusi lebih banyak terhadap pemanasan global daripada Cina, dan kedua kita di Jerman hidup “dengan utang”.

Siapa yang memikul tanggung jawab historis atas krisis iklim? huruf karbon muncul dalam satu video Selama waktu kumulatif, negara mana yang bertanggung jawab atas bagian terbesar dari emisi karbon dioksida dalam kaitannya dengan bahan bakar fosil, penggunaan lahan dan kehutanan sejak Revolusi Industri. Ini jelas menunjukkan bahwa Jerman bukanlah pemain kecil seperti yang diklaim banyak orang di negara ini.

Amerika Serikat memimpin peringkat dari tahun 1850 hingga 2021 dengan selisih yang jelas, dan Jerman secara konsisten berada di antara sepuluh penghasil emisi CO2 terbesar di dunia sejak 1866. Pada tahun 1903, Republik Federal China menyusul dan berada di “lima teratas” hingga 2004. Baru pada tahun 1982 emisi China yang bersejarah melebihi Jerman lagi. Dan tahun lalu, bersama dengan AS, Cina, Rusia, Brasil, dan Indonesia, hanya lima negara yang mengeluarkan lebih banyak karbon dioksida daripada Jerman.

READ  Harapan untuk menyelamatkan iklim di KTT PBB | Pasar Makro

Secara historis, Jerman membawa beban CO2 yang tinggi, tetapi bagaimana dengan hari ini?

Sejak pemerintah federal yang baru mengambil alih kekuasaan, ada kesan bahwa Jerman melakukan banyak hal dalam hal perlindungan iklim; Seperti percepatan ekspansi energi terbarukan atau rencana akhir prematur pembangkit listrik tenaga batu bara. Di sisi lain, China sedang bersiap karena permintaan energi yang meningkat (selain perluasan sumber energi terbarukan) terus menambang batu bara.

Karena China saat ini adalah negara dengan emisi karbon dioksida tertinggi di dunia (dihitung secara agregat, bukan per kapita!), tentu saja harus dipikirkan ulang juga. Tapi kita tidak bisa memaafkan diri kita sendiri dengan mengatakan bahwa orang Cina memiliki jejak karbon yang besar, tersandung di belakang dan merasa nyaman dengan apa yang telah dicapai sejauh ini.

Karena perilaku konsumen di Jerman berdampak pada pencemaran lingkungan dan emisi gas rumah kaca di China. China memproduksi banyak barang murah untuk Jerman, Eropa, dan seluruh dunia. Selama kita membeli barang-barang ini dan permintaannya tetap tinggi, pasokannya tidak akan berubah secara signifikan.

Tapi tuntutan kita harus berubah, karena Earth Overshoot Day juga terjadi lebih awal di Jerman setiap tahun. Tahun ini terjadi pada 4 Mei. Artinya: mulai sekarang, orang Jerman hidup dengan agama. Republik Federal telah menggunakan sumber daya sebanyak negara seukurannya dalam satu tahun.

Hari overshoot di Jerman (Foto: overshootday.org)

Grafik tersebut dengan jelas menyatakan: Jika semua orang hidup mewah seperti yang kita lakukan di Jerman, kita akan membutuhkan ketiga tanah itu alih-alih tanah yang tersedia bagi kita. Ya, nilainya juga tinggi untuk China, tetapi 2,4 lebih rendah dari Jerman.

Tidak sopan mengkritik orang di negara lain ketika mereka menginginkan gaya hidup yang telah lama kita nikmati tetapi belum siap untuk diubah. Selama bertahun-tahun, manusia dan alam di negara lain telah menanggung biaya sosial dan lingkungan dari kemakmuran kita.

3. “Tidak semua orang mampu membeli keberlanjutan.

Mengingat kenaikan harga pangan yang terkadang tajam, argumen ini saat ini muncul kembali. Karena: Tidak semua orang mampu membeli barang sehari-hari di pasar organik atau toko grosir. Tetapi bekerja dan berbelanja secara berkelanjutan tidak hanya berarti bersepeda ke toko pertanian dengan sepeda kargo. Jika Anda hidup secara berkelanjutan, Anda bahkan dapat menghemat uang di banyak bidang:

Bersepeda menenangkan lalu lintas kota dan dengan demikian memastikan udara yang lebih bersih.
Hal-hal sehari-hari yang berdampak besar: Bersepeda mendinginkan lalu lintas kota dan menyediakan udara yang lebih bersih. (Foto: CC0/Pixabay/Pikografi)

Kenyataannya adalah bahwa orang miskin tidak dapat hidup secara berkelanjutan atau secara pribadi tidak berkelanjutan. Karena makanan organik dan kosmetik alami tidak hanya mahal, tetapi juga perjalanan udara dan barang konsumsi baru.

Jadi kebijakan iklim yang sukses tidak harus meningkatkan biaya segalanya, tetapi harus memastikan bahwa alternatif ramah iklim terjangkau. Kita seharusnya tidak memainkan krisis iklim dan ketidaksetaraan sosial satu sama lain, tetapi solusi harus ditemukan untuk keduanya.

** ditandai dengan ** atau oranye digarisbawahi Beberapa tautan ke sumber pemasok adalah tautan afiliasi: Jika Anda membeli di sini, Anda secara aktif mendukung Utopia.de, karena kami kemudian menerima sebagian kecil dari hasil penjualan. informasi lebih lanjut.

Apakah Anda menyukai posting ini?

Terima kasih sudah memberikan suara!

Kata kunci: masyarakat transisi energi, krisis iklim, keberlanjutan, kebijakan lingkungan