Berita Utama

Berita tentang Indonesia

3- Stok komoditas yang mendapatkan keuntungan dari kenaikan harga tembaga, biji-bijian dan kayu

3- Stok komoditas yang mendapatkan keuntungan dari kenaikan harga tembaga, biji-bijian dan kayu

Meningkatnya optimisme tentang ekonomi global telah menyebabkan peningkatan yang mengejutkan pada berbagai komoditas tahun ini, yang mendorong beberapa orang membicarakan siklus baru komoditas super.

Harga naik ke level tertinggi dalam 10 tahun saat diperdagangkan mendekati level tertinggi delapan tahun di AS. Futures naik juga, mengakhiri beberapa minggu terakhir dengan serangkaian tertinggi sepanjang masa.

Akibatnya, Invesco DB Commodity Tracker (NYSE 🙂 – salah satu ETF terpenting di sektor ini – telah meningkat sekitar 22% sejak awal tahun dan mencapai level tertinggi sejak Oktober 2018. Sebagai perbandingan: naik 11,5 % dalam periode yang sama.

Di bawah ini kami perkenalkan tiga perusahaan penting di sektor ini. Masing-masing layak dipertimbangkan mengingat kenaikan harga komoditas dunia.

1. Freeport McMuran

  • Evolusi harga saham sejak awal tahun: + 48,7%

  • Nilai pasar: $ 53,6 miliar

Freeport-McMoran (NYSE :), sebelumnya dikenal sebagai Freeport-McMoRan Copper & Gold, adalah salah satu perusahaan pertambangan publik terbesar di dunia. Perusahaan yang beroperasi di Amerika Utara, Amerika Selatan, dan Indonesia ini utamanya mencari molibdenum dan mineral lainnya.

Saham FCX telah meningkat tahun ini, naik hampir 50% sejak awal tahun, karena kenaikan harga logam dasar telah membuat produsen komoditas menjadi favorit investor. Secara tahunan, saham raksasa pertambangan itu mengembalikan 337%.

Freeport naik ke level tertinggi sejak November 2012 pada hari Selasa sebelum menutup perdagangan pada level tertinggi sepuluh tahun di $ 38,69, memberi penambang yang berbasis di Phoenix, Arizona itu kapitalisasi pasar sekitar $ 53,6 miliar.

Sebagai salah satu produsen tembaga terbesar di dunia, perusahaan mendapat keuntungan dari kenaikan harga, yang baru-baru ini naik di atas $ 4,50 untuk pertama kalinya sejak Maret 2011. Ini berarti harga logam merah lebih dari dua kali lipat dari tahun sebelumnya. lalu ketika penguncian yang dipicu oleh pandemi mendorong kontrak berjangka menjadi kurang dari $ 2,20.

Sentimen investor terus membaik minggu lalu karena Freeport and Revenue merilis angka penjualan yang meningkat secara signifikan dari tahun ke tahun, sebagian besar disebabkan oleh volume penjualan yang lebih tinggi dan harga tembaga yang lebih tinggi.

READ  WWF: Uni Eropa adalah pusat perdagangan hiu

Penambang melaporkan pendapatan $ 0,51 per saham untuk kuartal pertama, dibandingkan dengan kerugian per saham sebesar $ 0,16 pada kuartal tahun lalu. Pendapatan meningkat 74% tahun ke tahun menjadi $ 4,85 miliar, pertumbuhan pendapatan tercepat dalam lebih dari delapan kuartal.

Menurut Freeport, tembaga menyumbang sekitar 80% dari penjualan di kuartal yang sedang ditinjau.

Freeport-McMoRan menaikkan target penjualan tembaga dari 4,2 miliar pound menjadi 4,3 miliar pound pada 2022.

Alternatif: Cooper Selatan (NYSE :), Rio Tinto (NYSE 🙂 und Valero Energy Corporation (NYSE 🙂

2. Weyerhaeuser

  • Evolusi harga saham sejak awal tahun: + 17,4%

  • Nilai pasar: $ 29,2 miliar

Weyerhaeuser (NYSE 🙂 – salah satu pemilik hutan pribadi terbesar di dunia – adalah produsen kayu lunak terbesar di Amerika Serikat dan memiliki kapasitas produksi kayu gergajian tertinggi dalam industri di seluruh dunia. Perusahaan ini juga merupakan salah satu produsen produk kayu terbesar di Amerika Utara.

Saham Seattle, Washington Wood Real Estate Fund (REIT) telah secara signifikan mengungguli pasar yang lebih luas selama setahun terakhir, naik 200% dari level terendah 10 tahun di $ 13,10 pada Maret 2020. Nilai saham telah meningkat lebih dari 17% tahun ini karena harganya diuntungkan dari harga yang lebih tinggi untuk kayu gergajian.

Saham WY naik ke level tertinggi sepanjang masa di $ 39.87 kemarin sebelum ditutup pada $ 39.38. Weyerhaeuser saat ini bernilai $ 29,2 miliar di bursa saham.

Weyerhaeuser, yang memiliki atau mengendalikan sekitar 11 juta hektar hutan komersial di Amerika Serikat dan mengelola 14 juta hektar hutan lainnya di bawah lisensi di Kanada, harus terus mendapatkan keuntungan dari perbaikan fundamental pasar kayu dalam beberapa bulan mendatang.

READ  Hukum Rantai Pasokan: Kewajiban untuk melacak semua bahan mentah

Harga bahan baku alami telah meningkat lebih dari tiga kali lipat pada tahun lalu berkat kenaikan 350%. Hal ini disebabkan kombinasi yang kuat dari masalah rantai pasokan yang terkait dengan pandemi dan peningkatan permintaan dari pembangun rumah di pasar real estat AS yang sedang berkembang pesat.

WY akan mempublikasikan data keuangan kuartal pertama pada hari Jumat, 30 April, sebelum diperdagangkan di New York. Penghasilan rata-rata diperkirakan $ 0,88 per saham, dengan pendapatan $ 2,52 miliar, meningkat 389%, atau 46%, dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Selain angka penjualan dan keuntungan, investor berharap perusahaan memperbarui pedoman setahun penuh untuk mencerminkan dampak positif dari harga kayu yang lebih tinggi pada bisnisnya.

Alternatif: West Fraser Timber (NYSE :, Boise Cascade (NYSE 🙂 dan Universal Forest Products (NASDAQ 🙂

3. Bungee

  • Evolusi harga saham sejak awal tahun: + 34,7%

  • Nilai pasar: $ 12,2 miliar

Bunge Limited (NYSE 🙂 adalah bisnis makanan dan agribisnis global terkemuka. Bisnis utama meliputi pembelian, penyimpanan, pengangkutan, pengolahan dan penjualan bahan baku pertanian dan produk bahan baku terutama jagung dan gandum serta biji bunga matahari.

Dalam hal ini, pemulihan harga biji-bijian yang berkelanjutan dalam beberapa bulan mendatang seharusnya menjadi pertanda baik bagi perusahaan. Jagung berjangka mencapai level tertinggi sejak 2013 di awal pekan, sementara kedelai dan gandum berjangka juga melonjak ke level tertinggi multi-tahun.

Prosesor biji-bijian dan minyak sayur di St. Louis, Missouri, telah meningkat hampir 123% dalam dua belas bulan terakhir, secara signifikan mengungguli S&P 500 dan S&P 500.

Saham BG naik ke level tertinggi baru $ 88,84 pada hari Selasa, level yang tidak terlihat sejak Juli 2015 sebelum ditutup pada $ 88,34, memberi grup kapitalisasi pasar sekitar $ 12,2 miliar di sana.

Bunge, yang melebihi ekspektasi untuk penjualan kuartal keempat pada awal Februari, akan mempresentasikan hasil keuangan barunya pada 4 Mei sebelum diperdagangkan di New York.

READ  CFO di Zurich: 'Kami ingin meyakinkan keuntungan yang terus meningkat' | pembiayaan perusahaan

Rata-rata, perkiraan memperkirakan raksasa pertanian itu membukukan laba per saham $ 1,54 untuk kuartal pertama, setelah kehilangan $ 1,34 per saham pada periode yang sama tahun lalu.

Pendapatan diharapkan menjadi $ 10,2 miliar, meningkat 11% dari pendapatan $ 9,2 miliar untuk periode yang sama tahun lalu. Hal ini disebabkan kinerja yang kuat pada bisnis inti pedagang agribisnis jasa pertanian dan minyak sayur.

Sehubungan dengan hal ini, meskipun keuntungan yang kuat sejak awal tahun, saham BG terlihat menarik di masa depan, mengingat posisi kepemimpinan perusahaan dalam industri biji-bijian global.

Alternatif: Archer Daniels Midland (NYSE :), Cortiva (NYSE 🙂 und Deere (NYSE 🙂