Berita Utama

Berita tentang Indonesia

45 euro untuk pizza, 15 euro untuk espresso – bahkan restoran mengalami perubahan budaya

45 euro untuk pizza, 15 euro untuk espresso – bahkan restoran mengalami perubahan budaya

  1. Beranda
  2. dunia

Harga yang tinggi juga menimbulkan kekhawatiran bagi para wisatawan di Italia. Contoh dari Liguria menunjukkan peningkatan yang parah. Tapi pemilik restoran tidak senang sama sekali.

Genoa – Wisatawan harus kuat di tahun 2023. Karena tingginya harga yang juga kami rasakan di supermarket dan toko DIY di Jerman berdampak negatif pada daerah liburan. Jadi di Italia dan Kroasia, misalnya, harga dinaikkan secara besar-besaran – karena kebutuhan, seperti yang mereka katakan. Ada banyak contoh kenaikan harga yang sangat tinggi. Tapi pariwisata juga tampaknya berubah secara umum – setidaknya itulah yang bisa Anda lihat di Liguria.

Seorang turis Liguria harus menghabiskan hampir 40 persen lebih banyak musim panas ini jika dia ingin makan, minum, atau bersantai di bawah payung di pantai Italia. Corriere della Sera. Ini kira-kira sesuai dengan kenaikan harga yang diproyeksikan oleh asosiasi konsumen “Osservatorio nazionale di Federconsumatori” sebelum musim puncak.

Liburan mahal di Italia: pengisian bahan bakar, autostrada, parkir – dan kemudian dimulai

Pemandangan pantai Alassio dan Pulau Gallinara di Italian Riviera. (gambar ikonik) © IMAGO / Zoonar.com / fabio lotti

Tentu saja, pengeluaran tidak dimulai dari pantai. Bahkan bensin lebih mahal: 2,8 persen Anda akan membayar lebih banyak musim panas ini untuk supercharged, dan 2,5 persen untuk solar. Untuk turis di Liguria, ikuti jalan tol tertinggi di seluruh negeri. Berikut adalah pencarian tempat parkir. Anda tidak dapat meninggalkan mobil di sana secara gratis. Di zona biru, Anda sekarang dibayar setidaknya €1,80 per jam. Ada banyak perbedaan: Di komunitas kecil Paraggi, biaya 60 menit sangat mahal Corriere Semua enam euro. Dua belas jam berharga 52 euro.

Untuk hotel bintang tiga di Liguria pada tahun 2023 Anda akan membayar hampir sepuluh persen lebih banyak daripada tahun sebelumnya: seminggu akan menelan biaya sekitar 1.800 euro. Tentu saja, barang-barang di sini juga lebih mahal: di Noli, satu malam di sebuah hotel pada akhir Agustus berharga 600 euro. Di Santa Marguerite Ligure, surat kabar menghitung harga 7.179 euro untuk masa tinggal seminggu untuk keluarga dengan dua anak.

READ  Perang Melawan Ukraina: Rusia dan Senjata Sibernya

Untuk dua kursi berjemur dengan payung, Anda membayar kurang dari 60 euro sehari di Noli dan Alassio di musim ramai. Di Lerici, Anda bisa mendapatkan kabin mewah dengan dua kursi geladak dan payung hanya dengan €355.

Harga Italia meroket: kejutan espresso di Liguria

Tetapi sementara kenaikan harga kursi berjemur dan hotel telah terbukti dan dibahas selama beberapa waktu, banyak wisatawan mungkin akan terkejut dengan kafe dan bar. Di Teluk Tigullio dekat Portofino, secangkir espresso di meja di alun-alun pusat hanya seharga €15. Sebotol air harganya berisik Corriere Lima euro. Anda akan membayar sepuluh euro untuk satu sendok es krim. Portofino sendiri adalah klasik yang mahal. Dan kota ini sesuai dengan reputasinya. Menurut laporan tersebut, pizza Margherita dengan pemandangan laut harganya €45.

Harga selangit ini sekarang memiliki konsekuensi yang mengerikan. Seorang ahli memperingatkan Republika Bahkan sebelum dampak Kroasia, di mana wisatawan sering membatalkan penerbangan dan penyedia layanan kemudian harus menurunkan harga agar tidak menemukan kamar hotel kosong di musim ramai. Namun justru pengaruh ini juga bisa dilihat di Italia. Menurut laporan baru-baru ini, hampir 40 persen orang Italia sama sekali tidak bepergian di musim ramai. Dan mereka yang punya cukup uang untuk berlibur mempersingkat masa tinggal mereka untuk menabung. Di Puglia, misalnya, alarm sudah dibunyikan karena orang Italia sendiri sudah berpaling karena mahalnya harga. Hal yang sama bisa dilihat di Liguria.

“Pariwisata telah berubah di sini,” kata seorang pemilik restoran dari daerah tersebut. Corriere della Sera. “Kebanyakan dari mereka adalah orang asing dan mereka memiliki kebiasaan berbeda yang harus kami sesuaikan. Kami buka lebih awal dan tutup lebih awal di malam hari. Kami harus menaikkan harga untuk itu. Jika tidak, kami tidak dapat menutupi biaya. Secara umum, ada orangnya jauh lebih sedikit.”