Berita Utama

Berita tentang Indonesia

47 kilometer dengan pesawat pribadi: penerbangan 19 menit von der Leyen menyebabkan masalah

47 km dengan pesawat pribadi
Penerbangan 19 menit Von der Leyen menyebabkan masalah

Sementara diskusi sedang berlangsung di Jerman dan negara-negara lain tentang pelarangan penerbangan pendek, kepala Komisi Uni Eropa menggunakan pesawat untuk jarak kurang dari 50 kilometer. Ursula von der Leyen harus mendengarkan kritik dari dalam partainya sendiri.

Sekretaris Jenderal Asosiasi Pembayar Pajak Eropa, Michael Jagger, mengkritik Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen untuk penerbangan 19 menit dengan jet pribadi. Von der Leyen menempuh rute ini dari Wina ke Bratislava terdekat pada bulan Juni. Dalam sebuah wawancara dengan Bild, Jagger menggambarkan penerbangan jarak pendek sebagai “dosa lingkungan.” “Ini menghabiskan banyak uang pajak, banyak waktu untuk pergi ke dan dari bandara dan yang terpenting: banyak kredibilitas.”

“Jika Anda menginginkan perubahan, Anda harus mewakilinya, jika tidak, Anda akan menjadi tidak masuk akal,” anggota Bundestag Jana Szymek dari Uni Demokrat Kristen memperingatkan mantan menteri pertahanan itu. Menurut Bild, jarak penerbangan dari Wina ke Bratislava hanya 47 kilometer, kurang dari, misalnya, dari Hamburg ke Lübeck atau dari Cologne ke Wuppertal. Akibatnya, penerbangan itu menyebabkan lebih dari satu ton emisi karbon dioksida.

Seorang juru bicara Komisi Eropa membenarkan perjalanan ke surat kabar itu: “Dengan keberangkatan dan kedatangan di Belgia, ada tujuh negara dalam dua hari perjalanan presiden. Alternatif diperiksa, tetapi tidak ada pilihan logistik lain.” Pada malam yang sama, von der Leyen terbang ke Riga dengan pesawat pribadi. Selain itu, ada kekhawatiran penggunaan penerbangan berjadwal atau kereta api akibat Corona.

READ  Setelah serangan di Kabul: balas dendam! Drone AS Tewaskan Teroris Senior ISIS - Politik Luar Negeri