Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Aadorfer Karl Hostettler menerbitkan buku ketiganya

adorf

Ketika dia pensiun dini dia belajar filsafat dan psikologi – sekarang Karl Hostetler yang berusia 81 tahun sedang mempresentasikan buku ketiganya

“Apa Artinya Menjadi Seorang Kristen”: Ini adalah nama dari buku lain karya Aador, Karl Hostetler. Karyanya berkaitan dengan filosofi iman berdasarkan permainan pikiran dan pengetahuan spiritualnya.

Karl Hostetler mempersembahkan buku barunya.

Foto: Kurt Lichtensteiner

“Karya terbaru saya lebih ramah pembaca, mudah dipahami, dan kurang filosofis dibandingkan dua produser cetak saya sebelumnya,” kata Karl Hostetler. “Apa Artinya Menjadi Orang Kristen” adalah judul paperback setebal 125 halaman. Judulnya menunjukkan bahwa itu bukan novel sepele, melainkan subjek filsafat agama. Ini adalah kereta pemikiran dan pengetahuan spiritual pribadi yang dibuat penulis dalam hidupnya yang panjang.

Filsafat, yang sebagai ilmu di atas semua ilmu, tidak bisa membiarkan siapa pun tidak tersentuh. Hal ini juga berkaitan dengan nilai-nilai kemanusiaan yang baik dengan cara yang berbeda di semua agama. Karl Hostetler yang berusia 81 tahun menulis tentang masalah ini, setelah memasuki Universitas Zurich sebagai pensiunan dini, belajar filsafat dan psikologi dan berhasil menyelesaikan studinya lima tahun kemudian.

“Agama ada untuk kita, bukan kita manusia demi agama.”

Hostetler menjelaskan: “Faktor yang menentukan adalah perilaku terhadap semua orang, bukan hanya terhadap orang Yahudi. Karena Yesus adalah orang biasa, seorang Yahudi, dia berkata bahwa kebaikan harus dilakukan untuk semua. Yesus percaya pada kebangkitan fisik, tetapi tidak ada yang seperti itu. Kami tidak tahu apa-apa tentang Tidak ada yang lain, bahkan Yesus.”

Pernah menjadi pekerja pembangunan di Indonesia

Aadorfer pernah bekerja di Indonesia, bukan sebagai misionaris, tetapi sebagai agen pembangunan. Di sana ia menghubungi anak-anak mantan headhunter. Ayah mereka membawa pulang kepala musuh mereka yang mati karena alasan agama. Bukan karena keinginan untuk membunuh, tetapi sebagai tindakan ritual yang disertai dengan keyakinan dalam menanam padi. Ini hanyalah salah satu contoh dari banyak pengalaman pembicara.

Lusa, Rabu, 17 November pukul 19.30, Karl Hostetler akan berbagi beberapa pengalaman dan ide dari hidupnya di acara peluncuran bukunya di Perpustakaan Komunitas Aadorfer, bersama dengan minuman beralkohol. Acara ini bersifat publik. Semua pihak yang berkepentingan diundang.

READ  Gelombang penarikan berlanjut: Etilen oksida adalah karsinogen dalam banyak makanan