Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Acara – Indonesia – Goethe-Institut Indonesia

Acara – Indonesia – Goethe-Institut Indonesia

Musik elektronik eksperimental dan kontemporer dengan sentuhan jazzy











Goethe House Jakarta


Edisi terakhir rangkaian Alur Bunyi 2021 akan digelar untuk pertama kalinya dalam bentuk konser dalam format hybrid. GoetheHaus Jakarta menawarkan tempat duduk terbatas karena pandemi.

Alur Bunyi berfokus pada metode dan teknik alternatif dalam menghasilkan suara ketika berinteraksi dengan jazz.

Paronomasia merupakan hasil kolaborasi Nysia Ardi dan Indra Perkasa. Kedua musisi ini mengeksplorasi permainan frasa vokal dan menciptakan interpretasi yang imajinatif, beragam, dan menyenangkan yang juga mencerminkan realitas masa kini. Indra Perkasa yang dikenal sebagai musisi jazz juga banyak mendalami musik elektronik dan mengeksplorasi teknik komposisi baru dengan instrumen berbeda. Perpaduan dua disiplin musik memberikan kesegaran karyanya yang menantang imajinasi pendengarnya.

Nesia Ardi merupakan diva musikal bertingkat. Pengalamannya di dunia musik jazz dan pop Indonesia sebagai pemain, guru, dan arranger memberinya fleksibilitas luar biasa dalam lingkungan musik apa pun.

Kolaborasi antar seniman menghasilkan pengalaman bermusik yang unik dimana kemampuan vokal Nasya Ardi menyatu dengan dunia suara yang diciptakan Indra Perkasa dengan instrumennya.


Daftar sekarang

Indra Perkasa berbohong

Ia memulai perjalanan musiknya di sekolah menengah pada usia 12 tahun ketika ia bergabung dengan Marching Band Korps Mandarava sebagai pemain terompet bariton. Sejak itu dia sibuk dengan musik. Pada tahun 2001, ia memulai studi musiknya di Institut Musik Daya Indonesia (IMDI) yang diselesaikannya pada tahun 2006 dengan mengambil jurusan double bass.

READ  Seni Kolektif: Di Gudang Cedar Documenta - Budaya dan Hiburan

Berakar kuat pada jazz, dia telah menjadi gitaris untuk Tomorrow People Bass Ensemble sejak didirikan pada tahun 2005. Setahun setelah lulus dari IMDI, dia melanjutkan studinya dengan fokus musik film di UCLA (Los Angeles), di mana dia belajar dengan Banyak komposer film terkenal, termasuk Tom Sharpe, Robert Drasnin, Richard Marvin, dan Craig Stewart Garfinkel.

Indra pernah bekerja sebagai arranger dan direktur musik untuk proyek-proyek berikut, antara lain: “Aransemen Ulang Lagu Orisinil Dari Film Tiga Dara”, “My Little Pony – Rainbow Rocks” (musikal), “One Fine Christmas” bersama Monita Tahalea dan “Jazz Paz Salihara”. . Kelompok Indra Perkasa dan Gadgadasvara. Sebagai produser dan arranger, Indra memproduseri album dan lagu “From Behind the Window” oleh Monita Tahalia dan “Heroblah Headup” oleh Ananda Badudu. Sebagai musisi film, ia pernah berkarya di beberapa film layar lebar, antara lain “Tabula Rasa” (2014), “Labuan Hati” (2017), “Panda Jalan Gelap yang Terlupakan” (2017), “Lima” (2018), dan “Kembalinya.” ” (2018), “Semista” (2018), “6.9 Ditik” (2019), “Mudik” (2019) dan “Bybas” (2019). Pada tahun 2021, Indra menjadi bagian dari proyek digital ” Voice of X” yang diprakarsai oleh Goethe-Institut, yang menampilkan video soundtrack hasil karya seniman dan musisi (com.soundscape) Dikumpulkan. Bekerja sama dengan John Navid, Indra mengembangkan teknologi Invisible Comfort yang mampu menangkap suara dan kebisingan di Jakarta. Dia saat ini bekerja sebagai komposer film, arranger dan gitaris untuk Tomorrow People Ensemble dan Monita Tahalea. Ia juga mengajar musik film di Sjoman School of Music.

Nsya ardi

Dia terus mengembangkan karir musiknya selama sepuluh tahun terakhir sebagai musisi berpengalaman dengan sejumlah rekan terkenal, terutama di bidang jazz. Niall Goliarso, Benny dan Barry Likomahua, Indra Lesmana, Edang Ragedi, Oli Patisilano, Enda En Risa, Vera Talisa, Moka, Daniela Riyadi, Sri Hanuraja, Marcel Siahan, Harvey Maleholo, dan Ioan Valls hanyalah sebagian dari seniman karya Nesia Ardi dengan. bersama.

READ  "Belum Dipetakan" Dilarang di Vietnam: Karena Peta

Bersama Naneen Wardani, Rikki Astari, dan Yasintha Bhatiyasena, ia mendirikan band NonaRia, yang memenangkan Best Jazz di AMI Awards pada tahun 2018. Nesia menjadi semi-finalis di International Master Jam Festival 2016 dan menerima Freedom Jazz Festival Award untuk Artist of Tahun pada tahun yang sama. Selama lebih dari delapan tahun, ia terlibat sebagai pelatih vokal dan direktur vokal di berbagai proyek, termasuk bersama Harvey Malaiholo untuk album “Buku Lagu Indonesia Wayang Bayangan feat”. Harvey Malaiholo), bersama Marcell Siahaan untuk album “This is Not Jazz” dan bersama Hezki Jo untuk single “100 Milliar” dan “Melawan Takdir”.

 

Tentang proyek: Daya Tarik Bonye

detail

Goethe House Jakarta

Ciuman Kibudian Jerman
J. Sam Ratulangi 9-15
10350 Jakarta


Harga: Masuk gratis



[email protected]





Acara ini merupakan bagian dari rangkaian acara Alur Bunyi 2021.