Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Acara – Jakarta – Goethe-Institut Jakarta

Acara – Jakarta – Goethe-Institut Jakarta

Sebagai bagian dari Festival Film Dokumenter (FFD) 2017 Yogyakarta




Diskusi tentang proyek 5 pulau / 5 desa Bersama Andrianus Merdhi, Beni Nasution, Wahyu Utami Wati dan Dr. Heinrich Blomecki (Presiden Goethe-Institut Indonesia) setelah pemutaran film

Kepulauan Indonesia terbentang sepanjang 5.000 kilometer dari timur ke barat. Ini mencakup lebih dari 16.000 pulau. Atas undangan Goethe-Institut Indonesia, para pembuat film muda dari Universitas Seni Rupa Hamburg (HFBK) membenamkan diri secara intens dalam kehidupan di lima pulau berbeda ini selama tiga minggu pada bulan Maret 2016. Mereka didampingi oleh pakar budaya muda dari Universitas tersebut. Indonesia. Karya film dibuat di lokasi melalui observasi individu dan pertemuan pribadi. Berbeda dari perspektif yang berbeda di tempat dan pulau yang sama, film melakukan pendekatan, mengambil waktu, memercayai perspektifnya sendiri, dan terlibat dengan orang-orang, gambaran, dan situasi yang dihadirkannya. Panorama simultanitas dan keberagaman pun muncul.

 

Perahu

Disutradarai oleh: Yannick Kaftan

Wangi Wangi, Wakatobi. Dua perahu. Nelayan dari Desa Bago di Mula menjalani pekerjaannya sehari-hari. Pada hari ini mereka terjebak di tengah laut. Matahari sedang terbakar. Mesin perlu diperbaiki. Siapa yang bisa membantu? Di perahu lain; Dua wanita dalam perjalanan ke pasar dengan pengiriman ikan.

Bobanina

Sutradara: Anna Walkstein

Bobanhena, Halmahera, Maluku Utara. Seorang wanita menjemur cucian pada bingkai buatan sendiri yang terbuat dari batang bambu dan tali. Rutinitas masyarakat sehari-hari menentukan suasana desa Bubanhena, kuatnya keimanan, dan permasalahan yang melanda daerah tersebut.

Merah yang harus disalahkan

Sutradara: Samuel J. Heinrich

Ba, Alhambra, Kepulauan Sunda Kecil. Tengah malam hingga matahari terbit. Sepeda motor lewat dan orang-orang berkumpul di sepanjang taman yang gelap karena suara generator listrik. Kegiatan senter dan observasi antisipatif terhadap cahaya jauh. Difilmkan selama beberapa malam, film ini mengikuti pria dan wanita yang menunggu kembalinya perahu nelayan.

Impian Selaro

Sutradara: Marko Mijatovic

Di ujung selatan Indonesia, di Kepulauan Maluku, kami mengikuti mereka yang sedang dalam masa pemulihan dan mereka yang mencari kesembuhan: dukun tradisional, bidan, pendeta, veteran perang yang suka berpetualang, dan mimpi buruk mereka. “Kebiasaan”, tatanan tradisional, kekuatan ilahi dan jahat, serta fenomena modern seperti ekonomi Barat dan pengobatan tradisional, terus-menerus berdialog.

Reda sudah mati

Sutradara: Max Penyanyi
Reda Mata mengikuti penguburan menurut tradisi Marabou, salah satu adat penguburan megalitik terakhir yang ada. Para pendeta berkumpul untuk mendiskusikan pertanyaan-pertanyaan terkait kematian. Anak-anak bermain bel. Kerabat membawa lembu jantan untuk dikorbankan. Almarhum dimakamkan di ruang bawah tanah besar, yang merupakan pintu gerbang jiwa ke dunia roh.

itu 5 pulau Ini dibuat bekerja sama dengan Universitas Indonesia sebagai bagian dari proyek 5 pulau / 5 desa Goethe-Institut Indonesia dan Universitas Seni Rupa Hamburg. Proyek ini berkaitan dengan pandangan sinematik dokumenter tentang lingkungan dan jarak, waktu dan temporalitas.

detail





13.00 – 17.00







Bahasa: Bahasa asli dengan teks bahasa Inggris
Harga: Masuk gratis | Tanpa registrasi



+62 21 23550208-147


[email protected]

Institut Perancis Indonesia / Lembaga Indonesia Putri
Jalan Sajan 3
Yogyakarta 55223

READ  Otto dan Alex menempatkan humor melawan rasa takut