Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ada baiknya melihat lebih dekat pasar negara berkembang

Ada baiknya melihat lebih dekat pasar negara berkembang

Foto: Investasi Persatuan

Alina Edt, Investasi Persatuan

Obligasi pasar berkembang menawarkan premi dividen. Terlepas dari beban epidemi yang sedang berlangsung, lingkungan ekonomi akan segera membaik – yang akan mendukung pasar. Pemilihan yang cermat sangat penting untuk investasi yang sukses. Kontribusi dari Alina Eidt, Direktur Dana Pensiun Investasi Serikat

Jumlahnya mengesankan: lebih dari separuh output ekonomi global sekarang berasal dari negara-negara berkembang, hampir dua pertiga energi dikonsumsi di sana, dan lima perenam populasi dunia tinggal di sana. Hanya ketika Anda berpikir di luar kotak maka segala sesuatunya akan berada di tempat yang tepat – dan juga ketika menyangkut investasi keuangan. Pentingnya pasar negara berkembang sering diremehkan karena yang paling utama adalah masalahnya, tetapi semakin sedikit peluang yang terkait dengannya, yang menarik perhatian media.

Dunia pasar berkembang sangat luas dan beragam. Hanya menunjukkan berita utama negatif tidak akan adil untuk kelas aset ini dan menutupi perbedaan utama saat ini. Pandemi Coronavirus menghantam negara-negara berkembang dengan sangat parah, seperti Brasil atau India baru-baru ini, di mana situasi dalam sistem kesehatan genting. Tetapi ada juga negara-negara Asia yang dengan cepat menerapkan langkah-langkah penahanan yang ketat – seperti China – yang juga berhasil membatasi konsekuensi ekonominya.

Dunia terbagi dalam hal ketersediaan vaksin

Namun, lebih dari sekedar penurunan, bagaimanapun, ketersediaan luas vaksin Corona saat ini tidak tersebar luas di Pasar Berkembang (EM) seperti di Amerika Serikat dan Eropa. Ini berarti kekebalan kelompok, yaitu titik di mana suatu epidemi kehilangan potensinya, lebih jauh daripada di negara-negara industri karena tingkat vaksinasi yang lebih lambat. Selain itu, banyak negara memiliki ruang fiskal yang lebih sedikit, misalnya untuk mengurangi kerugian pertumbuhan melalui bantuan negara. Secara umum, potensi pertumbuhan negara-negara berkembang lebih banyak mengalami kerusakan akibat epidemi dibandingkan negara-negara industri.

READ  Tuduhan pasar gelap: Saham draftsking di bawah tekanan setelah serangan singkat - Cathy Wood membeli dengan harga murah | Pesan

Tapi ada tanda-tanda yang menggembirakan. Sebagai akibat dari pemulihan ekonomi global, harga banyak bahan mentah meningkat, yang menguntungkan negara-negara pasar berkembang. Ketidakseimbangan makroekonomi secara keseluruhan antar negara juga kurang terlihat dibandingkan pada tahun 2013. Pada saat itu, pengumuman Ketua Federal Reserve AS Ben Bernanke untuk mengetatkan kebijakan moneter lagi mengakibatkan kelemahan yang jelas dalam investasi pasar berkembang. Ini tidak diharapkan kali ini. Kreditor internasional seperti Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional telah berupaya untuk melakukan dialog dengan banyak negara selama krisis agar dampak finansial dari epidemi tersebut tidak mengarah pada krisis utang. Secara keseluruhan, ada tanda-tanda baik bahwa pemulihan ekonomi lebih lanjut dapat mendukung harga obligasi di pasar negara berkembang.

Oleh karena itu, obligasi pasar berkembang harus memiliki tempat dalam portofolio investasi yang terdiversifikasi. Atas dasar lindung nilai mata uang, kelas aset ini telah mengungguli obligasi pemerintah Jerman dalam beberapa tahun terakhir. Sebaliknya, risiko yang lebih tinggi seperti kisaran fluktuasi harga yang lebih besar harus diterima, sehingga investasi tahun jamak direkomendasikan. Dengan laba kotor yang diperkirakan mencapai lima persen, obligasi dolar dari pasar negara berkembang saat ini merupakan salah satu investasi paling menjanjikan di dunia dengan tingkat suku bunga rendah.

Permintaan investor yang kuat – meskipun ada kenaikan suku bunga AS

Daya tarik utamanya juga tercermin dari masuknya uang investor, yang telah berjumlah lebih dari $ 30 miliar USD sejak awal tahun. Obligasi korporasi di pasar negara berkembang juga mendapat keuntungan dari permintaan dari investor lokal. W: Obligasi pemerintah pasar berkembang dalam denominasi dolar AS telah ditangani dengan baik dengan lonjakan imbal hasil obligasi pemerintah AS sejak awal tahun. Meskipun mengalami penurunan harga (menurut JP Morgan EMBI Global Diversified Index), premi risiko untuk obligasi pasar berkembang terus berkontraksi dan aktivitas di pasar primer tinggi.

READ  Pasar sepeda akan menyaksikan pertumbuhan eksplosif pada tahun 2030 - GBS News

Akibatnya, ada peluang bagus bahwa kenaikan moderat pada imbal hasil obligasi pemerintah AS yang kami perkirakan tidak akan mengganggu pasar negara berkembang dan permintaan investor di sektor ini tetap tinggi. Meskipun pemulihan ekonomi yang kuat di AS, Federal Reserve AS kemungkinan besar akan sangat berhati-hati dalam membiarkan kebijakan moneter yang lebih ketat. Selain itu, banyak bank sentral pasar berkembang ingin menaikkan suku bunga sejalan dengan kebijakan Fed untuk menghindari arus keluar modal. Ini mendukung mata uang lokal, tetapi juga pasar obligasi.

Perbedaan yang signifikan dalam perkembangan harga

Yang penting adalah pilihannya. Sementara negara-negara seperti Argentina dan Lebanon mengalami situasi keuangan yang sangat sulit, situasi di Rusia atau Indonesia, misalnya, telah meningkat secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir – evolusi harga saham juga berbeda. Kami menyarankan untuk menghindari negara-negara dengan fondasi keuangan dan makroekonomi yang lemah yang berjuang sebelum krisis Covid-19. Sebaliknya, kami lebih memilih obligasi dari negara bagian dan perusahaan yang secara aktif bekerja dengan lembaga dan investor internasional dan menunjukkan keinginan yang kuat untuk melanjutkan jalur reformasi setelah krisis selesai.

Tidak hanya sekuritas pemerintah tetapi juga sekuritas korporasi harus mendapatkan keuntungan dari ini. Banyak perusahaan di pasar berkembang memiliki neraca yang cukup kuat dan seringkali memiliki tingkat hutang yang lebih rendah daripada pesaing pasar maju mereka. Oleh karena itu tingkat kegagalan harus dijaga agar tetap dalam batas. Namun demikian, manajemen risiko yang cermat, pemilihan aktif dan diversifikasi sangat penting dalam kelas aset ini – yang lebih mudah dikaitkan dengan dana daripada portofolio ekuitas individu.