Berita Utama

Berita tentang Indonesia

«Ada perbedaan». Jenderal Yahudi

Tuan Greenberg, saya melakukan penelitian terhadap sekitar 300.000 peserta di 57 negara. Apa yang Anda temukan?
Kami telah mengetahui selama beberapa dekade dari studi yang lebih kecil bahwa rata-rata wanita lebih baik daripada pria dalam sesuatu yang disebut teori pikiran. Dengan penelitian kami, kami ingin membawa penelitian ini ke tingkat selanjutnya dan melihat apakah temuan ini dapat diekstrapolasi ke dunia pada umumnya. Untuk ini, kami bermitra dengan peneliti dari Universitas Bar-Ilan, Universitas Cambridge, Universitas Harvard, dan Universitas Washington. Kami menemukan bahwa, rata-rata, di antara lebih dari 300.000 orang di 57 negara, performa wanita lebih baik daripada pria dalam teori pikiran.

Teori pikiran adalah istilah yang membingungkan. Apa ini?
Ada perbedaan penting antara empati dan teori pikiran dan kasih sayang. Empati itu sendiri bukan hanya satu konstruksi. Ada beberapa komponen empati. Yang pertama adalah empati kognitif. Menjelaskan proses menempatkan diri Anda pada posisi orang lain. Mengetahui apa yang diharapkan dan dirasakan orang itu, dan memprediksi bagaimana mereka akan bertindak. Ini juga dikenal sebagai teori pikiran. Empati afektif adalah komponen kedua dari empati yang melibatkan respons dengan perasaan yang sesuai. Beberapa mengatakan itu adalah perasaan yang Anda bagikan dengan orang lain. Ini adalah dua komponen utama. Empati kognitif dan empati emosional. Empati, di sisi lain, adalah subkomponen dari empati dan berhubungan dengan konteks yang sangat spesifik, yaitu bagaimana seseorang menanggapi seseorang yang membutuhkan.

Bagaimana wanita bisa mendapatkan skor yang lebih tinggi?
Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa itu adalah kombinasi dari faktor biologis dan lingkungan. Beberapa percaya bahwa ini disebabkan oleh ekspektasi peran sosial dan gender yang ditetapkan di berbagai negara atau budaya. Kami tahu ada hubungan antara teori pikiran yang berfungsi dan testosteron, tetapi penelitian kami tidak melihat genetika, pencitraan otak, atau hormon. Kami tidak dapat menarik kesimpulan tentang mekanisme biologis atau sosial. Namun, kami melakukan analisis eksplorasi yang menunjukkan bahwa semakin barat suatu negara, semakin kecil perbedaan gender antara pria dan wanita. Semakin kaya mereka, semakin tinggi PDB mereka, dan semakin mereka menghargai keragaman gender, semakin kecil kesenjangan gendernya.

READ  Bergabunglah dengan Monster Dividen sekarang? Sharedeals.de

Metode apa yang Anda gunakan dalam studi Anda?
Kami menggunakan tes yang sangat populer yang disebut tes “mind-in-the-eyes”, atau disingkat “tes mata”. Anda akan menerima serangkaian foto hitam putih yang hanya menampilkan area mata pada wajah. Untuk setiap gambar, orang tersebut diberikan empat pilihan jawaban yang berbeda, yang menggambarkan emosi untuk setiap gambar. Pilihannya berbeda di setiap kasus. sombong, menyanjung, sarkastik atau pemalu misalnya. Orang tersebut kemudian harus memutuskan deskripsi. Total ada 36 gambar yang bisa diisi dan dijawab oleh peserta.

Negara mana yang menunjukkan hasil yang sangat menarik?
Data tidak memungkinkan kami untuk membandingkan negara-negara berdasarkan teori pemikiran – misalnya, apakah Jerman lebih baik daripada rata-rata Inggris dalam tes mata. Hal ini sebagian disebabkan oleh perbedaan bahasa. Tapi kita bisa melihat bagaimana ukuran kesenjangan gender bervariasi di berbagai negara. Di Nigeria, misalnya, kesenjangan gender lebih besar daripada di Amerika Serikat atau Inggris. Perbedaan gender juga lebih besar di Indonesia.

Bagaimana Anda memilih negara?
Saat Anda mengumpulkan data dalam jumlah besar secara online, Anda tidak memiliki banyak kendali atas negara asal peserta Anda. Ini tergantung pada sejumlah faktor seperti perhatian media. Saat kami menerima data, kami melakukan apa yang disebut analisis kekuatan untuk menentukan jumlah minimum peserta yang kami perlukan untuk menguji dampaknya. Di sini kami memastikan bahwa setiap negara mencakup setidaknya 112 orang. Kami menyertakan negara yang memenuhi kriteria ini dan mengecualikan negara yang tidak.

Mengapa penelitian seperti milik Anda penting?
Teori pikiran adalah aspek fundamental, sosial, psikologis, dan perkembangan psikologi kita yang mengatur banyak interaksi sosial kita. Dalam hubungan pribadi, dalam kehidupan profesional, tetapi juga secara umum dalam kelompok yang lebih besar dan dalam masyarakat. Penting untuk memahami bagaimana ini berkembang, apa sifatnya dan sebagainya.

READ  Lebih buruk dari Corona? Letusan gunung berapi yang sangat besar dapat menghancurkan komunitas global

Apa lagi yang Anda temukan?
Kami menemukan bahwa ada perbedaan antara jenis kelamin, tetapi ada juga beberapa perbedaan usia yang tidak kentara. Misalnya, teori pikiran — rata-rata pada pria dan wanita — sedikit menurun selama masa dewasa. Ini memuncak pada usia dua puluhan dan kemudian secara bertahap menurun. Namun, masih ada perbedaan jenis kelamin di semua kelompok umur.

apa alasannya?
Mungkin ada banyak alasan untuk ini. Salah satu penyebab ini mungkin bersifat biologis dan berakar pada perubahan hormonal pada pria dan wanita. Tetapi ini adalah sesuatu yang tidak dapat kami temukan dalam penelitian seperti kami. Tetapi penelitian di masa depan harus menyelidiki ini.

Apakah hasil Anda menyelesaikan perdebatan dalam komunitas ilmiah?
Studi ini merupakan kontribusi untuk garis panjang penelitian tentang perbedaan rata-rata antara jenis kelamin. Tapi ada perdebatan panjang tentang apakah ada perbedaan antara jenis kelamin di area seperti otak atau rata-rata otak. Kami menunjukkan bahwa mereka ada. Namun, kami juga menunjukkan bahwa perbedaan gender antara pria dan wanita rata-rata relatif kecil. Wanita mencetak poin sekitar 2% lebih banyak daripada pria pada pemeriksaan mata. Sebaliknya, yang luar biasa adalah perbedaan-perbedaan ini konsisten di seluruh negara.

Lily Walter berbicara dengan profesor psikologi dan ilmu saraf Amerika, yang bekerja di Universitas Bar-Ilan di Israel dan di Universitas Cambridge di Inggris Raya.