Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ada waktu untuk bercermin dan berbagi dengan orang miskin di Indonesia

Florentine Swati, seorang pria Katolik biasa, tidak punya pilihan selain mencoba dan bertahan hidup. Penghasilan bulanannya dari menjual kartu ulang tahun dan perhiasan telah turun sekitar 70 persen sejak epidemi Kovit-19 melanda Indonesia pada Maret tahun lalu.

Dia tidak sendiri. Sejak penerapan pembatasan dan penguncian sosial untuk mencegah penyebaran virus, semua aspek kehidupan telah terguncang, sementara PHK besar-besaran telah mempengaruhi jutaan pekerja.

“Saya mengalami penurunan pendapatan terparah pada Januari. Tapi apa yang bisa saya katakan? Saya harus menghadapinya. Saya harus menafkahi keluarga,” kata ayah dua anak ini.

Dia masih merasa bersyukur. Sebagai salah satu anggota komunitas Pasir Egidio di Jakarta, ia melihat pembagian makanan gratis kepada warga jalanan setiap hari Jumat.

“Keuskupan Jakarta telah menetapkan tahun 2021 sebagai tahun refleksi. Saatnya memikirkan bagaimana saya bisa lebih peduli pada orang lain, terutama mereka yang membutuhkan lebih dari saya selama masa sulit ini, ”katanya.

Dukung jaringan jurnalis dan editor Katolik terbesar di Asia.

“Setiap hari sepanjang tahun ini saya akan meluangkan waktu untuk berdoa bagi orang miskin dan agar epidemi segera berakhir.”

Kardinal Ignatius Suharyo Hartjotmotjo dari Jakarta mengumumkan tahun istimewa itu pada 9 Januari pada Misa Minggu di Katedral Santa Maria Diangkat ke Surga di Jakarta.

Dia meminta umat Katolik untuk memainkan peran profetik sepanjang tahun, “lebih mencintai, lebih terlibat, dan lebih diberkati”.

“Kami juga diperkuat oleh Paus Fransiskus yang mengumumkan tahun St. Joseph untuk menandai 150 tahun deklarasi St. Joseph sebagai tahun global St. Joseph,” katanya untuk menghormatinya.

Dalam surat apostolik disebut Dari hati (Dengan hati seorang ayah), Paus Fransiskus menggambarkan St. Joseph sebagai seorang ayah yang penuh kasih, seorang ayah yang lembut dan penuh kasih, seorang ayah yang taat, seorang ayah yang menerima, seorang ayah yang berani secara kreatif, seorang ayah yang bekerja, seorang ayah dalam bayang-bayang.

READ  Jesuit dan pakar Indonesia Franz Magnis-Suceno berusia 85 tahun DOMRADIO.DE

“St. Joseph adalah orang yang kreatif. Dia berpartisipasi secara kreatif dalam pekerjaan keselamatan. Dia, melalui cinta dan pekerjaannya, adalah berkah bagi semua orang. Kardinal Suharyo, yang mengetuai Konferensi Waligereja Indonesia, akan mendoakannya untuk mengobarkan semangat ‘lebih mencintai, lebih terlibat, dan lebih diberkati’.

Dalam webinar baru-baru ini, Uskup Agung Vikaris Jenderal Pastor Samuel Banquest menjelaskan bahwa motto Tahun Refleksi dipilih berdasarkan beberapa dokumen gereja, seperti ensiklopedia Paus Fransiskus. Dihormati (Dalam perawatan rumah kita bersama) dan Semua saudara (Dalam persaudaraan dan persahabatan sosial) serta dokumen perdamaian dunia dan persaudaraan manusia untuk hidup bersama.

Dokumen ini ditandatangani pada 4 Februari 2019 di Abu Dhabi oleh Paus Francis dan Imam Agung Al-Azhar Sheikh Ahmed El-Tayeb.

“‘Love More’ adalah gerakan yang merefleksikan isu-isu yang terkait dengan lima pilar misi Gereja Katolik.

Lima pilar Kerigma (Injil), koinonia (Kesatuan), Menyembah (Menyembah), Diagonia (Layanan) dan Korban (Saksi).

“Program Tabungan Yesus Tunawisma adalah contoh kepedulian terhadap orang miskin. Ini diluncurkan tahun lalu, tetapi umat Katolik dapat terus menyisihkan uang untuk membantu orang miskin dan penyandang cacat sepanjang tahun ini, ”katanya.

Untuk Program Tabungan Yesus Tunawisma, umat Katolik diundang untuk menabung 2.000 rupee (kurang dari US $ 1) setiap hari selama empat periode satu tahun untuk membantu orang miskin dan cacat.

Anastasius Agus Hardono dari Gereja Keluarga Kudus di Jakarta akan menerima bantuan keuangan dari proyek ini tahun ini.

“Komunitas lingkungan saya akan mengajukan permohonan pendanaan. Secara berkelompok, kami membudidayakan ikan di kolam berukuran 6×14 meter dan menjualnya ke warga sekitar dengan harga murah, terutama yang paling terdampak wabah, ”ujarnya.

“Proyek ini sangat bermanfaat. Ini membantu meningkatkan empati dan solidaritas di antara kita sehingga kita dapat berbagi dengan orang miskin dan orang cacat. ”

READ  SBK Indonesia: Dikonfirmasi Bersamaan dan Ditunda / Kejuaraan Dunia Superbike

Selain itu, umat Katolik diundang untuk mengikuti program retret yang dilakukan oleh gereja mereka selama Prapaskah.

Gereja St. Monica di Serbang, Jakarta Barat, akan menyelenggarakan program retret virtual setiap Sabtu, 27 Februari, di Gereja St. Gabriel, Jakarta Timur.

“Gereja saya masih mempersiapkannya. Tujuan saya adalah menciptakan kegiatan konkret di antara umat paroki untuk membantu mereka yang sangat membutuhkan. Ini hal terpenting, ”kata Pastor Aloisius Susilo Wijo, dari Gereja St. Gabriel.

Keuskupan Jakarta telah menetapkan empat tema untuk proyek retret: persaudaraan dengan keluarga, persaudaraan dengan komunitas, persaudaraan dengan alam, dan persaudaraan dengan dunia digital.

Program-program yang berlangsung dari 17 Februari hingga 4 April ini akan diikuti oleh sesi mendalam (5 April hingga 6 Juni) dan sesi metafora (7 Juni hingga 21 November).

Tahun refleksi berakhir pada 21 November dengan Pesta Raja Kristus.

“Secara umum, sepanjang tahun ini, terutama selama wabah Pemerintah-19, saya ingin mendorong Gereja untuk ‘lebih mengasihi, lebih terlibat, dan diberkati,’” kata Pastor Susilo.