Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Adopsi dan asal: implikasi yang tidak jelas (saat ini)

Anak-anak adopsi dari Bangladesh tiba di Bandara Schiphol Amsterdam pada April 1975.

Foto: ilmiah

Gambar pertama menceritakan keseluruhan cerita. Seorang pria kecil berkulit gelap dengan popok ekstra besar dipeluk pasangan kulit putih oleh seorang wanita berkulit gelap yang mengenakan sari. Delaney Botnik berusia beberapa hari, dan pasangan itu adalah orang tua angkat Belanda. Foto itu diambil di sebuah hotel di Sri Lanka, setelah beberapa minggu ketiganya pergi.

Saya dibesarkan di Nijverdahl. Selain kakaknya, yang juga diadopsi dan tidak memiliki hubungan biologis, tidak ada anak kulit hitam di sana. “Saya sangat cokelat sehingga saya tidak bisa menjadi orang Belanda,” katanya. Kini, pria berusia 29 tahun itu tinggal di Amsterdam dan bekerja sebagai fotografer. Di apartemennya, dia memajang dokumen yang merangkum hidupnya: album foto bayi dan dua folder karton tebal dengan lembaran kertas.

Apa yang terlihat banyak sebenarnya tidak ada apa-apanya. Karena nomor file, tanggal dan nama salah. “Saya berada di Sri Lanka pada tahun 2015 dan memeriksa catatan kelahiran dan file agen adopsi. Tidak ada seorang pun dengan nama ibu saya dan tanggal lahir. Nomor file pada dokumen saya disimpan dengan anak lain di Kolombo.

Pada tahun 2017, saya menonton film dokumenter di BNNVara TV tentang adopsi di luar negeri. “Sekarang saya tahu saya tidak gila karena merasa ada sesuatu yang salah. Ada ribuan orang seperti saya.” Hal ini juga ditegaskan oleh studi yang dilakukan oleh komisi pemerintah Belanda. Ini ditugaskan pada 2018 dan diterbitkan pada Februari 2021. Mereka menunjukkan bahwa dari tahun 1957 hingga 2019, lebih dari 40.000 anak di Belanda mengalami hal yang sama. Mereka berasal dari 80 negara berbeda, namun kebanyakan berasal dari China, Kolombia, Sri Lanka, dan Indonesia. Puncak adopsi dari luar negeri terjadi pada tahun 1981, ketika hampir 1.600 anak ditempatkan. Pada tahun 2004 terjadi peningkatan lagi menjadi 1400, setelah itu kurva terus menurun.

Seperti halnya Delaney Botnik, kondisi lokal saat itu masih belum jelas. Penelitian oleh wartawan beIN Invara menunjukkan bahwa anak-anak dijual, membuat janji palsu kepada orang tua atau dituntun untuk percaya bahwa anak itu sudah mati. Segera setelah hasil investigasi keluar, pemerintah memutuskan untuk segera menghentikan adopsi internasional. Lisensi yang dikeluarkan negara untuk lembaga tidak lagi berlaku.

READ  Sinovac: Vaksin mati melawan Corona | Gesundheit.de

lembaga penyelamatan anak

Ini juga berlaku untuk agensi “Kind und Zukunft”, di mana Delaney Botnik dirujuk ke orang tuanya. Botnik telah menyiapkan tagihan untuk mereka pada tahun 1991: jumlahnya hanya di bawah 7.300 gulden, yang saat ini setara dengan sekitar 3.500 euro.

Organisasi telah menawarkan layanannya hingga Oktober 2020. Halaman beranda masih online. “Kami telah membuat tujuan kami untuk membantu anak-anak yang membutuhkan,” katanya. “Kami melakukan ini dengan menengahi antara orang-orang yang tinggal di Belanda dan anak-anak yang tidak memiliki kesempatan untuk masa depan yang layak di negara asal mereka atau yang sangat keberadaannya terancam.”

Sebuah album foto di situs tersebut menunjukkan anak-anak tersenyum dari China, Lesotho, Polandia, Nigeria dan Kongo. Daftar harga juga tersedia. Dibandingkan dengan waktu ketika keluarga Butinck mengadopsi Delaney, biayanya telah meningkat secara signifikan – menjadi lebih dari 16.000 euro. Hampir setengah dari jumlah itu masuk ke agen sebagai “biaya kantor”. Sebelum adopsi internasional dilarang di Belanda, tiga lembaga lain memiliki lisensi.

Botnik menjelaskan keberhasilan lembaga semacam itu melalui apa yang disebut “kompleks penyelamat kulit putih”, yaitu, keyakinan orang kulit putih bahwa anak-anak – dalam imajinasi mereka – harus diselamatkan dari negara-negara terbelakang. “Ibuku juga kesulitan melihat apa yang salah dalam proses adopsi. Ayahku lebih mengerti itu. Ibuku memberitahuku bahwa dia ingin mengadopsi anak-anak berkulit gelap karena dia pikir mereka terlalu imut. Terkadang aku merasa seperti aku sah bagi mereka.”

Delaney Botnik

Delaney Botnik

Gaya yang sangat dikenal Kristen Cheney. Dia adalah seorang antropolog dan profesor di Institut Internasional untuk Studi Sosial di Universitas Erasmus Rotterdam dan telah menangani masalah sistem adopsi internasional selama bertahun-tahun. “Ini bukan tentang kesejahteraan anak, ini tentang keinginan individu untuk memiliki anak,” kata Cheney. Menurut ahli, itu tergantung pada jenis anak. “Tidak ada yang menginginkan anak jalanan yang lebih tua yang bisa menjadi sulit. Sebaliknya, permintaan terbesar adalah untuk anak-anak sehat yang semuda mungkin. Mereka juga yang paling mahal di kebanyakan agensi. Namun, jika anak itu mengidap HIV, biayanya jauh lebih besar. lebih rendah.”.

READ  Penurunan tajam dalam vaksinasi rutin untuk anak-anak di seluruh dunia | kebebasan media

Cheney melihat struktur neokolonialisme dalam gagasan harus menyelamatkan seorang anak. “Banyak agen masih mengiklankan hari ini ketika datang ke anak-anak dari, katakanlah, Uganda atau Rwanda, menggunakan istilah seperti anak yatim perang—perang sudah lama berlalu.”) Melihat penyelamat anak. “Anak-anak di sini adalah makhluk amal. Jika kepentingan terbaik anak benar-benar penting, dia bisa mengadopsi anak di negaranya sendiri.”

Keluarga sering mengatakan bahwa aturan ketat di negara mereka akan membuat adopsi lebih sulit, kata Cheney, itulah sebabnya mereka mungkin beralih ke adopsi internasional di luar UE. Tapi ini juga karena penurunan jumlah anak sehat yang diserahkan untuk diadopsi di Uni Eropa. Juga akan ada kontrol yang lebih ketat di Uni Eropa, menurut Perjanjian Den Haag 1993 tentang Kerjasama Internasional tentang Adopsi. Kemudian orang tua melihat benua lain. “Jadi argumen saya adalah bahwa permintaan akan bayi yang sehat ini menciptakan pasokan yang mendorong korupsi dan penipuan dalam adopsi internasional.”

Kajian komisi independen tersebut di atas juga menunjukkan bahwa permintaan adopsi domestik turun tajam, dari sekitar 500 kasus yang ditutup pada 1977 menjadi 150 pada 2019. Jumlah adopsi asing hanya sekitar 200 pada 2019. Cheney mengatakan: “Penurunan ini juga telah dibantu oleh peluang seperti IVF dan surrogacy.”

Menawarkan Kehidupan yang “Lebih Baik”

Salah satu ide neo-kolonial adalah bahwa sebagian besar anak angkat adalah yatim piatu. Menurut Cheney, ini tidak benar. “Menurut perkiraan UNICEF, 80 persen anak-anak di panti asuhan di Afrika atau Asia memiliki orang tua atau anggota keluarga di sekitar mereka.” Penduduk termiskin menggunakan panti asuhan karena mereka menjanjikan perawatan dan pendidikan gratis. “Orang tua sengaja disesatkan,” jelas Cheney. Mereka diberitahu bahwa anak-anak akan bersekolah di ibu kota, misalnya – sementara pada saat yang sama mereka diserahkan untuk diadopsi.

Dalam pandangan mereka, akan lebih berkelanjutan untuk menyumbangkan uang kepada keluarga lokal daripada membantu mereka keluar dari kemiskinan. Karena itulah mengapa anak-anak berakhir di panti asuhan yang dipertanyakan. “Tetapi jika Anda ingin memiliki anak, ‘menyelamatkan’ anak membuat Anda merasa lebih baik.” Pada pertanyaan apakah sistem ini bekerja untuk anak-anak, UNICEF menerbitkan sebuah laporan pada tahun 2014 dan berpendapat bahwa adopsi internasional seharusnya hanya menjadi salah satu pilihan jika tidak ada peluang yang sebanding untuk bantuan di negaranya.

READ  Hans dan Hannelore Musial telah menikah selama 60 tahun

Delaney Botnik percaya ini menyebabkan perselisihan di banyak keluarga angkat. “Orang tua memiliki ide yang indah – selama beberapa dekade kadang-kadang – bahwa mereka menyelamatkan seorang anak dari kematian tertentu. Mereka tidak mau mengakui bahwa itu tidak terjadi dan bahwa mereka adalah bagian dari sistem yang sangat dipertanyakan. Itu sebabnya hubungan dengan ibu angkatnya rumit.” ayahku. Itu juga dengan saya selama penelitian saya di Sri Lanka. Tapi saya pikir ibu saya memiliki Kompleks Penyelamat Putih. Bahkan hari ini Anda berpikir semuanya berjalan dengan baik dan kemudian kami berdebat tentang hal itu.”

Menurut film dokumenter TV, pada tahun 2017 Botnik memutuskan untuk mengajukan gugatan terhadap negara Belanda, di satu sisi untuk mendapatkan pengakuan resmi atas adopsinya sebagai ilegal dan di sisi lain untuk menarik lebih banyak perhatian pada topik tersebut. Pada tahun 2020, pengadilan, berdasarkan putusan hakim pertama dalam kasus adopsi ini, akan memutuskan bahwa kasus tersebut memiliki batas waktu. Batas waktu untuk ini adalah 20 tahun. “Negara menolak tanggung jawab. Orang tua angkat harus memeriksa keadaan. Negara telah mengeluarkan izin kepada agen,” kata Botnik. Dia dan pengacaranya mengajukan banding, dan kasusnya saat ini sedang dipertimbangkan. Sementara itu, lebih banyak pengadopsi telah mengajukan tuntutan hukum, tetapi kasusnya belum dibawa ke pengadilan.

Botnik saat ini sedang mengerjakan proyek foto dan podcast Instagram “Proyek Awan Merah Muda”, di mana dia memotret dan mewawancarai orang dewasa yang diadopsi dengan foto anak-anak mereka. Dia ingin orang-orang yang mempertimbangkan adopsi internasional untuk bersikap kritis terhadap diri sendiri dan mempertanyakan apakah mereka ingin membantu seorang anak — atau hanya ego mereka. Botnik curiga dengan pencarian orang tuanya di masa depan. Dengan dokumen palsu, Anda tidak memiliki titik awal. Jalannya tidak jelas.