Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Afghanistan: Nils Anin mengharapkan lebih banyak pengungsi setelah Taliban maju

Karena situasi yang mengancam di Afganistan Calon Menteri Negara di Kementerian Luar Negeri Nils merengek, semakin banyak pengungsi dari wilayah tersebut – juga di Jerman. “Sangat naif untuk berpikir bahwa kemajuan Taliban Dan kekerasan di zona perang tidak memiliki konsekuensi bagi kebijakan imigrasi. Politisi SPD mengatakan kepada surat kabar Funk Media Group bahwa orang-orang dari Afghanistan harus mengungsi lebih banyak daripada tahun-tahun sebelumnya. “Kami juga akan merasakan dampaknya di Jerman, meski tidak dalam beberapa pekan mendatang,” tegas Menlu.

Situasi keamanan di Afghanistan telah memburuk secara signifikan sejak keputusan untuk menarik pasukan internasional dari Afghanistan pada pertengahan April. Gerakan Islam garis keras Taliban kini telah mendapatkan kembali kendali atas sebagian besar negara itu. Baru pada hari Rabu Taliban merebut bandara dan pangkalan militer besar di Kunduz di Afghanistan utara. Sekitar seratus tentara Jerman ditempatkan di pangkalan itu tahun sebelumnya.

Hentikan deportasi dari Jerman

karena situasi Saat ini, Jerman tidak lagi mendeportasi pencari suaka yang ditolak di sana. Menteri Dalam Negeri Horst Seehofer (CSULangkah itu diumumkan pada Rabu. Di negara konstitusional, deportasi merupakan bagian penting dari kebijakan imigrasi. “Tetapi negara konstitusional juga bertanggung jawab untuk memastikan bahwa deportasi tidak menimbulkan ancaman bagi mereka yang terlibat,” kata Seehofer. “Situasi keamanan di lokasi saat ini berubah begitu cepat sehingga kami tidak dapat mengambil tanggung jawab ini untuk orang-orang yang kembali, atau untuk pengawal dan kru.”

Penangguhan deportasi saat ini ke Afghanistan bukanlah pembekuan deportasi menyeluruh, seperti yang telah terjadi selama bertahun-tahun Suriah itu benar. Sebelum larangan deportasi ke Suriah berakhir pada akhir tahun, larangan itu berulang kali diperpanjang oleh menteri dalam negeri negara bagian dalam kesepakatan dengan pemerintah federal. Di sisi lain, Seehofer dapat mengizinkan deportasi ke Afghanistan lagi dalam waktu singkat.

READ  Ursula von der Leyen ingin Polandia dan Hongaria kehabisan uang