Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Afghanistan: Penarikan lengkap pasukan AS – Wilt

negara asing misi selesai

Penarikan total pasukan AS dari Afghanistan

Apa artinya penarikan AS dari Afghanistan?

Semua pasukan AS seharusnya meninggalkan Afghanistan pada 31 Agustus. Apa arti tenggat waktu ini bagi tentara? Sementara itu, kawasan di sekitar bandara Kabul resah, menurut Stephen Schwarzkopf.

Pada titik ini Anda akan menemukan konten dari Podigee

Untuk berinteraksi dengan atau melihat konten dari Podigee dan jejaring sosial lainnya, kami memerlukan persetujuan Anda.

Perang terpanjang Amerika telah berakhir: Amerika Serikat dan sekutunya telah berada di Afghanistan selama hampir 20 tahun. Sekarang tentara Amerika terakhir telah ditarik, dan evakuasi selesai – bahkan jika sejumlah warga Afghanistan masih ingin melarikan diri dari Taliban.

NSDengan penarikan tentara terakhirnya dari bandara Kabul, Amerika Serikat mengakhiri operasi militernya di Afghanistan setelah hampir 20 tahun. “Saya di sini untuk mengumumkan selesainya penarikan kami dari Afghanistan,” Jenderal AS Kenneth McKenzie, yang mengepalai Komando Pusat Komando Pusat AS, mengatakan melalui rekaman video dengan wartawan di Pentagon, Senin. Ini juga mengakhiri misi militer untuk mengevakuasi orang Amerika, sekutu, dan warga Afghanistan yang mencari perlindungan. Pesawat militer AS terakhir lepas landas dari bandara Kabul satu menit sebelum tengah malam (waktu setempat).

Kedutaan Besar AS di Kabul menghentikan operasinya. Agensi mengumumkan di situs webnya penarikan karyawan. Warga AS di Afghanistan dan keluarga mereka sekarang mendapat dukungan dari Doha di Qatar.

Menurut Gedung Putih pada hari Senin, Amerika Serikat dan sekutunya dalam misi evakuasi telah memindahkan sekitar 116.700 orang ke tempat yang aman sejak 14 Agustus. Masih ada puluhan ribu orang di Afghanistan yang ingin melarikan diri dari Taliban – kebanyakan dari mereka adalah orang Afghanistan.

Baca juga

Amerika Serikat dan mitra Barat telah berulang kali menekankan bahwa harus ada kemungkinan untuk membawa orang ke tempat yang aman bahkan setelah misi selesai. Dewan Keamanan PBB meningkatkan tekanan pada Taliban di Afghanistan pada hari Senin untuk mendukung hak asasi manusia dan mengizinkan mereka yang ingin meninggalkan negara itu tanpa hambatan. Jarang sekali badan paling kuat di PBB mengeluarkan resolusi untuk efek ini.

Presiden AS Joe Biden mengumumkan pada bulan April bahwa semua tentara AS akan ditarik tanpa syarat dari Afghanistan paling lambat pada 9/11. Tanggal tersebut menandai peringatan 20 tahun serangan 11 September 2001 yang memicu operasi militer pimpinan AS di Afghanistan. Akibatnya, NATO juga mengumumkan bahwa mereka akan mengakhiri misi internasionalnya. Pada bulan Juli, Biden memindahkan tanggal penarikan penuh menjadi 31 Agustus.

5.000 pasukan tambahan untuk mengamankan evakuasi

Setelah pengumuman Biden, kemajuan kemenangan Taliban dipercepat, dan kelompok Islam garis keras mengambil satu demi satu ibukota provinsi – seringkali pasukan keamanan Afghanistan menawarkan sedikit atau tidak ada perlawanan. Pada tanggal 15 Agustus, Presiden Afghanistan Ashraf Ghani melarikan diri ke luar negeri, dan Taliban berbaris ke ibukota Afghanistan Kabul tanpa perlawanan dan menduduki istana presiden. Kedutaan AS ditutup dan diplomat melarikan diri ke bandara.

Baca juga

Tetangga utara Afghanistan terutama mencari stabilitas bagi masyarakat mereka dalam konflik saat ini

Bandara Kabul tetap di bawah kendali pasukan AS bahkan setelah Taliban berkuasa. Amerika Serikat mengirim 5.000 tentara tambahan untuk mengamankan evakuasi. Komandan militer AS berkoordinasi dengan Taliban. Puluhan warga Afghanistan dan 13 tentara AS tewas dalam serangan oleh Negara Islam (ISIS) Kamis lalu di depan bandara. ISIS dan Taliban adalah musuh satu sama lain.

Biden ingin menjelaskan dirinya sendiri dalam pidatonya kepada bangsa

Joe Biden berterima kasih kepada para pemimpin militer dan tentaranya yang terlibat. Mereka akan menyelesaikan penarikan “berbahaya” “tanpa kehilangan nyawa orang Amerika lebih lanjut.”

Presiden juga memuji misi evakuasi skala besar selama dua setengah minggu terakhir, yang telah memindahkan lebih dari 120.000 orang. Tentara dalam “angkutan udara terbesar dalam sejarah AS” bertindak dengan “keberanian, profesionalisme, dan tekad” yang “belum pernah terjadi sebelumnya.”

Biden mengatakan: “Kami telah mengakhiri kehadiran militer kami di Afghanistan 20 tahun yang lalu.” Presiden ingin berpidato di depan publik pada hari Selasa (7.30 malam CET).

Taliban Rayakan Penarikan Pasukan AS

Taliban merayakan penarikan pasukan AS sebagai sesuatu yang bersejarah. Anggota senior Taliban Anas Haqqani menulis Senin malam waktu Jerman di Twitter: “Kami sedang menulis sejarah lagi. Pendudukan 20 tahun Afghanistan oleh Amerika Serikat dan NATO berakhir malam ini. Tuhan Maha Besar.” Dia sangat senang melihat momen bersejarah ini setelah 20 tahun jihad, pengorbanan dan kesulitan yang sangat dia banggakan.

Juru bicara Taliban, Subullah Mujahid, menulis di Twitter bahwa tentara AS terakhir meninggalkan bandara Kabul sekitar tengah malam waktu Afghanistan dan bahwa negara itu kini telah memperoleh kemerdekaan penuh.

READ  Burkina Faso: Setidaknya 100 tewas dalam serangan desa