Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Afrika: Krisis Corona memperdalam jurang pemisah antara si kaya dan si miskin

Afrika: Krisis Corona memperdalam jurang pemisah antara si kaya dan si miskin

Para ahli memperingatkan dalam sebuah studi baru. Ketika negara-negara industri pulih secara ekonomi dari epidemi, situasinya berbeda untuk negara-negara berkembang dan berkembang.

Ini adalah maraton yang harus diselesaikan ekonomi global di tengah pandemi Corona ini. menguras energi. Apalagi garis finis sudah tidak terlihat. Tapi makanan di jalan itu enak: miliaran dolar telah dituangkan ke pabrik-pabrik, stimulan ekonomi negara, jika Anda mau, itu tidak gagal untuk membuat dampak. Kekuatan dunia khususnya sekarang melakukan balapan yang sangat cepat: Cina Ekonomi sedang booming. Bank Dunia baru-baru ini memperkirakan bahwa ekonomi China dapat tumbuh sebesar 8,5% untuk setahun penuh. Juga toko di Amerika Serikat Ini akan tumbuh sekitar tujuh persen tahun ini, menurut Dana Moneter Internasional. Ini akan sesuai dengan tingkat pertumbuhan terkuat dalam hampir 40 tahun. Untuk Jerman, Ifo Institute for Economic Research yang berbasis di Munich mengharapkan peningkatan setidaknya 3,3% untuk 2021 dan 4,3% lainnya untuk 2022. akhir 2021,” tulis Ifo Institute.


Mereka yang sudah lemah tertinggal: negara berkembang dan negara berkembang yang lebih miskin. Prospek pertumbuhan jangka panjang mereka telah memburuk – berdasarkan tingkat awal yang sudah rendah untuk ekonomi mereka, mereka sebenarnya membutuhkan pertumbuhan yang jauh lebih tinggi untuk mengatasi kemunduran akibat virus corona. IMF sekarang menjelaskan: Ada hubungan langsung antara akses ke vaksin dan prospek ekonomi suatu negara. Logikanya sederhana dan mengesankan: semakin cepat kehidupan menjadi normal, semakin baik prospek perusahaan. Distribusi vaksin adalah masalah hidup dan uang. Krisis corona akan mempertajam kesenjangan kesejahteraan global.

Negara-negara miskin adalah pecundang epidemi

“Kampanye vaksinasi yang lebih cepat dari perkiraan dan kembali normal telah menyebabkan peningkatan, sementara kurangnya akses ke vaksin dan gelombang Covid-19 yang berulang telah menyebabkan penurunan peringkat di beberapa negara, terutama India,” kata ekonom IMF Gopinath minggu ini. “Pemulihan ekonomi global terus berlanjut, tetapi dengan kesenjangan yang lebih besar antara ekonomi maju dan banyak negara berkembang dan berkembang,” katanya. Yang kalah termasuk negara-negara Afrika, tetapi juga negara-negara Asia, yang baru-baru ini harus menghadapi gelombang baru Corona. Selain India, IMF juga memasukkan Malaysia, Thailand, Vietnam, Filipina, dan Indonesia dalam kategori ini.

READ  Baden-Württemberg: Pembuat senjata Heckler & Koch menghasilkan lebih banyak keuntungan

Gopinath memperkirakan bahwa pandemi telah mengurangi pendapatan per kapita di negara maju sebesar 2,8 persen per tahun — dibandingkan dengan kerugian per kapita tahunan sebesar 6,3 persen per tahun di negara berkembang dan berkembang (tidak termasuk China). Ini memiliki konsekuensi jangka panjang: Menurut sebuah studi oleh Bank Dunia, generasi orang Afrika yang tidak bersekolah hari ini karena pandemi kemungkinan akan memperoleh $10 triliun (€8,5 triliun) lebih sedikit dalam hidup mereka daripada di sekolah. . Setiap tahun potensi keuntungannya sepuluh persen lebih tinggi.

Baca tentang itu juga

Gita Gopinath, kepala ekonom di Dana Moneter Internasional (IMF).

Foto: Liu Jie / XinHua, dpa

Perbedaan dukungan politik adalah sumber kedua dari kesenjangan yang semakin melebar. “Kami terus melihat dukungan pemerintah yang signifikan di negara-negara maju melalui langkah-langkah terkait pandemi yang diumumkan senilai $ 4,6 triliun yang tersedia pada tahun 2021 dan seterusnya,” kata Gopinath. “Di sisi lain, sebagian besar tindakan di negara-negara berkembang dan berkembang telah berakhir pada 2020 dan pemerintah di sana berusaha membangun kembali penyangga anggaran.” “Ini akan menyelamatkan banyak nyawa, mencegah munculnya varietas baru, dan menambah triliunan dolar untuk pertumbuhan ekonomi global,” tambahnya. Produsen vaksin harus mulai memberikan preferensi kepada negara-negara miskin; Negara-negara kaya harus menyerahkan surplus vaksin mereka.

Bahkan tidak 2% dari populasi Afrika divaksinasi terhadap korona

Faktanya, saat ini hanya 1,6 persen populasi di Afrika yang sepenuhnya menentang Korona memberi makan. Sebagai perbandingan: di Jerman 50,9 persen, di Amerika Serikat 48,9 persen dan di Prancis 45,3 persen. Setidaknya ada kabar baik: jumlah kasus corona mulai sedikit berkurang. Dalam perbandingan mingguan, jumlah infeksi baru turun 15 persen menjadi total 239.000, menurut Organisasi Kesehatan Uni Afrika (CDC Afrika). Tetapi bahkan jika gelombang itu pecah, orang-orang tidak memiliki peralatan yang memadai untuk mencegah pandemi menyebar lagi. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, tujuan vaksinasi 60 persen dari populasi yang semula ditetapkan untuk tahun ini tidak dapat dicapai sebelum akhir tahun 2022. Maroko adalah pemimpin benua dengan 21,3 juta dosis, diikuti oleh Afrika Selatan dengan 5,6 juta. dosis. Negara-negara Burundi, Eritrea dan Tanzania bahkan belum memulai vaksinasi. Sebaliknya, sekarang ada surplus dosis vaksin di Eropa karena meningkatnya tekanan vaksinasi, dan dalam beberapa kasus vaksin harus dihancurkan karena kurangnya permintaan. Doctors Without Borders mengecam keras hal ini. Fakta bahwa lemari es di kantor dokter penuh dan AstraZeneca hampir tidak memiliki pembeli adalah skandal, kata Tancred Staub, seorang dokter perawatan intensif dan anggota dewan Doctors Without Borders. “Itu benar-benar membuatku marah.”

READ  Mengapa Nutella County Tidak Akan Menyelamatkan Hutan Hujan


G

Sejauh ini, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, seluruh Afrika hanya membeli 82,7 juta dosis vaksin. Jerman sendiri telah memvaksinasi 91 juta kaleng – pada 25 Juli, 106.013.664 kaleng telah dikirim. Sekarang Biontech yang berbasis di Mainz ingin mempercepat pasokan Afrika dengan membuat vaksinnya dikemas oleh mitra Afrika Selatan di masa depan. Biontech mengumumkan minggu lalu bahwa Biovac akan mengambil alih langkah pembuatan akhir, pengemasan dan pengemasan vaksin, dan mendukung distribusi di 55 negara di Uni Afrika. “Tujuan kami adalah memberdayakan orang-orang di semua benua untuk memproduksi dan mengirimkan vaksin kami sambil memastikan produksi yang berkualitas dan dosis vaksinasi pada saat yang sama,” kata Ugur Sahin, CEO Biontech. Pertanyaannya adalah apakah itu akan cukup untuk mencegah negara kehabisan napas. (dengan dpa)

Kami ingin tahu pendapat Anda: Jadi Augsburger Allgemeine bekerja sama dengan lembaga penelitian opini Civey. Baca di sini apa itu survei representatif dan mengapa Anda harus mendaftar.