Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ahli: Banyak warga Afghanistan ingin melarikan diri – tetapi situasinya berbeda dari tahun 2015

Diperbarui 1 Sep 2021 jam 08:22

  • Melihat situasi di Afghanistan saat ini, pakar imigrasi Gerald Knaus memprediksi dalam waktu dekat akan banyak orang yang ingin mengungsi ke luar negeri.
  • Namun, dia menganggap masuknya sejumlah besar imigran ke Eropa tidak mungkin.
  • Saat ini, UE tidak ingin membuat komitmen konkret untuk menerima warga Afghanistan.

Anda dapat menemukan lebih banyak berita tentang Afghanistan di sini

Mengingat darurat kemanusiaan di Afganistan Pakar imigrasi Gerald Knaus percaya akan segera ada sejumlah besar orang yang ingin melarikan diri ke luar negeri – tetapi tidak dengan sejumlah besar imigran yang memasuki negara itu. Eropa Seperti 2015. Perbatasan terpenting antara Iran dan Turki saat ini “ditutup dengan tembok, drone, dan puluhan ribu tentara,” katanya kepada surat kabar Rheinische Post di Düsseldorf (Rabu). “Yang pasti tidak akan ada migrasi tidak teratur sebesar 2015 ke Uni Eropa.”

Knaus adalah kepala think tank Inisiatif Stabilitas Eropa (ESI) yang mengembangkan rencana perjanjian pengambilalihan dengan Turki Mereka menjadi pengungsi Suriah.

Tetapi dia berkata: “Anda harus memperkirakan bahwa akan ada banyak orang di Afghanistan dalam waktu dekat yang harus melarikan diri.” Ini terjadi karena ketakutan akan gerakan Islam garis keras Taliban, karena situasi kemanusiaan dan ketidakpastian tentang durasi konflik. Pertanyaan penting adalah apakah mungkin untuk melarikan diri. Hal ini tergantung pada negara tetangga. “Jika Pakistan dan Iran Menutup perbatasan mereka dengan paksa, seperti yang dilakukan semua tetangga Suriah hari ini, tidak banyak orang yang bisa keluar.”

Dia menjelaskan: “Bahayanya bukanlah banyak orang datang secara tidak teratur ke Eropa. Bahayanya masih banyak orang yang ingin kami beri perlindungan, yang kami janjikan untuk masuk ke Jerman, tidak keluar.”

READ  Elise Stefanic terpilih untuk menggantikan Liz Cheney

Saat ini, UE tidak ingin membuat komitmen konkrit untuk menerima Afghanistan

Direktur Jenderal Bantuan Pengungsi Pro Asyl, Gunther Burckhardt, telah menyerukan agar warga Afghanistan diterima sesuai kebutuhan dan tidak menurut unit tetap. “Daripada berdebat tentang angka, kita harus memulai diskusi tentang siapa yang punya alasan untuk mengejar Jerman Dia mengatakan kepada jaringan editorial Jerman (Rabu): “Anda harus pergi sesuai dengan tingkat risiko dan hubungan antara mereka yang terkena dampak dan Jerman. Anda harus memulai program penerimaan berdasarkan itu.”

NS Saya Dia tidak ingin membuat komitmen konkrit untuk menerima Afghanistan saat ini. “Insentif untuk imigrasi ilegal harus dihindari,” kata sebuah pernyataan yang dikeluarkan Selasa pada pertemuan khusus para menteri dalam negeri. Mengingat pengalaman masa lalu, Uni Eropa dan negara-negara anggotanya bertekad untuk mencegah terulangnya pergerakan imigrasi ilegal yang besar dan tidak terkendali. Ini mengacu pada 2015/2016, ketika jutaan imigran datang ke Uni Eropa, banyak dari mereka ke Jerman. Kebanyakan dari mereka berasal dari Suriah, di mana perang saudara pecah pada tahun 2011. Untuk menghindari hal serupa di Afghanistan, menurut deklarasi Uni Eropa, harus dipastikan bahwa mereka yang membutuhkan mendapat perlindungan di negara-negara tetangga terdekat.
© dpa