Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ahli paleontologi Eve Coppins telah meninggal

Yves Coppins, salah satu penemu fosil terkenal “Lucy”, telah meninggal, dan menurut penerbitnya, ahli paleontologi Prancis yang terkenal itu meninggal pada hari Rabu pada usia 87 tahun akibat penyakit jangka panjang. Pada tahun 1974, Coppins, bersama dengan Maurice Tayeb dan Donald Johansson, menemukan nenek moyang manusia yang paling terkenal – Australopithecus afarensis – di Etiopia.

Manusia berusia 3,2 juta tahun, yang kerangkanya telah terawetkan dengan sangat baik, disebut “Lucy” – setelah lagu Beatles “Lucy in the Sky with Diamonds”, yang mereka dengar saat mengklasifikasikan temuan. Secara keseluruhan, Coppins telah menjadi penemu bersama enam nenek moyang manusia selama karirnya. Tapi dia selalu bangga menjadi salah satu orang tua Lucy.

Agen Pers Prancis

Eve Coppins selama penggalian pada tahun 1975.

Coppins: ‘Saya menghabiskan seluruh liburan saya untuk menggali’

“Bahkan ketika saya berusia enam atau tujuh tahun, saya ingin menjadi seorang arkeolog,” putra seorang astrofisikawan, lahir di Brittany pada 9 Agustus 1934, mengatakan kepada AFP. “Saya telah menghabiskan seluruh masa liburan saya untuk menggali.” Pada tahun 1956, pada usia 22 tahun, Coppins diterima di CNRS pusat sains Prancis yang terkenal, dan sejak tahun 1960-an ia memulai ekspedisi di Afrika, kemudian memimpin penggalian di Filipina, Indonesia, Siberia, Cina, dan Mongolia.

Di negara asalnya, Prancis, ia memimpin Musée de l’Homme di Paris, antara lain, dan menjadi anggota Akademi Ilmu Pengetahuan Prancis. Dia telah memenangkan banyak penghargaan, bekerja sebagai konsultan lingkungan untuk pemerintah Prancis, dan telah menulis beberapa buku dan lebih dari satu juta artikel ilmiah.

Penerbit Coppins, Odile Jacob, mengatakan di Twitter bahwa dia telah kehilangan seorang teman baik dan Prancis “kehilangan salah satu pria terhebatnya”. Dia tidak hanya seorang ilmuwan hebat, tetapi juga seorang “penulis berbakat, pendongeng dan penulis non-fiksi” yang selalu berhasil menyampaikan sejarah umat manusia kepada orang lain dengan cara yang menarik.

READ  Bali: Pulau Impian menyembuhkan mimpi buruk sampah