Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ahli Vulkanologi: Erupsi bisa menghentikan perubahan iklim, tapi… – buktinya

Berlin / Potsdam – Mereka menarik tetapi juga mengancam jiwa: gunung berapi! Ada 1.500 gunung yang menyemburkan api ini di seluruh dunia. Di bawah permukaan lautan dunia, ada lagi “komplikasi itu,” kata ahli vulkanologi Profesor Thomas Walter dari Pusat Penelitian Geografis di Potsdam kepada BILD. Sekarang gunung berapi bawah laut yang sama sekali baru telah terbentuk di Samudra Hindia.

BILD menjelaskan ahli vulkanologi.

Dari mana gunung berapi baru itu berasal?

dekat pulau Mayotte Prancis di Samudra Hindia. Mulanya hanya rangkaian gempa di dasar laut, kemudian gunung berapi baru naik hingga kedalaman sekitar 3.500 meter. Tingginya kini lebih dari 800 meter. Profesor Walter di Bild: “Pada titik tertentu sebuah pulau yang sama sekali baru mungkin muncul di sana. Kami bahkan tidak tahu sebagian besar gunung berapi bawah laut, mereka tersembunyi dari mata kami.”


Pulau Mayotte Prancis di Laut Selatan: Sebuah gunung berapi baru telah terbentuk di lepas pantai yang dapat membentuk sebuah pulau di masa depanFoto: Getty Images/imageBROKER RF

Apa gunung berapi paling berbahaya di dunia?

Gunung berapi raksasa seperti Phlegraean Fields dekat Naples atau di Taman Nasional Yellowstone di AS sangat berbahaya karena letusan di sana dapat memiliki konsekuensi global.

Tetapi bahkan gunung berapi individu atau ladang vulkanik yang terletak di daerah padat penduduk sangat berbahaya. Para ahli juga menyebut gunung berapi ini berisiko tinggi. Salah satunya terletak di bawah kota Mexico City (sekitar 9 juta orang). Walter: “Seluruh kota dibangun di atas medan vulkanik.” Merapi di Indonesia juga dianggap sebagai gunung berapi yang sangat berbahaya karena tiga juta orang tinggal di daerah tersebut. Baru tahun lalu ada dua letusan kecil gunung Merapi.


September 2021

Wabah Merapi (Indonesia) terakhir terjadi pada bulan September tahun ini. Wabah skala besar dapat membahayakan jutaan orangFoto: AGUNG SUPRIYANTO / AFP

Bisakah letusan gunung berapi menghentikan perubahan iklim?

Bumi semakin panas karena perubahan iklim buatan manusia. Yang benar adalah bahwa letusan gunung berapi yang intens dapat menyebabkan musim dingin vulkanik karena abu di atmosfer menghalangi sinar matahari. Langit lebih gelap. Terakhir kali terjadi pada tahun 1883 ketika letusan Krakatau meletus di Indonesia. Saat itu, suhu turun 0,5 hingga 0,8 derajat di belahan bumi utara.

Dalam kasus terburuk, gunung berapi dapat mengganggu iklim selama beberapa dekade. Konsekuensinya akan menghancurkan: musim dingin vulkanik “hanya” 74.000 tahun yang lalu hampir menyebabkan kepunahan seluruh umat manusia …

Bisakah Anda memprediksi letusan gunung berapi?

Ya, ketika gunung berapi terlihat! Tanda-tanda letusan gunung berapi adalah gempa bumi dan kebocoran gas di sisi gunung berapi. Tetapi tidak semua gunung berapi di seluruh dunia dipantau sepenuhnya. Selain itu, satelit dari luar angkasa sekarang dapat digunakan untuk mengukur ketinggian Bumi di gunung berapi, yang juga menunjukkan letusan yang akan segera terjadi.


Pemandangan menakjubkan di Taman Nasional Yellowstone, AS: Salah satu gunung berapi raksasa paling berbahaya tidur di bawah tanah

Pemandangan menakjubkan di Taman Nasional Yellowstone, AS: Salah satu gunung berapi raksasa paling berbahaya tidur di bawah tanahFoto: Getty Images / EyeEm

Berapa lama gunung berapi di La Palma masih mendidih?

Gunung berapi Cumbre Vieja telah memuntahkan lava dan abu di Pulau Canary kecil selama sekitar tiga minggu. Berapa lama ini akan berlangsung terbuka saat ini. Profesor Walter: “Letusan gunung berapi yang kita ketahui sebelumnya berlangsung dari tiga hingga empat minggu.”

Bahkan, saat ini sudah ada indikasi awal bahwa wabah akan segera berakhir. Walter: “Lava menjadi lebih cair dan keluar dari kedalaman yang lebih dalam. Hingga saat ini, aliran lava sangat kental dan mengalir perlahan. Yang tidak diketahui banyak orang: semua Kepulauan Canary diciptakan oleh gunung berapi. Di antara pulau-pulau liburan ada satu yang disebut hot spot, tempat Panas di dalam mantel bumi yang memberi makan gunung berapi.”


Cuaca menakutkan: Asap mengepul ke udara dari gunung berapi Cumbre Vieja di Palma

Cuaca menakutkan: Asap mengepul ke udara dari gunung berapi Cumbre Vieja di Palma Foto: Daniel Roca / D

Saat ini, tidak ada indikasi, menurut ahli, bahwa letusan gunung berapi juga akan terjadi di pulau tetangga Tenerife dan Gran Canaria. Gunung berapi di Kepulauan Canary tidak berhubungan langsung satu sama lain.

READ  Rumah sakit jatuh dari meja, antibodi tidak diterima