Berita Utama

Berita tentang Indonesia

AI untuk pembuatan kode – kini juga ada di Salesforce

AI untuk pembuatan kode – kini juga ada di Salesforce

Penggunaan AI Generatif (GenKI) sudah memberikan dampak yang signifikan terhadap pengembangan perangkat lunak. Banyak perusahaan yang menggunakan alat ini melaporkan peningkatan produktivitas yang signifikan. Satu Menurut sebuah penelitian McKinsey Dengan bantuan GenKI, pengembangan perangkat lunak dapat dipercepat dua kali lipat. Secara khusus, penyedia perangkat lunak aplikasi dan sistem basis data telah ikut serta dan memberikan dukungan yang sesuai.

iklan

Sementara Oracle memperkenalkan pembuatan kueri SQL menggunakan input bahasa alami pada musim gugur lalu, Salesforce menindaklanjutinya dengan portofolio ekstensif yang dirancang khusus untuk pengembang pada konferensi TrailblazerDX (Salesforce Developer Conference) baru-baru ini. Di sinilah masukan suara berkontribusi pada pembuatan kode Kode bangunan di mana sajaAlat alur kerja Salesforce Flow dan bahasa pemrograman Apex digunakan. Menurut perusahaan, misalnya, proses bisnis dapat dirumuskan dalam bahasa alami, yang kemudian secara otomatis dipetakan ke dalam Salesforce Flow. Kode Apex juga dapat dibuat dengan cara yang sama. Input suara juga didukung dengan pelengkapan otomatis, sehingga kata-kata dapat diketik lebih cepat.

Pembuatan tidak terbatas pada kode aplikasi: skenario pengujian terkait juga dapat dibuat secara otomatis dengan mengklik mouse. Biasanya mereka tidak langsung sempurna, namun dimaksudkan sebagai titik awal, menurut Salesforce, lingkungan pengujian apa pun dapat disiapkan jauh lebih cepat dibandingkan jika pengembang memulai dari awal. “Kami tidak tertarik untuk membuat pengembang dan administrator menjadi mubazir; sebaliknya, kami ingin meringankan mereka dan mempercepat pekerjaan mereka,” Alice Steinglass, wakil presiden eksekutif dan manajer umum platform Salesforce, menekankan dalam sebuah wawancara. Kesembilan.

Dalam konteks ini, Steinglass melihat keuntungan lain dari menghasilkan kode menggunakan bahasa alami: “Kami tahu bahwa masih ada kesenjangan antara dunia bisnis dan dunia TI. Dengan kecerdasan buatan, kesenjangan ini akhirnya dapat dijembatani, karena jika saya “bisa” merumuskan alur kerja Sebuah bisnis atau proses bisnis bekerja dalam bahasa alami, kemudian kedua belah pihak memahaminya dan departemen TI dapat terus bekerja secara langsung dengan kode yang dihasilkan,” manajer Salesforce yakin.

READ  Google Speakers: Kerentanan memungkinkan orang asing untuk mendengarkan

Dia mengilustrasikannya dengan menggunakan dua contoh. Yang pertama melibatkan pengiriman surat, di mana serangkaian data harus diambil dari sistem manajemen hubungan pelanggan (CRM) untuk kemudian digunakan dalam bentuk periklanan yang sesuai untuk email yang sangat dipersonalisasi. Pendekatan ini memerlukan kombinasi pengalaman bisnis dan pengetahuan TI/data. Ini berarti Anda memerlukan seseorang yang memahami bisnis dan tahu persis apa yang ingin Anda capai dengan email ini. Hal ini kemudian membutuhkan seseorang yang mengetahui data tersebut dan mengetahui cara mengambilnya. GenKI dapat menjadi jembatan bagi kedua belah pihak untuk mencapai kesepakatan yang konkrit.

Contoh kedua mencakup rumus, beberapa di antaranya mungkin sangat rumit. Untuk mencapai tujuan tersebut, Salesforce telah memperluas perangkat lunak Einstein — termasuk Einstein 1 Studio, yang juga diperkenalkan di TrailblazerDX dan membantu mengintegrasikan AI ke dalam aplikasi Salesforce — untuk menyertakan penyusunan formula dalam bahasa alami. Ini berarti bahwa karyawan dari bidang spesialisasi yang berbeda dapat “mengucapkan” rumus yang digunakan untuk membuat kode baru. Pengembang kemudian harus memeriksa kode yang dihasilkan ini dan memperbaikinya jika perlu, misalnya untuk mencerminkan pengecualian dengan lebih baik. Di sini pun GenKI berperan sebagai jembatan untuk meningkatkan komunikasi antara bisnis dan pembangunan.

Silvio Saravez, Wakil Presiden Eksekutif dan Kepala Ilmuwan Kecerdasan Buatan di Salesforce, melangkah lebih jauh: “Bahasa alami memberikan peluang ideal untuk menurunkan ambang hambatan dalam menggunakan alat TI. Ini berarti bahwa ini bukan hanya tentang pemrograman, ini tentang setiap hal alat dan setiap program yang rumit – Semuanya dapat digunakan dengan lebih mudah bila digunakan melalui suara.”

Namun sejauh ini semuanya tidak baik-baik saja, malah sebaliknya. Oracle mengakui akurasi pembuatan kode SQL-nya hanya 70 hingga 75 persen. Manajer tenaga penjualan juga menekankan bahwa “pengembang harus melihat kode yang dihasilkan dengan sangat hati-hati.” Sejauh mana pembuatan kode dapat ditingkatkan lebih lanjut masih belum pasti. Namun, para ahli yakin bahwa tingkat kesalahan yang tinggi akan tetap ada karena bahasa alami tidak cukup jelas – terutama jika menyangkut kueri bertingkat dengan banyak pengecualian.

READ  Tren lama: Nikon memperkenalkan Nikon Z f dengan sensor full-frame

Jadi Salesforce tidak terlalu fokus pada kesempurnaan dalam pengembangan masa depan, namun berfokus pada merancang peran baru. Saravese memiliki prediksinya sendiri: “Pengembang akan menjadi desainer. Ini berarti bahwa AI akan mengambil alih banyak tugas manual, sementara pengembang fokus pada penyetelan unit individual dan menyatukannya — sama seperti seorang komposer menentukan karya alat musiknya.”

Namun, hal ini tidak membuat pemrograman menjadi tidak diperlukan. Saravez bahkan secara eksplisit merekomendasikan agar sekolah terus mengajarkan coding. “Pengetahuan pengkodean akan tetap penting di masa depan, karena selama Anda tidak dapat mempercayai AI, setiap kode yang dihasilkan secara otomatis harus diperiksa secara manual – dan ini hanya mungkin dilakukan dengan pengetahuan yang mendalam,” jelasnya dalam penilaiannya. Selain itu, ia yakin bahwa mempelajari bahasa pemrograman masih merupakan pelatihan terbaik untuk berpikir logis.


(sebuah peta)

Ke halaman beranda