Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Air mata dan “Hidup raja!”  – Frederick X adalah raja baru Denmark

Air mata dan “Hidup raja!” – Frederick X adalah raja baru Denmark

DrAnnemark merayakan: “Hidup raja,” teriak Perdana Menteri Mette Frederiksen pada hari Minggu ketika Frederick X diumumkan di balkon Istana Christiansborg di Kopenhagen. Kemudian sorak-sorai nyaring terdengar di antara ribuan orang di depan kastil. “Halo! Hore!” “Hore!” menggema di Alun-Alun Istana dan jalan-jalan sekitarnya.

Frederick terlihat sangat emosional, jelas sekali ada air mata yang berlinang. Akhirnya dia melambai dari balkon bersama istrinya, Ratu Mary yang baru. Mereka berdua juga berciuman di depan umum. Keempat anaknya pun naik ke balkon.

Raja dan Ratu Denmark beserta keempat anaknya setelah pengumuman di Istana Christiansborg

Sumber: Agen Pers Jerman/Bo Amstrup

Ratu Margaret II (83 tahun) resmi turun tahta dua minggu setelah pengunduran dirinya. Pria berusia 55 tahun itu kini memimpin Kerajaan Denmark. Istrinya yang lahir di Australia, Mary, beralih dari putra mahkota menjadi ratu, dan putra sulung pasangan tersebut, Pangeran Christian, menjadi putra mahkota baru.

Perdana Menteri Schleswig-Holstein Daniel Gunther (CDU) mengucapkan selamat kepada Raja Denmark yang baru. Sementara itu, Günther memuji pencapaian Raja Margrethe II, yang telah lama memerintah negara itu, dan kepala pemerintahan berkata: “Hari ini juga merupakan hari istimewa bagi Schleswig-Holstein.” Margaret II memegang takhta Denmark selama 52 tahun, “dan sejak hari pertama memberikan kontribusi luar biasa terhadap hubungan antara Denmark dan Jerman.”

Ratu saat ini akan turun takhta pada Minggu sore

Ratu saat ini akan turun takhta pada Minggu sore

Sumber: AFP/Martin Messner

Ratu yang kini turun tahta telah melakukan banyak hal untuk rekonsiliasi dan dengan demikian mempererat hubungan kedua negara. “Wilayah perbatasan dengan Schleswig-Holstein sangat penting baginya. Negara kita akan selalu terkait erat dengannya,” tegas Günther.

READ  NATO menyetujui rencana kemungkinan perang defensif melawan Rusia

Dalam pidato Tahun Barunya yang diawasi ketat, Ratu Margrethe tiba-tiba mengumumkan bahwa dia akan menyerahkan takhta kepada Frederick pada 14 Januari setelah tepat 52 tahun menjabat. Tindakan seperti ini sangat tidak lazim di Denmark: faktanya, tidak ada turun tahta sebelum kematian. Terakhir kali seorang bupati Denmark secara sukarela turun tahta semasa hidupnya adalah pada tahun 1146.

“Saya memutuskan ini saat yang tepat,” kata Margaret.

Margaret pun berkali-kali menyatakan ingin menunaikan tugasnya hingga akhir hayat. Namun, operasi punggung pada Februari 2023 membuatnya mempertimbangkan apakah sudah waktunya untuk menyerahkan tanggung jawab tersebut kepada generasi berikutnya. “Saya telah memutuskan bahwa ini adalah waktu yang tepat,” katanya dalam pidato Tahun Barunya. “Pada 14 Januari 2024 – 52 tahun setelah menggantikan ayah tercinta – saya akan mengundurkan diri sebagai Ratu Denmark. Saya akan menyerahkan takhta kepada putra saya, Putra Mahkota Frederik.”

Baca juga

Raja Frederick dan Ratu Mary.  Ia dianggap sensitif, sedangkan pendahulunya, Margaret II, adalah orang yang cerdas

Itu terjadi di Kopenhagen Hari bersejarah Sekalipun tidak ada penobatan semegah yang dilakukan Raja Inggris Charles III. kami akan memberi. Sebaliknya, calon raja dan ratu yang turun tahta melakukan perjalanan dengan mobil dari Istana Amalienborg ke Istana Christiansborg pada sore hari.

Di sana, Margaret menandatangani deklarasi pengunduran dirinya pada pertemuan dengan pemerintah yang dimulai pukul dua siang. BERHASIL: Pada pukul 14:24, berita pertama keluar – pergantian takhta secara resmi selesai dan Frederick menjadi raja baru.

Saat Ratu menyerahkan tahta kepada putranya (kiri).

Saat Ratu menyerahkan tahta kepada putranya (kiri).

Sumber: Agence France-Presse/Mas Klaus Rasmussen

Raja merasakan “rasa hormat, kebanggaan, dan kegembiraan yang besar”

Raja Denmark yang baru memberikan pidato pertamanya sebagai raja di balkon Istana Christiansborg. Pria berusia 55 tahun itu mengatakan ibunya, Ratu Margaret II, akan selamanya dikenang sebagai bupati yang luar biasa, sebelum menjelaskan misi yang kini diwarisinya dari ibunya. “Saya berharap menjadi raja yang bersatu di masa depan,” katanya. Dia memikul tanggung jawab “dengan rasa hormat, kebanggaan, dan kegembiraan yang besar”.

READ  Ukraina-Berita +++ Baerbock menggambarkan referendum tiruan sebagai bagian dari perdamaian yang didikte oleh Rusia +++

Sorakan berulang kali terjadi di antara orang-orang di depan balkon, terutama ketika istri Frederick, Ratu Mary, dan keempat anak pasangan itu berdiri di samping raja baru. Frederick mengakhiri pidatonya dengan slogannya: “Bersatu, berkomitmen, untuk Kerajaan Denmark.”

Ciuman pertama sebagai raja dan ratu

Ciuman pertama sebagai raja dan ratu

Sumber: Reuters

Kembang api, ucapan selamat dan salam dari luar angkasa

Di malam hari, pertunjukan kembang api besar menerangi langit Tivoli, taman hiburan kuno di jantung kota Kopenhagen.

Pesan cinta mengalir dari dekat dan jauh, kepada raja yang turun tahta dan raja baru. Raja Carl dari Swedia Serta Raja Inggris Charles III. Raja Harald V dari Norwegia mengirimkan kata-kata hangat ke Kopenhagen. Astronot Denmark Andreas Mogensen bahkan mengibarkan bendera di luar angkasa: “Terima kasih banyak kepada Ratu Margrethe atas semua yang telah dia lakukan untuk negara kita,” tulisnya di jejaring sosial di samping foto bendera Denmark di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Pergantian takhta menandai berakhirnya era panjang di Denmark. Margaret telah bertahta tepat selama 52 tahun, dan sejak kematian Ratu Inggris Elizabeth II pada September 2022, ia dianggap sebagai raja yang paling lama menjabat di dunia.

Perdana Menteri Frederiksen baru-baru ini memberikan penghormatan kepada banyak warga Denmark yang tidak mengenal orang lain selain dia. “Ratu Margrethe adalah contoh bagi Denmark, dan selama bertahun-tahun dia telah menemukan kata-kata dan sentimen yang mengungkapkan siapa kita sebagai bangsa dan negara,” katanya setelah pengumuman mengejutkan Margrethe pada Malam Tahun Baru.

Di sini Anda akan menemukan konten dari pihak ketiga

Untuk melihat konten yang disematkan, Anda perlu mendapatkan persetujuan yang dapat dibatalkan atas transfer dan pemrosesan data pribadi, karena penyedia konten yang disematkan memerlukan persetujuan ini sebagai penyedia layanan pihak ketiga. [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujuinya (dapat dibatalkan kapan saja). Hal ini juga mencakup persetujuan Anda terhadap transfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat mencabut persetujuan Anda kapan saja menggunakan kunci dan privasi di bagian bawah halaman.