Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Akankah Indonesia juga mendapatkan F-15EX Eagle II?

Pemerintah Indonesia sedang dalam mood belanja. Saya baru saja memesan hingga 42 Rafale di Prancis, dan kesepakatan berikutnya sudah ditunda: Boeing akan segera menerima pesanan dari Indonesia – untuk F-15EX. Pemerintah AS sudah memberikan lampu hijau.

Itu sekitar 36 pesawat senilai 13,9 miliar dolar AS. Itu akan menjadi 12,27 miliar euro, termasuk layanan yang terkait dengan produk dan suku cadang. Indonesia telah mengajukan permohonan kepada pemerintah AS untuk membebaskan Boeing F-15EX Eagle II untuk ekspor — dan Badan Kerjasama Keamanan Pertahanan menyetujui proyek tersebut akhir pekan lalu. Tidak jelas apakah akan benar-benar ada kontrak, terutama karena Kongres AS harus memberikan persetujuannya dalam waktu 30 hari. Namun, perkembangan terakhir menunjukkan bahwa pembelian Eagle II oleh Indonesia masih di luar meja – bahkan jika ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu setuju dengan Prancis dan Dassault untuk membeli hingga 42 Rafale hanya minggu lalu.


Angkatan Udara AS

F-15EX Eagle II adalah tambahan terbaru untuk keluarga Eagle yang mulia. Pemerintah AS menyetujui ekspor ke Indonesia.

Kebetulan lama dan teknologi baru

F-15EX untuk Indonesia secara resmi akan diperdagangkan sebagai F-15ID – tetapi secara teknis cocok dengan model Eagle terbaru yang saat ini sedang diuji oleh USAF di Eglin AFB di Florida. Secara eksternal, F-15EX yang memiliki kokpit dua tempat duduk, tidak berbeda dengan F-15E Strike Eagle dua tempat duduk. Nilai sebenarnya dari versi baru terletak di dalam: antara lain, F-15EX memiliki jaringan digital yang harus menyederhanakan pengenalan teknologi masa depan. Peralatan termasuk kontrol penerbangan, kokpit digital baru, radar AESA yang canggih dan ADCP-II, menurut Boeing, komputer misi tercepat di dunia. Sistem peperangan elektronik Eagle Passive / Active Warning and Survivability System juga dipasang, yang dirancang untuk meningkatkan efektivitas misi dan kemampuan bertahan pesawat tempur.

READ  DBB menempati posisi pertama dengan mengalahkan Israel | kebebasan media


Angkatan Udara AS

F-15EX saat ini sedang diuji di Eglin AFB di bawah kondisi dunia nyata. USAF ingin membeli 144 eksemplar – Indonesia hingga 36.

Indonesia mempersenjatai diri

Indonesia saat ini banyak berinvestasi dalam memodernisasi angkatan udaranya. Menurut pernyataannya sendiri, negara ingin membeli setidaknya 100 pesawat baru. Namun belakangan ini, orang Indonesia sering enggan memutuskan gaya mana yang akan dimasukkan. Pertengahan tahun 2020, misalnya, Menteri Pertahanan Prabowo Subianto mengirim surat ke Austria meminta tawaran untuk membeli Eurofighter bekas dari TNI AD. Bertahun-tahun yang lalu, Indonesia memutuskan untuk membeli 11 Sukhoi Su-35S Rusia — tetapi mundur ketika Amerika Serikat mengancam sanksi.