Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Akhir Kekaisaran”: Hadiah Yinka Shonibare di Salzburg – Budaya

Seni Yinka Shonibare tidak dapat diabaikan karena sangat berwarna, politis, dan penuh kemenangan – dapat dikenali seolah-olah menutupi karyanya dengan logo. Seniman Nigeria kelahiran London telah mengerjakan kain cetakan lilin selama beberapa dekade. Dia menggunakan pola warna-warni dengan tampilan asli Afrika untuk mendesain celana selutut dan rok berenda, menutupi buku dan ukiran di dalamnya – itulah yang Anda harapkan dari satu Pameran di Museum Salzburg Münchesburg Mungkin tidak lebih dalam perkembangan daripada bahwa seorang bintang seni dapat menganugerahkan gelar bangga “Komandan Ordo Terbaik Kerajaan Inggris” dengan tanda tangannya.

Pameran yang bertajuk The End of Empire ini merupakan pengalaman yang mencerahkan secara tak terduga. Bukan karena kebutuhan untuk menyeimbangkan kembali pentingnya seniman ini dalam konteks seni, karena ia telah lama menjadi panutan bagi generasi yang saat ini beredar dengan latar belakang imigrasi. Tidak. Seolah-olah Yinka Shonibare kini telah pindah ke kehidupan sehari-hari, seolah-olah pengaruh yang lama diabaikan pada mode, film, dan serial TV telah terungkap.

Artis Yinka Shonibare CBE dianugerahi gelar Komandan Ordo Tertinggi Kerajaan Inggris. Sangat bangga.

(Foto: Marcus Leith RA/Yinka Shonibare CBE, 2014)

Fakta bahwa “hibrida pascakolonial”, sebagaimana ia menyebut dirinya, membentuk pola masa kini seharusnya tidak mengejutkan. Lahir pada tahun 1962, Yinka Shonibare dibesarkan di Nigeria sebagai putra seorang pengacara Anglophile yang sangat konservatif. Itu dibaca di keluarga Schonebar Majalah waktu Dan Nasional geografis Dia secara alami merasa bahwa dia milik Persemakmuran – tanpa merasakan diskriminasi apa pun terhadapnya. “Saya bahkan tidak tahu apa itu ‘hitam’. Tidak ada perbedaan ras seperti itu di Nigeria.”

Kain berlapis lilin yang membuatnya terkenal ditemukan oleh Schonebar di Brixton Street Market di London.

Ketika Yinka Shonibare mendaftar di Akademi Seni London pada 1980-an, dia terkejut bahwa profesornya telah memintanya untuk mempelajari “asal-usul Afrika” daripada pasca-strukturalis—siswa itu bekerja melalui Roland Barthes dan Jacques Derrida. Dengan beberapa panutan kulit hitam seperti artis Amerika David Hammons, siswa mengarahkan dirinya ke feminis seperti Barbara Kruger, Nancy Spiro dan Judy Chicago. Bukan Museum Etnografi Kemanusiaan yang menemukan jawaban atas pertanyaan “Bagaimana membuat seni kontemporer non-Barat”. Tetapi pasar jalanan di Brixton, tempat kain-kain ini ditemukan, cetakan lilin yang mungkin tampak asli Afrika, sebagian besar dibuat untuk ekspor di Belanda, Indonesia atau Cina. Shonibare awalnya memperkenalkan pola dalam pajangan sebagai serangga yang digali.

Dia dengan cepat mengubah pandangannya: gorden itu tampaknya mengendalikan sejarah kolonial Inggris Raya hampir secara independen. Patung-patung Schonebar hanya tampak sekilas seperti manekin, yang jubah dan ekor Victoria-nya berubah menjadi Afrika. Pada pandangan kedua, Anda melihat bahwa mereka semua terlihat dipenggal – mengubah bola topeng menjadi pembantaian. Shonibare, yang generasi seniman muda Inggrisnya mendapat banyak perhatian publik, tidak hanya kolom seluruh perpustakaan, tetapi juga tokoh sejarah. Baik itu Mara yang sekarat atau pelempar cakram kuno – mereka semua mengenakan setelan ramping bermotif warna. “Saya pikir, sama seperti Picasso diizinkan masuk ke dalam budaya Afrika, saya memiliki hak untuk membuat hal-hal etnik dan sesuai dari era Victoria.”

Dalam seri gambar “Diary of a Victorian Dandy” (1998), ia sendiri memotret seorang sarjana London yang anggun kosmopolitan, yang dengan ceroboh bergerak di lingkaran sempit elit, tetapi juga menemukan waktu untuk klub dan relaksasi di seorang bangsawan pelacuran. Kisah gambar, berdasarkan Oscar Wilde atau moral William Hogarth, berkembang di benang halus, tidak hanya mengidentifikasi celah dalam cerita, tetapi mengisinya.

Yinka Shonibare CBE (c) VG Bild-Kunst, Bonn 2021

Perpustakaan Afrika (2018) tidak hanya mengumpulkan koleksi klasik dari satu benua. Shonibare telah membungkus semua pekerjaan dengan kain berwarna cerah.

(Foto: Anthea Pokroy Photography / Yinka Shonibare CBE, Courtesy of the artist and Goodman Gallery, Johannesburg, Cape Town, Afrika Selatan, VG Bild-Kunst, Bonn 2021)

Kemudian, penampilan di Documentary’s 11th edition di Kassel, disponsori oleh Okwui Enwezor, yang membuat Schonebar menjadi bintang global, yang tentu saja diundang untuk mengisi base keempat yang kosong di Trafalgar Square London – jantung Kerajaan Inggris – dengan seni. “Nelson’s Ship in a Bottle” (2010) bukanlah sebuah monumen, tetapi sebuah kapal besar dalam botol tempat sang seniman mengambil menangkan Pahlawan nasional, termasuk layar bercahaya yang terbuat dari kain lilin yang dicetak tentunya. Kisah heroik yang saya singgung di sini memiliki lebih dari satu perspektif. Botol raksasa itu akhirnya diizinkan untuk dipindahkan ke National Maritime Museum, sementara artis tersebut dianugerahi Member of the Order of the British Empire. Dia menambahkan akronim “MBE” ke namanya serta “CBE” saat ini, di mana dia menjadi “komandan” untuk beberapa waktu.

Antusiasme bermata dua Yinka Shonibare untuk hantu masa lalu kolonial, tetapi juga kemegahan orde lama kuno, untuk ordo Inggris dan perbatasan Victoria, untuk fregat dan klub debat, menjadi cetak biru untuk semua kredit dan kekurangan dalam seni rakyat : baik busana Junya Watanabe yang menggunakan cetakan lilin pakaian bisnis , maupun film-film seperti “The Favorite” memanfaatkan penyeberangan perbatasan seni ini. Sekarang Anda dapat menikmati kostum sejarah, estetika punk, dan drama sang ratu. Dan seperti yang ditunjukkan oleh seri Bridgestone, orang kulit hitam muncul sebagai bangsawan Inggris. Mereka semua adalah pewaris seni tanpa malu, percaya diri, dan sepenuhnya sembrono dari Yinka Shonibare CBE yang agung, yang diharapkan melukis tiga huruf yang diberikan kepadanya oleh Kekaisaran sebagai hadiah dengan tinta berwarna lilin.

Yinka Shonibare CBE. Akhir dari kekaisaran. Di MMK Mönchsberg Museum di Salzburg hingga 3 Oktober. Biaya katalog adalah 36 euro.

READ  League of Legends Memasuki Serial untuk Netflix! Inilah teaser pertama Arcane!