Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Akibat infeksi corona di klinik: pionir di Luksemburg dalam kondisi “serius”

Gara-gara infeksi corona di klinik
Perdana menteri Luksemburg berada dalam kondisi “serius”.

Karena tes positif corona, Perdana Menteri Luksemburg Bettel akan dikarantina pada akhir Juni. Kemudian kondisinya memburuk. Pada akhir minggu, politisi itu dirawat di rumah sakit karena kesulitan bernapas. Dia harus tinggal di sana selama beberapa hari lagi.

Menurut pemerintahannya, Perdana Menteri Luksemburg Xavier Bettel, yang mengidap COVID-19, berada dalam kondisi “serius tetapi stabil”. AFP telah mengetahui dari kantor Bettel bahwa pria berusia 48 tahun itu mengalami kesulitan bernapas, tetapi tidak memerlukan ventilasi buatan. Dengan demikian, kepala pemerintahan kemungkinan akan tetap berada di rumah sakit selama dua hingga empat hari.

Beetle dirawat di rumah sakit pada hari Minggu, dan pemerintahnya awalnya berbicara tentang tindakan pencegahan dan tinggal satu hari. Di rumah sakit, Bettel didiagnosis dengan “saturasi oksigen yang tidak mencukupi,” seperti yang dikatakan sekarang. Sejak itu, kepala pemerintahan “di bawah pengawasan medis terus-menerus” dan harus tinggal lebih lama di klinik.

Pada awalnya, Bethel hanya memiliki gejala ringan

Pernyataan itu mengatakan Menteri Keuangan Pierre Gramegna telah diinstruksikan untuk “memastikan kelanjutan bisnis pemerintah dengan cara terbaik”. Namun Bettel mampu mengoordinasikan sebagian besar urusan pemerintah dari rumah sakit.

Bethel menjalani karantina sepuluh hari pada 27 Juni setelah dites positif terkena virus corona. Awalnya ia hanya mengalami gejala ringan seperti demam dan sakit kepala.

Pada tanggal 24 dan 25 Juni, Bettel berpartisipasi dalam KTT Uni Eropa. Menurut juru bicaranya, 26 presiden lainnya tidak ditunjuk sebagai contact person. Di Luksemburg, kontak dekat terjadi ketika ada kontak dengan orang yang terinfeksi setidaknya selama 15 menit tanpa tindakan perlindungan seperti masker atau jarak minimal 15 menit. Juru bicara itu mengatakan langkah-langkah kebersihan dipatuhi pada KTT Uni Eropa.

Pada 6 Mei, Bettel menerima vaksinasi korona pertamanya dengan vaksin dari Astrazeneca, dan dosis kedua belum diberikan kepadanya.

READ  Perburuan bison di Grand Canyon Raffles: memimpin 45.000 orang