Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Aksi di dekat perbatasan Ukraina: sebuah kereta Rusia yang penuh dengan minyak dan kayu tergelincir setelah serangan itu

Aksi di dekat perbatasan Ukraina: sebuah kereta Rusia yang penuh dengan minyak dan kayu tergelincir setelah serangan itu

Dia bekerja di dekat perbatasan Ukraina
Sebuah kereta Rusia yang penuh dengan minyak dan kayu tergelincir setelah serangan

Serangan lain terhadap infrastruktur Rusia: di dekat perbatasan Ukraina, orang tak dikenal meledakkan rel kereta – kereta barang yang membawa bahan bakar dan kayu tergelincir. Menurut pihak berwenang Rusia, tidak ada yang terluka, kecuali beberapa gerobak di parit. Jalan harus ditutup.

Pihak berwenang mengatakan sebuah kereta barang tergelincir setelah ledakan kereta api di wilayah Bryansk barat Rusia, dekat perbatasan dengan Ukraina. Tidak ada korban jiwa, kata gubernur kawasan itu, Alexandre Bogomas, di saluran Telegramnya. Kecelakaan itu terjadi di dekat kota kecil Unecha, 140 kilometer barat daya Bryansk. Bogomas menulis bahwa lalu lintas di jalan itu dihentikan sementara. Laporan media mengatakan kereta itu sarat dengan minyak dan produk kayu. Sekitar sepersepuluh dari enam puluh gerbong berada di sisi mereka di selokan.

Depot bahan bakar di kota pelabuhan Sevastopol di Krimea, yang telah dianeksasi Rusia sejak 2014, terbakar akibat serangan pesawat tak berawak. Media Ukraina mengutip Natalia Homenyuk, juru bicara Komando Militer Selatan, yang mengatakan bahwa kebakaran tersebut menimbulkan kekhawatiran besar di kalangan militer Rusia. “Fakta bahwa logistik musuh telah dikompromikan (…) Tindakan ini adalah serangan besar-besaran berskala besar yang telah ditunggu semua orang.” Musuh menyadari bahwa sumber dayanya sedang dirusak. “Dan dia mulai bermanuver.”

Mempersiapkan serangan balik

Militer Ukraina belum secara langsung mengklaim bertanggung jawab atas kebakaran di kota pelabuhan Krimea, Sevastopol. Namun, dikatakan bahwa sepuluh tangki minyak yang menampung sekitar 40.000 ton bahan bakar untuk Armada Laut Hitam Rusia hancur dalam proses tersebut. Kebakaran tersebut diduga akibat serangan drone. Gubernur Sevastopol, yang dilantik oleh Rusia, menyalahkan Ukraina.

Menurut pengamat, serangan terhadap jalur pasokan Rusia dengan memutus pasokan bahan bakar dan amunisi dilakukan sebagai persiapan untuk serangan balik Ukraina. Serangan ini diperkirakan akan dimulai dalam beberapa hari ke depan.

READ  Blogger perang Rusia tewas dalam ledakan di St. Petersburg | Kebijakan