Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Aktivitas pabrik di Indonesia menurun pada bulan Februari

Jakarta (Jakarta Post / ANN): Pertumbuhan manufaktur Indonesia melambat pada bulan Februari, mencapai level tertinggi enam tahun pada bulan sebelumnya karena banjir dan epidemi Pemerintah-19 mengganggu sektor ini.

Purchasing Managers ‘Index (BMI) negara itu turun menjadi 52,9 pada Februari dari 52,2 pada bulan sebelumnya, penyedia informasi bisnis IHS Market melaporkan pada Senin (1 Maret).

Berdasarkan survei bulanan terhadap sekitar 400 produsen, indeks tolok ukur sektor ini masih berada di atas ambang batas 50 poin, yang menunjukkan tren ekspansi berkelanjutan yang dimulai pada bulan November.

Angka di bawah ambang batas menunjukkan ringkasan dari bulan sebelumnya.

“Angka kasus Covit-19 yang meningkat baru-baru ini menunjukkan bahwa epidemi terus mengganggu operasi,” kata Andrew Harker, direktur ekonomi di IHS Market, dalam sebuah pernyataan pada hari Senin.

“Sektor manufaktur relatif fleksibel di bulan Februari, yang mengalami perlambatan pertumbuhan dibandingkan kontraksi dalam output dan pesanan baru.”

Meskipun jumlah kasus virus korona harian baru yang dikonfirmasi pada Rabu benar-benar turun menjadi 6.808, persentase tes positif secara keseluruhan naik menjadi 18,6 persen pada hari yang sama, kembali ke level yang terlihat pada April tahun lalu, yang mencerminkan jumlah tes yang tidak mencukupi.

Sektor manufaktur, penyumbang terbesar produk domestik bruto (PDB), turun 3,14 persen tahun ke tahun pada kuartal terakhir tahun 2020, menurut data dari Indonesia (PPS).

Kontraksi tersebut lebih rendah dari penurunan tahunan 4,34 persen di triwulan sebelumnya.

IHS memprediksikan output pabrikan akan naik dalam 12 bulan ke depan.

Perbaikan terbaru dalam rilis dan pesanan baru telah mendorong produsen untuk memperluas proses pengadaan dan mengontrol pemutusan hubungan kerja.

Lebih dari dua pertiga dari mereka mengharapkan peningkatan produksi di tahun mendatang. Tetapi karena pembatasan Covid-19 dan banjir menyebabkan gangguan logistik di beberapa wilayah, produsen menghadapi penundaan waktu pengiriman dan biaya input yang tinggi, kata IHS. Kata Markit.

READ  Indonesia dan Timor Leste: Hampir 90 orang meninggal dalam banjir bandang

“Terlepas dari gangguan yang disebabkan oleh epidemi, kepercayaan perusahaan terhadap pandangan pra-tahun tidak berkurang di tengah harapan bahwa epidemi akan segera berakhir.”

Kementerian Perindustrian mengharapkan sektor manufaktur negara tumbuh 4 persen tahun ini, kata Menteri Agus Kumiwang Karthasasmita. Pemerintah berencana untuk menghidupkan kembali perekonomian secara keseluruhan, yang diperkirakan akan tumbuh 4,5 hingga 5,3 persen dari PDB tahun ini.

Industri makanan dan minuman diharapkan pulih lebih cepat daripada industri manufaktur lainnya, kata Andrei Satrio, Kepala Pusat Industri, Perdagangan dan Investasi di Institute for Economic and Financial Development (INTEF), karena ada kebutuhan yang mendesak akan produknya. . ).

Industri makanan dan minuman tumbuh 1,66 persen pada periode Oktober-Desember tahun lalu, menurut PBS.

Meskipun pertumbuhan ini lebih cepat dari pada triwulan sebelumnya, itu jauh lebih rendah pada periode yang sama tahun 2019 dibandingkan dengan pertumbuhan tahunan 7,95 persen yang terlihat sebelum epidemi.

Dengan peak season menjelang Ramadhan dan Idol Fitri di bulan April dan Mei, kebutuhan kebangkitan di sektor manufaktur mengindikasikan adanya pemulihan, terutama dari kelas menengah.

“Sektor manufaktur diperkirakan akan berkinerja lebih baik di kuartal pertama [of this year] Dari pada kuartal keempat [of 2020], ”Kata Andre kepada Jakarta Post dalam sulih suara pada hari Kamis.

“Tapi pertanyaannya tetap ada [how it compares] Di kuartal pertama [of 2020]. Mungkin belum maksimal. ”- Jaringan Berita Jakarta Post / Asia