Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Aku tidak ingin diam”

Film dokumenter ARD “Children of the Climate Crisis” menggambarkan empat gadis dari tiga benua yang ambil bagian dalam perang melawan perubahan iklim.

Dokumenter pertama: Anak-anak dari krisis iklim

dokumentasi • 30.11.2021• 22:50

Tidak jarang anak-anak dan dewasa muda menunjukkan hal yang sudah jelas. Greta Thunberg pertama-tama perlu membuat penjaga lama politik dunia menyadari sepenuhnya masalah mendesak perubahan iklim. Tetapi bahkan lebih dari presentasi muda Swedia tentang “Anak-anak Krisis Iklim” dalam film dokumenter ARD dengan nama yang sama, apa artinya menderita dari bencana lingkungan global. Irja von Bernstorff mengikuti empat gadis berusia antara 11 dan 14 di tiga benua yang kehidupan dan mata pencahariannya terkadang sangat terancam oleh krisis.

Cakupan global dari krisis iklim dimanifestasikan dalam keprihatinan bersama dari dua anak muda yang sangat berbeda: Ada Fatou, 14 tahun, dari Senegal, yang hidupnya di tepi gurun dibentuk oleh kurangnya hal yang paling penting: air. Tidak hujan selama berminggu-minggu, kekeringan besar telah membunuh kambing dan menyebabkan orang kelaparan. Fatou harus menghabiskan harinya mengambil air, ini semua tentang bertahan hidup. Ini memiliki implikasi lain: Omong-omong, belajar untuk sekolah. Fatu, yang memperjuangkan tangki air baru untuk desanya, mewakili dua miliar orang yang tidak memiliki akses air bersih yang cukup.

Halo akhir pekan!

Kiat Lainnya tentang TV, Streaming Langsung, Wawancara Selebriti, dan Kontes Menarik: Kami akan mengirimi Anda buletin kami dari tim editorial kami setiap hari Jumat untuk memulai akhir pekan.

Di sisi lain, orang-orang di Punjab India menderita masalah lingkungan lain: pembakaran sisa panen di ladang subur di wilayah tersebut menyebabkan polusi udara yang besar; Udara dan tanah juga tercemar akibat meluasnya penggunaan pupuk kimia. Gagan yang berusia dua belas tahun juga dipengaruhi oleh konsekuensi bagi orang-orang – khususnya, seringnya kambuhnya penyakit serius. Gadis itu telah menjalani operasi paru-paru yang kompleks dua tahun lalu. Hari ini dia memerangi pembakaran tanaman – tidak hanya dengan pawai ringan yang dia selenggarakan, tetapi juga dengan menghadapi seorang petani di depan kamera: “Mengapa kamu membakar ladang?” – “Karena saya tidak punya pilihan,” jawab pria itu.

READ  Tiga harimau sumatera langka direbus dalam perangkap

Nina yang berusia 12 tahun juga dari Indonesia menunjukkan konsekuensi dari kebijakan lingkungan Barat yang dipertanyakan: hidupnya di negara kepulauan di Asia Tenggara ini dibentuk oleh gunungan sampah yang mengelilinginya. Sebagian besar sampah plastik yang didatangkan dari negara-negara barat seperti Amerika Serikat, Kanada, Australia dan Eropa. Nina dan teman-temannya menemukan sisa-sisa masyarakat Barat yang kaya di tempat sampah – termasuk kartu identitas Jerman. Dia ingin menunjukkan bahwa “Indonesia dibombardir dengan sampah dari negara-negara industri”.

Di Indonesia, anak perempuan diajari untuk tidak ikut campur, kata Nina: “Tidak. Saya tidak mau diam.” Perjuangan Nina untuk masa depan tanpa sampah luar biasa: dalam surat kepada kepala pemerintahan negara-negara industri, dia menyerukan aksi politik, pada pertemuan dengan duta besar Jerman, dia mengirimkan surat kepada Angela Merkel.

Anak-anak dari negara-negara Barat sendiri juga terpengaruh, seperti yang terlihat pada anak laki-laki berusia sebelas tahun. Dia menemani kamera Australia dalam misinya melawan industri batu bara, yang konsekuensinya dapat mencakup tidak hanya polusi udara, tetapi juga kehancuran seluruh ekosistem. Di Australia, pengekspor batu bara terbesar kedua di dunia, hal ini dapat dilihat di Great Barrier Reef yang terancam, yang sejauh ini telah kehilangan lebih dari setengah terumbu karangnya. Selama menyelam, seorang gadis muda melihat apa yang dia perjuangkan.

Bahkan jika dokumentasi tampak sedikit berguna dan konyol di beberapa tempat, bahkan jika akhir (hujan, penandatanganan kontrak, anak-anak menari) menunjukkan semacam akhir bahagia yang tidak nyata: “Anak-anak Krisis Iklim” menunjukkan kepada generasi bahwa mereka telah menderita konsekuensi dari perubahan iklim yang akan terkena dampak paling parah, bukan sebagai korban yang menyedihkan. Tetapi sebagai orang muda yang mengesankan, mereka ingin menyelamatkan dan mengubah masa depan mereka yang terancam. Fakta bahwa mereka berjuang untuk dunia yang lebih baik tampaknya tidak menjadi cara hidup, atau ideologi, atau aktivisme demi aktivisme. Dalam banyak kasus itu sebenarnya sesuatu seperti pertahanan diri.

Dokumenter pertama: Anak-anak Krisis Iklim – Selasa 30 November. – ARD: 22:50


itu: teleschau – mediendienst GmbH