Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Alberto Puig (Honda) menanggapi komentar Michelin di Indonesia

(Motorsport-Total.com) – Kepala Tim Honda Alberto Puig menanggapi komentar Michelin setelah masalah ban di Grand Prix Indonesia (diucapkan oleh Piero Taramasu setelah balapan yang kacau di akhir pekan).

Alberto Puig menanggapi kritik Michelin terhadap pabrikan dengan pernyataan yang jelas

Perbesar

Michelin memutuskan untuk menggunakan desain ban 2018 setelah tanda-tanda kelebihan beban pada ban 2022 saat pengujian pada Februari. Honda memiliki masalah cengkeraman besar setelah mengganti ban.

Pol Espargaro menetapkan waktu terbaik untuk pengujian ban 2022 di Indonesia, mengisyaratkan potensi Honda di Sirkuit Jalanan Mandalika yang baru. Namun Honda belum bisa memastikan model ini dengan ban 2018. Pembalap Honda mengeluhkan masalah sepanjang akhir pekan. Kenaikan kekerasan Marc Marquez dalam pemanasan adalah titik puncak menyedihkan dari akhir pekan yang sulit.

Marc Marquez

Marc Marquez keluar tanpa batas waktu setelah naik Perbesar

Konsekuensi bagi Honda sangat nyata. Akibat terjatuh di masa pemanasan, Marquez harus merelakan balapan. Lebih buruk lagi, mantan juara juga melewatkan balapan ketiganya musim ini di Argentina dan kemungkinan akan absen pada akhir pekan berikutnya di Texas karena ia berjuang untuk mendapatkan diploma lagi. Pilot uji HRC Stefan Bradel melompat lagi (info lebih lanjut).

Setelah balapan, Puig melihat Honda perlu menyelidiki apa yang salah dengan ban Michelin. Michelin menanggapi dengan menyatakan “tidak ada masalah” dengan ban, dan Honda sama sekali tidak mengerti bagaimana membuat ban bekerja.

Alberto Puig memberikan tanggapan cepat atas komentar Michelin

Dalam sebuah pernyataan, Puig menanggapi komentar sutradara Michelin Piero Taramasu dan mengkritiknya sebagai “tidak perlu”.

READ  John McGuinness: "Seseorang perlu berbicara dengan Marc Marquez" / MotoGP

Puig mengomentari komentar Taramasu: “Terus terang, dan ini adalah pendapat pribadi saya, saya tidak terkejut.” “Dalam laporan terakhir saya dari balapan, saya menyebutkan bahwa kami harus menganalisis situasi dengan Michelin. Itu saja.”

Paul Espargaro

Pol Espargaro juga kesulitan dengan ban 2018 Perbesar

“Kemudian kami melihat bagaimana Mr Taramasso bereaksi terhadap media. Itu tidak perlu sama sekali. Apa yang dia katakan agak aneh. Maksudnya, dengan kata-kata bagus, bahwa Honda tidak bisa beradaptasi.”

Mengapa pernyataan Michelin tentang Honda menyebabkan kebingungan?

“Honda telah mengadaptasi banyak perubahan teknis termasuk basis yang berbeda, ban, bentuk mesin, kelas, dll. judul di kelas pertama.”

“Apakah itu berarti kita tidak bisa beradaptasi? Nah, ini pertama kalinya saya mendengarnya,” kata Puig. Michelin mengklaim bahwa keputusan untuk tidak menggunakan kerangka kerja yang ada didasarkan pada data. Menurut Puig, pendapat pengemudi lebih penting daripada “garis di komputer”. Puig juga mencatat bahwa Taramasu “tidak bisa mengakui kesalahan apa pun.”

“Dari pengalaman saya sendiri, saya tahu Anda harus berbicara dengan driver dan bukan ke Apple, IBM atau Dell di mana Anda melihat garis di komputer,” jelas Puig. “Anda harus mendengarkan para pebalap. Jika Anda memiliki pebalap, beberapa di antaranya adalah juara dunia, Anda dapat berasumsi bahwa para pebalap itu tahu apa yang mereka bicarakan.”