Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Almud Lübkes dari Verdun memanfaatkan pengetahuannya di Indonesia dan Uganda

  1. Halaman rumah
  2. lokal
  3. Distrik Verdon
  4. Verdon

Dibuat oleh:

Tiga wanita menganyam keranjang.
Di Uganda, Almut Lüpkes menganjurkan pemasaran keranjang yang terbuat dari pohon pisang atau plastik. © Klaus Ollerking

Almud Lubkes mendapatkan banyak pengalaman dalam perjalanannya ke Uganda dan Indonesia. Pada saat yang sama, dia juga berbagi pengalamannya. Dan semua ini bersifat sukarela dan tidak dibayar.

Werden – “Bagi saya, Vera adalah awal dari layanan ahli senior. Dunia luas yang luas datang kemudian,” tawa Almut Lübkes (73). Mantan kepala sekolah BBS Werden adalah seorang pendidik yang bersemangat dan, bahkan di masa pensiun, tidak bisa membantu tetapi membantu orang-orang muda belajar.

Vera adalah singkatan dari “mencegah putus sekolah”. Program pendampingan Layanan Profesional Senior (SES) telah bekerja dengan sukses untuk mendukung kaum muda dalam pelatihan kejuruan mereka selama hampir sepuluh tahun: di seluruh negeri, lebih dari 18.000 kaum muda telah dibantu untuk mengamankan pelatihan mereka.

Di jalan dengan program mentoring Layanan Profesional Senior

“VerA memiliki beberapa fitur khusus,” jelas Lüpkes. “Jadi inisiatif untuk dukungan harus datang dari pelajar. Ini menunjukkan minat serius tertentu. Bantuan gratis untuk peserta pelatihan. Kami selalu bekerja dengan prinsip 1:1. Itu tidak lebih pribadi dari itu, dan di situlah Vera resep sukses terletak. Meski tidak selalu berhasil, setidaknya 75 persen mitra mencapai target. Merupakan peristiwa yang luar biasa ketika seorang anak muda, setelah mengatasi beberapa kesulitan, akhirnya memegang Sertifikat Kelulusan atau Sertifikat Magang di tangan mereka. “

Di Verden, Nienburg, Oldenburg, Emden, Stade, Lüneburg dan kota-kota lain di Lower Saxony, koordinator regional VerA memastikan bahwa pensiunan sukarelawan dari sekolah dan institusi cocok untuk perhatian dan pelatihan bagi mereka yang mencari bantuan.

Tahun pengalaman dalam pengaturan sekolah

Selama karir profesionalnya, Almut Lübkes mengajar sebagai guru di berbagai sekolah kejuruan, menjadi anggota panitia ujian kamar, terlibat dalam restrukturisasi uraian tugas dan pengembangan kurikulum. Selama masa jabatannya sebagai kepala BBS Verden dengan sekitar 3.000 siswa dan sejumlah guru dan staf lainnya, tugas utama telah berubah.

READ  Piala Dunia U20 di Indonesia melampaui bencana stadion

“Manajemen sumber daya manusia, pelatihan guru, penganggaran, dan yang terpenting, pengajaran dan peningkatan kualitas di sekolah saya telah membuat saya sangat sibuk selama bertahun-tahun. Salah satu hal yang saya pelajari dalam proses ini adalah tidak ada yang terjadi “cepat, cepat” di sekolah. Untuk perubahan nyata, Anda membutuhkan tujuan, banyak kesabaran, mitra yang tepat, administrasi yang andal dan mendukung serta politisi pendidikan. Sekolah besar seperti kapal tanker besar. Anda harus mengarahkan mereka dengan hati-hati dan dengan visi dan perhitungan yang sangat panjang. jarak pengereman,” Lupkes tersenyum tentang ingatannya.

Pertama ke Brasil bersama suaminya

Dia akan pensiun pada 2011. Pertama dia pergi ke Brasil bersama suaminya, yang bekerja di sana untuk sementara waktu. “Pada saat itu, saya menyadari bahwa saya bergaul dengan sangat baik di negara yang tidak saya kenal dan yang bahasanya tidak saya kuasai. Dalam percakapan saya menemukan bahwa tantangan yang dihadapi sekolah di sana serupa dengan kami. Pelatihan kejuruan yang terencana dan solid yang disediakan bersama oleh perusahaan dan sekolah, pelatihan ganda seperti yang kita ketahui, tidak ada di Brasil seperti di banyak negara. Di sisi lain, banyak pemuda yang menganggur,” dia merangkum pengamatan dan laporannya ke SES setelah dia kembali.

Penggunaan pertama di Indonesia

Untuk penugasan di luar negeri, SES terus mencari tenaga ahli dari berbagai bidang. Profesi kesehatan, pengrajin, dan pelatih kejuruan sangat diminati. Lüpkes melihat ini sebagai kesempatan yang baik untuk menyebarkan pengetahuan dan pengalamannya dan pada saat yang sama belajar tentang orang, metode kerja dan gaya hidup di belahan dunia lain.

“Permintaan pertama datang dari Makassar di Indonesia. Sebuah sekolah kejuruan sedang mencari spesialis pengembangan kurikulum. SES membantu mendapatkan visa, menanggung biaya penerbangan dan vaksinasi yang diperlukan. Akomodasi juga tersedia di Sekolah Kejuruan di sana. Tugas saya akan berlangsung selama enam minggu. Saya mengemasi tas saya dan tiba-tiba, sehari sebelum keberangkatan, tiba waktunya untuk berhenti!” kata Lubkes. “Mungkin tidak ada seorang pun di pemerintahan daerah yang dapat membayangkan bahwa saya akan melakukan tugas seperti itu secara sukarela dan tanpa bayaran tanpa mengejar motif politik atau agama yang tersembunyi.”

READ  Indonesia sempat menjadi negara berpenghasilan menengah ke atas. Kemudian datanglah epidemi.

Dia dengan cepat mencerna keterkejutan dan kekecewaan. Karena beberapa waktu kemudian, sebuah pertanyaan datang dari Raja Ambat, Visayas di ujung timur Indonesia. Sekolah Kejuruan Pariwisata baru telah dibuka di sini, yang mencari bantuan untuk mengimplementasikan kurikulum dan, yang terpenting, memulai kerja sama dengan perusahaan di sektor restoran dan akomodasi setempat.

Ia terinspirasi oleh kepercayaan masyarakat setempat

“Saya belum pernah mendengar daerah itu dan harus mencarinya di peta dulu. Itu tantangan,” katanya lalu pergi.Pada awal tahun 2015, hampir dua bulan ia bekerja sebagai staf pengajar di SMK 2, sebagai sekolah disebut.

“Raja Ambat adalah surga bagi para penyelam. Hampir 1700 pulau. Resor selam yang indah di bawah manajemen internasional dan nasional. Saya mengunjungi beberapa tempat peristirahatan bersama para guru dan berdiskusi dengan para administrator bagaimana bekerja sama dengan sekolah. Semacam “cahaya sistem magang ganda”. Bahkan jika bahasa Inggris adalah bahasa bisnis, selalu merupakan ide bagus untuk memiliki juru bahasa.”

Almut Lübkes terkesan dengan kepercayaan kepala sekolah dan para guru. Sebuah “Hostel Pelatihan” dengan empat kamar dan bagian penerima tamu didirikan di halaman sekolah untuk pelatihan. Namun, saluran air berakhir sekitar dua kilometer dari sekolah dan pasokan listrik juga tidak dapat diandalkan. “Meskipun butuh waktu lama untuk semua langkah di sana, hari ini terlihat bagus di sana. Sejujurnya, banyaknya sampah dan cuaca yang panas dan lembab sedikit mengganggu saya.

Tamu di Uganda dua kali

Tidak ada alasan mengapa Almut Lüpkes tidak melakukan pekerjaan SES lain di daerah panas. Pada 2018 dan 2019, dia melakukan perjalanan ke barat daya Uganda selama empat minggu dan bekerja dengan organisasi nirlaba kecil untuk membantu perempuan di daerah pedesaan menghadapi kehidupan sehari-hari. Dia memiliki apa yang disebut “cangkir menstruasi” karena dia tahu bahwa produk pembalut dan keluarga berencana adalah masalah yang sangat penting.

READ  Hyundai menandatangani MoU mobilitas udara lanjutan dengan Nusantara Indonesia

“Di desa, saya duduk di bawah naungan pohon bersama banyak perempuan dan bersama Kisa Ivas dari “Wanita untuk Pembangunan” memperkenalkan penggunaan cangkir menstruasi di layar ponsel saya. Namun, tujuan utamanya adalah untuk membuka sumber pendapatan. untuk perempuan. Misalnya, menanam dan menjual kacang-kacangan dan pohon pisang atau plastik. Ini dimungkinkan dengan membuat dan memasarkan keranjang yang dibuat. Budidaya dan produksi bukan bidang saya,” kata Lubkes, “tetapi saya tahu sesuatu tentang pengorganisasian, merencanakan dan melaksanakan proyek dalam kondisi sulit.Itulah pekerjaan saya di Afrika Timur.

Seandainya epidemi tidak diintervensi, seorang pendidik kejuruan yang berpengalaman akan menjadi penasihat departemen pelatihan kejuruan di Kementerian Pendidikan Ekuador. “Itu masih bisa berhasil,” dia tertawa, “Pertama, saya berbicara sedikit bahasa Spanyol, dan kedua, saya belum terlalu tua untuk menyebarkan pengetahuan dan pengalaman saya.”

Oleh Klaus Ollerking