Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Schleichkatzen in Drahtkäfigen: Aktiv werden gegen Kopi Luwak

Ambil tindakan melawan Kobe Luwak

Kopi Kobe Loak terbuat dari biji kopi dan buah ceri. Untuk melakukan ini, kacang pertama dimakan oleh spesies kucing merangkak, Fleckenmusang, dan kemudian dikeluarkan lagi. Untuk menghasilkan kopi yang mahal, petani Indonesia memburu kucing liar merangkak dan menguncinya di kandang kawat kecil – siksaan bagi hewan nokturnal yang kesepian yang suka memanjat.

Secara aktif bekerja melawan penjualan Kopi Luwak di kafe dan toko

Jika Anda menemukan Kopi Luwak pada menu atau di toko, jangan ragu untuk berbicara dengan staf dan beri tahu mereka tentang kerasnya produksi Kopi Luwak. Anda juga dapat menghubungi perusahaan setelah itu melalui Facebook, Tripadvisor, Google, atau melalui email untuk secara tegas meminta perubahan praktik bisnis ini.

Tidak dapat menemukan kata yang tepat? Anda dipersilakan untuk menggunakan template teks kami:

  • Teks asli: Menentang penjualan Kopi Luwak di situs

    Tuan dan Nyonya yang terhormat,

    Anda ngeri saat memperkenalkan Kopi Luwak. Berkali-kali, pencarian situs mengungkapkan kondisi ekstrim yang harus diderita kucing merayap untuk menghasilkan kopi. Hewan – sering ditangkap di alam liar – disimpan di kandang kecil, najis, dan telanjang. Mereka hampir secara eksklusif mendapatkan ceri kopi sebagai makanan, yang menyebabkan gejala defisiensi seperti rambut rontok pada banyak hewan. Selain itu, banyak kucing keserakahan menderita gangguan perilaku yang terlihat jelas.

    Beberapa peternakan yang diperiksa sengaja menyesatkan konsumen dengan menyatakan biji kopi yang disekresikan ke kucing yang menyelinap di kandang sebagai “panen liar”. Beberapa peternakan telah menawarkan pilihan kepada penyelidik kami untuk menyatakan ekskresi ternak kucing sebagai “panen liar” jika diperlukan. Beberapa petani secara terbuka mengakui bahwa industri kopi sengaja menyebut Kopi Luwak dari sapi sebagai “kelompok liar”. Menurut produsen, permintaan kopi Luwak hampir tidak mungkin dipenuhi secara eksklusif dengan produk yang terbuat dari kotoran yang dikumpulkan dari kucing merayap yang hidup di alam liar di hutan.

    Bagi masyarakat Indonesia, Kopi Luwak telah mengembangkan model bisnis yang menguntungkan. Video tersebut menunjukkan bagaimana kucing ternak liar ditangkap oleh produsen kopi dan dipecat secara brutal. Selama sisa hidup mereka, hewan-hewan liar ini sekarang disimpan di kandang yang sempit sehingga kotoran mereka dapat dijual secara menguntungkan kepada klien-klien kaya. Mereka hampir tidak bisa bergerak dengan jaring kayu dan logam. Kopi Kopi Luwak sama sekali bukan makanan lezat – ini adalah produk yang dibuat melalui kekejaman langsung terhadap hewan!

    Jadi saya mendorong Anda: Jangan menyajikan secangkir luwak!

Mengambil tindakan efektif terhadap penjualan Kopi Luwak di toko online

Silakan hubungi manajemen toko yang menjual Kopi Luwak secara online melalui email dan minta mereka untuk segera berhenti menjual Kopi Luwak.

READ  Unterengstringen - Tempat tidur tinggi di dataran tinggi, pot yang sedang tren: Mengapa orang begitu bersemangat berkebun

Judul berikut terus menyajikan Kopi Luwak bahkan setelah PETA diminta:

Tidak dapat menemukan kata yang tepat? Anda dipersilakan untuk menggunakan template teks kami:

  • Teks asli: Melawan penjualan Kopi Luwak di toko online

    Tuan dan Nyonya yang terhormat,

    Merasa ngeri memiliki Kopi Luwak di grup Anda. Berkali-kali, pencarian situs mengungkapkan kondisi ekstrim yang harus diderita kucing merayap untuk menghasilkan kopi. Hewan – sering ditangkap di alam liar – disimpan di kandang kecil, najis, dan telanjang. Mereka hampir secara eksklusif mendapatkan ceri kopi sebagai makanan, yang menyebabkan gejala defisiensi seperti rambut rontok pada banyak hewan. Selain itu, banyak kucing keserakahan menderita gangguan perilaku yang terlihat jelas.

    Beberapa peternakan yang diperiksa sengaja menyesatkan konsumen dengan menyatakan biji kopi yang disekresikan ke kucing yang menyelinap di kandang sebagai “panen liar”. Beberapa peternakan telah memberikan pilihan kepada penyelidik kami untuk menyatakan sekresi kucing rahasia dari manajemen kandang sebagai “panen liar” jika diperlukan. Beberapa petani secara terbuka mengakui bahwa industri kopi sengaja menyebut Kopi Luwak dari sapi sebagai “kelompok liar”. Menurut produsen, permintaan kopi Luwak hampir tidak mungkin dipenuhi secara eksklusif dengan produk yang terbuat dari kotoran yang dikumpulkan dari kucing merayap yang hidup di alam liar di hutan.

    Bagi masyarakat Indonesia, Kopi Luwak telah mengembangkan model bisnis yang menguntungkan. Video tersebut menunjukkan bagaimana kucing ternak liar ditangkap oleh produsen kopi dan dipecat secara brutal. Selama sisa hidup mereka, hewan-hewan liar ini sekarang disimpan di kandang yang sempit sehingga kotoran mereka dapat dijual secara menguntungkan kepada klien-klien kaya. Mereka hampir tidak bisa bergerak dengan jaring kayu dan logam. Kopi Kopi Luwak sama sekali bukan makanan lezat – ini adalah produk yang dibuat melalui kekejaman langsung terhadap hewan!

    Jadi saya mendorong Anda: Jangan menyajikan secangkir luwak!